3/01/14

Alkisahnya... jatuh juga nasi ke perut.


Teks : Siti Khatijah Diana

Tak silap saya, bermula 28 Disember 2013, saya dah mula tak sentuh nasi. Diet sebab faktor-faktor sekeliling. Timbang-timbang, tak turun juga. Gemuk angin agaknya. Hahaha.

Nak dijadikan cerita, pada 1 Januari 2014, pada pukul 7 lebih waktu senja, (macam cerita mak lampirlah pula), akhirnya nasi masuk juga ke dalam perut. Sebab lapar ? Taklah. Sebab terliur? Lagilah tak. Habis, sebab apa? Sebab tercekik tulanglah. Padah nak ratah lauk tanpa nasi.

Nak dekat lima kepal nasi saya telan. Hasilnya... tak keluar-keluar lagi tulang ikan tu. Nasiblah badan. Tak menjadi juga nak diet. Alahai... tapi, mujurlah hasil usaha yang gigih dan tidak berputus asa, tulang itu berjaya juga dikeluarkan. Tepat-tepat pada waktu isyak. Alhamdulillah. Allah bantu.

Tapi secara totalnya, saya dah dapat pengajaran baru bermula daripada kejadian itu. Saya bertekad takkan 'bertemu' lagi dengan mana-mana ikan mulai hari ni. Nyah kau ikan dari hidup aku! Puas hati aku!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan