17/10/16

Review Filem The Secret Of Walter Mitty




Filem ini mengisahkan tentang seorang lelaki yang bernama Walter Mitty. Bekerja sebagai orang yang proses negatif gambar untuk dijadikan cover majalah popular. Dari mata kasar orang lain, si Walter kira loser lah. Awek tak ada, hidup membosankan. Tapi Walter ni ada satu rahsia. Dia ni kuat gila mengelamun.

Namun begitu, Walter ni jenis orang paling komited dalam kerjanya. Pada satu hari, dia ditugaskan untuk proses segulung gambar. Satu gambar akan dipillih dan dijadikan cover ekslusif sempena berakhirnya siri majalah paling popular tu. Dalam kesemua gambar, gambar bernombor 25 yang dipilih. Malang menimpa apabila gambar tu tiba-tiba hilang. Walter tak pasti hilang sebab kecuaian dia atau pengirim a.k.a si cameraman bebas tu memang tak hantar.

Disebabkan negatif tu penting, Walter buat keputusan nak jejaki si cameraman tu memandangkan dia tak pakai telefon. Bertambah rumit apabila cameraman tu jenis bebas ke sana ke mari. Freelancer katakan. Dipendekkan cerita, terdesak nak jumpa cameraman tu, Walter terpaksa redah lautan dan bergelut dengan jerung. Tapi tak jumpa juga sebab cameraman tu dah blah. Kemudian, dia terpaksa pergi kat kawasan volcano tapi hanya selisih aje.

Lepas aje syarikat tahu si Walter tak ada negatif tu, syarikat terus berhentikan dia. Walter bingung dan loss. Tiba-tiba dia dapat hint daripada mama dia kat mana cameraman tu berada. Walter buat keputusan untuk cari dan dia berjaya bertemu lelaki itu di gunung himalaya. Walter nak sangat tahu gambar apa yang dibidik oleh cameraman tu. Tapi cameraman tu tak jawab. Rupa-rupanya, gambar tu ada cuma terselit kat hadiah yang cameraman tu bagi kat walter masa mula-mula hantar segulung gambar diproses.

Dipendekkan lagi cerita, Walter yang bengang diberhentikan terus hantar gambar nombor 25 kepada syarikat. Lepas tu dia terus blah. Oh ya terlupa nak cerita. Sebabkan sikap dia suka mengelamun tu, dia tersalah anggap pasal seorang perempuan. Dia ingatkan perempuan tu nak balik baik dengan ex suami dia cuma dia yang bayangkan bukan-bukan.

Pada hari dia nak ambil gaji akhir kat syarikat, dia terserempak dengan perempuan tu balik. Mereka berbaik semula lepas tahu yang perempuan tu tak ada apa-apa hubungan dengan ex husband dia. Masa tengah jalan-jalan, tiba-tiba mereka melintasi sebuah gerai majalah. Baru mereka teringat yang majalah akhir tu keluar hari tersebut. Mereka pun cari sebab nak tahu kaver apa yang penting sangat.

Saat terpandangkan kaver tu, Walter mati kata. Mana tidaknya, kaver tu memaparkan gambar dia. Adalah ayat-ayat yang boleh buatkan orang terharu baca. Aku yang tengok ni pun rasa sebak dan tergamam. Wow. Tak sangka langsung.

Secara keseluruhan, aku suka dengan cerita ni. Aku bagi 5 bintang sebab ending dia twist gila. 

16/10/16

Sakitnya lahai...

Salam... Hari ni aku terpaksa pergi klinik. Sakit gigilah katakan. Sebelum ni bukan tak nak pergi. Bukan jugak sebab takut. Tapi sebab gigi nilah yang buat hal. Kejap sakit. Kejap tidak. Pagi petang okey, malam kau buat hal gigi. Ngada-ngada kan. 

So disebabkan tak nak layan karenah kau, aku pergi jugak hari ni. Sebelum ni aku cabut dekat klinik swasta. Servis okey. Cuma mahallah sikit. RM60 sebatang. Beza nau dengan klinik kerajaan. RM2 kot. 

So adalah satu hari tu, aku nak trylah sekali kat klinik kerajaan ni. Pedulikanlah cerita2 seram kena cucuk sampai tembus gusilah. Hahaha. Pendekkan cerita, gigi pun berjaya dicabut. Mengejutkan, rasa lebih kurang macam dibuat kat klinik swasta. Mean, servis okey. Tak sakit tak apa.

Berbalik pada cerita hari ni. Disebabkan dah yakin dengan klinik ni, aku pun pergi cabut hari ni. Tapi aku tak sangka, sakit gilalah pulak. Doktor cucuk dengan agak laju. Sampai ternaik-naik kaki aku. Tangan aku pun hampir2 nak tepis tangan dia. Nasiblah badan dapat doktor yang konfiden macam ni. Adoi... Sebelum ni kena cucuk jugak, tapi tak adalah sampai sakit teruk macam ni. Nasib baik masa cabut tak rasa apa.

Apa yang aku tahu sampai ke saat ni, lepas cabut tu kepala aku agak pening sikit. Harap tak ada apa-apa kesanlah. Good job doc. Laju kerja anda buat. 

15/10/16

Review Filem Orange (Jepun)



Okey ini filem jepun yang diadapatasikan daripada manga yang bergenre fantasi, Kisah bermula apabila seorang pelajar perempuan sedang feeling-feeling dekat deretan bawah pohon sakura sebelum nak ke sekolah. Tiba-tiba dia perasan ada satu surat yang terselit kat celah beg dia. Surat tu daripada masa hadapan yang ditulis oleh dia sendiri. Mula-mula dia ingatkan main-main. Lepas aje ada seorang budak lelaki transfer ke sekolah dia, barulah dia tahu surat tu betul sebab kejadian tu tepat dengan isi kandungan. 

Surat itu berkisarkan tentang pelajar lelaki tadi. Apa yang perlu pelajar perempuan tu buat dan tak buat jika bersama pelajar lelaki tu. Pendek kata, pelajar perempuan tu sukakan pelajar lelaki tu. Kira surat ni merungkaikan masalah apa yang berlaku kat pelajar lelaki tu selama ni.

Susah jugak nak terangkan pasal cerita ni. Dah namanya cerita fantasi. Hahaha. Baik aku ringkaskan ajelah ek. Dimudahkan cerita, pelajar perempuan ni nak halang pelajar lelaki tu daripada bunuh diri. Ini apa yang aku fahamlah. Sebab pelajar lelaki tu dia ada kenangan pahit. Dia salahkan diri sendiri sebab emak dia mati bunuh diri. 

So, pelajar perempuan ni dengan beberapa kawan dia, cuba baik dengan pelajar lelaki. Kira nak elakkan dia daripada bunuh dirilah. Tapi akhir cerita, pelajar lelaki tu tetap akan mati cuma bukan dengan cara bunuh diri. Aku tak pasti dia mati macam mana sebab tak diceritakan.  

Even cerita ni cerita fantasi, tapi aku suka plot ceritanya. Tak perlu raksasa or perang bagai. Cukup mainkan emosi, cerita tu akan jadi bagus dengan sendiri. Overall, cerita ni pasal emosi yang cukup rencah. Ada tema persahabatan, pengorbanan, dan semangat setiakawan. Untuk cerita ni, aku bagi 3 bintang.


11/10/16

Review Filem The Descent

Sumber foto : google



Kisahnya bermula apabila 3 orang perempuan yang bersahabat baik sedang melakukan aktiviti lasak. Awal cerita dia dah bagi hint pasal  suami heroin semasa tengah tolong salah kawan dia. Masa on the way nak balik, suami dia macam melangut ingatkan sesuatu lalu heroin pun tegur. Masa tulah kecelakaan berlaku lalu suami dan anaknya pun mati. Di situ, heroin mula trauma.

Beberapa tahun kemudian, mereka berkumpul balik. Kali ini dalam 6 hingga 7 orang. Mereka akan buat aktiviti lasak lain iaitu masuk gua. Tapi rupa-rupanya, gua yang mereka masuk tu tak pernah ada dalam buku. Pendek kata, tak pernah orang jejak. Jadi siapa berjaya jejakkan kaki kali pertama, dia boleh namakan gua tu sempena namanya. Kira ada seorang perempuan ni tipulah kata nak masuk gua yang selamat dan ada hint bagai.

Entah macam mana, masa tengah masuk satu lubang sempit ni, tiba-tiba gua tu boleh bergegar. Maka tertutup pintu lubang yang satu tu. Nak tak nak, mereka kena cari jalan lain untuk keluar. Mereka terpaksa ke seberang dengan menggunakan teknik panjat-memanjat skil tahap tinggi. Fuh, gila kering hati dorang ni.

Lama berjalan, dengan bateri lampu yang dah nak habis lagi, masing-masing mulalah cuak. Lepas tu, ada sorang minah ni dia terlalu excited sebab ingat jumpa jalan keluar. Rupa-rupanya bukan. Tup-tup dia terjatuh lalu patah kaki. Semasa kawan-kawan dia tengah bagi rawatan, heroin pun terdengar bunyi macam suara budak. Dia pun ikut suara tu. Dia ternampak macam kelibat manusia. Bagitahu kawan tapi kawan tak percaya.

Masa selesai rawatan dan nak teruskan perjalanan tulah, mereka tiba-tiba diserang oleh makhluk seperti manusia. Perempuan yang patah kaki ni kena tokak kat leher. Mati terus. Masing-masing panik terus larikan diri. Tapi ada seorang tu cuba lawan dan nak tarik mayat kawan dia. Lepas tu ada seekor lagi makhluk datang dan bergumpal dengan dia. Perempuan tu kira kuat gaklah. Nasib baiklah makluk tu buta. Kira dia bergerak ikut bunyi ajelah. Kalau tak, memang dah kejap aje geng ni arwah.

So, punyalah bergelut melawan, akhirnya perempuan tu berjaya jugak tewaskan makhluk yang seekor tu. Kebetulan ketika itu, dia ingatkan ada lagi makhluk yang nak serang dia. Tak beragak-agak dia hayunkan besi daki tup-tup yang datang dari belakang tu salah seorang kawan dia. Maka berlubanglah leher kawan dia tu. Masa tulah kita sedar perempuan ni bukannya baik sangat sebab dia tinggalkan kawan dia ni macam tu aje. Mujurlah, perempuan yang kena besi tu sempat ambil rantai kat leher perempuan jahat tadi.

So dipendekkan cerita, satu persatu daripada mereka kena bunuh dengan makhluk tu. Kecuali perempuan yang kena besi sebab dia masih hidup lagi. Dia sempat jumpa dengan heroin dan cakap jangan percayakan dengan perempuan jahat tu. Rupa-rupanya, perempuan jahat tu ada skandal dengan suami heroin. Rantai itu adalah buktinya sebab ada kata-kata suami yang selalu isteri pegang. Dan perempuan tu minta tolong heroin untuk habiskan nyawanya sebab taknak mati di tangan makhluk kejam tu.

Di akhir-akhir cerita, heroin dan perempuan jahat ni bertemu. Mereka sama-sama lawan semua makhluk yang kelilingi mereka. Makhluk tu tewas sebelum heroin tu  pun libas kaki perempuan jahat ni. Kira dia tahulah skandal dan perbuatan jahat perempuan tu kat salah seorang kawan dia. Lepas tu, heroin terus tinggalkan minah tu dan minah tu pun kena serbu dengan kelompok yang lain pula.

Masa tengah lari, heroin pun tiba-tiba jatuh ke dalam lubang. Lubang tulah yang bawak dia ke jalan keluar. Cepat-cepat heroin cari keretanya dan tinggalkan kawasan tu. 

Eh kejap! Korang ingat dah habis ke? Belum lagilah. Lepas separuh jalan memandu, perempuan tu pun berhenti menangis. Yalah sedih gilalah kawan-kawan dia dah mati. Kena khianat dengan kawan baik lagi. Semasa berpaling kat tempat duduk sebelah, tiba-tiba member dia yang jahat tu muncul. 

Rupa-rupanya, masa dia terjatuh lubang tadi dia pengsan. Kira bermimpi ajelah dia jumpa jalan keluar tadi tu. Tapi pengakhirannya, masa dia tersedar, dia terbayangkan imej anak dia tengah tiup kek harijadi depan mata. Agaknya, trauma kehilangan anak dan tekanan keadaan buatkan dia jadi gila kat situ.  

Bagi aku, cerita ini sangat mendebarkan. Mula-mula tu memang boring sikit. Tapi okeylah. Overall, aku bagi 3 bintang.  

10/10/16

Review Filem The Next Three Days

Sumber Foto : Google


Filem ini start apabila rumah hero dan isterinya kena serbu dengan polis. Rupa-rupanya, majikan si isteri telah mati dibunuh dan isterinya disyaki membunuh sebab bukti memang tertuju dekat dia sorang. Ada cap jari pada gas pemadam api, seorang lelaki melihat kereta isteri di tempat kejadian, dan dia pernah bergaduh dengan majikan sebelum tu. Walaupun isteri dah bagitahu yang dia ada berselisih dengan seseorang yang kalut tapi itu tetap tak membuktikan apa-apa. Pendekkan cerita, isteri pun kena jel selama 20 tahun.

Baru 3 tahun, isteri yang kena jel mulalah nampak tertekan. Dengan anak yang tak membesar depan mata, lepas tu keluarga yang dah jarang-jarang lawat dia kecuali suami dan anak aje. Anak pun macam dah tak berapa nak kat dia. Suami dah usaha nak bawa kes ini untuk mahkamah lebih tinggi tapi ada seorang penasihat kata kes ini sulit. Macam dah tak ada harapan. Menambahkan tekanan, isterinya ambil jalan pintas nak bunuh diri.

Duit suami dah makin sikit. Yalah pergi sana pergi sini. Buat research bagailah macam mana nak keluarkan bini. Tup tup dia terjumpa pasal satu buku tentang seorang lelaki yang berjaya loloskan diri daripada penjara sebanyak 7 kali. Dia pun pergilah jumpa dengan mamat tu. 

Mamat tu pun bagitahulah serba sikit. Selain kena buat pasport, lesen kereta, dan social security (ic kot). Dia pun buat untuk 3 beranak. Itu pun rumit sikit nak cari sumber sampai kena rompak bagai. Even dah semuanya ada termasuk tiket kapal terbang, timbul masalah lain bila duitnya makin sikit. 

Untuk selesaikan masalah, dia buat keputusan nak merompak tapi dia tak berani. Tiba-tiba dia buat keputusan untuk rompak orang jahat. Berlaku adegan tembak-menembak dan seorang penjenayah mati disebabkannya. Apabila ada orang mati, timbul pulak kes lain. Giliran hero kena kejar polis. 

Dalam masa yang sama, dia cuba cari jalan nak keluarkan bini dia. Dia tukar rekod sakit bini dia. Disebabkan itu, bini dia kena kejar kat hospital. Masa tulah dia larikan bini dia yang tak tahu menahu pun pasal rancangan dia ni. Masa babak polis cari dia memang cuak gila. Dengan aku sekali cakap cepatlah cepatlah. Haha. 

Tapi kesudahannya, mereka bertiga berjaya juga terbang keluar. Even polis pun macam tak percaya mereka telah diperdaya oleh seorang guru sekolah aje. Apa yang bestnya cerita ni, akhir sekali dia tunjukkan seorang polis cuba mengimbau memori di mana tempat pembunuhan itu berlaku. Dia seperti dapat bayangan macam kes jenayah terjadi berdasarkan bukti cap jari pada pemadam api. Rupa-rupanya bini itu cuma mengalihkan pemadam api tu yang bergolek ke keretanya tanpa perasan ada mayat majikannya yang terlantar di sebelah. 

Poin yang paling besar aku dapat dalam cerita ni, even kalau kau tak bersalah pun, kalau ada bukti yang menunjukkan kau kena, memang kau akan kena kan. What a great movie. Untuk filem ni, aku bagi 5 bintang.  

9/10/16

Akan Buat Label Baru

Assalammualaikum.

Memandangkan hobi aku selain main dota 2 ialah menonton filem, aku ingat nak wujudkan label baru. Nak buat pasal review filem. Semua review ni 100% daripada sudut pandangan aku. Mungkin ada yang akan setuju, dan mungkin ada yang bangkang. 

Selain bagi sedikit ulasan pasal jalan cerita, aku juga akan bagi bintang. Yalah. Orang penat-penat buat cerita, takkanlah kita tak appreciate dok? Aku pun penat jugak weh. Penat download. Dekat bawah ni kriteria bintang-bintang yang aku fikir sesuai untuk menggmbarkan cerita yang bakal aku review nanti.

5 * - Wajib Tonton
Pendek kata, korang wajib tengok cerita ni. Confirm takkan menyesal. Selalu kalau dapat 5 bintang ni, selalunya aku akan ulang tengok. Kalau tak tengok full, ada part best yang aku akan ulang sampai puas. Contoh filem, Pitch Perfect. 

 4 * - Best
Selalunya cerita ni akan meninggalkan emosi tertentu. Misalnya filem yang berkisarkan Based On True Story. Cerita yang aku rate macam ni pun adakalanya aku akan ulang tengok. Tak rugi kalau korang tonton. Contoh filem The Blind Side.

3 * - Boleh tahan / Bolehlah
Kalau cerita dapat 3 bintang ni, kebiasaannya aku akan tengok sekali. Maksudnya aku takkan ulang lagi. Boleh tengok, tapi cukuplah sekali. Antara best dengan tak best. So nak tengok ke tak nak tengok ke, tak ada masalah. Contoh filem, Get The Gringo

2 * Tak tengok Tak apa
Okey, cerita bawah rate ni aku tak tahu nak bagitahu macam mana. Pendek kata, semasa menonton filemnya, aku totally loss. Atau jalan cerita dia entah apa-apa. Gitulah lebih kurang. Contoh filem, Sicario.

1 * Hah?! Apa Benda ni?
Kalau dapat 1 bintang ni, memang kira kagumlah aku. Aku kira pengarah or penerbit terlalu banyak duit sampai buat filem jadah apa. Contoh filem, Lock, Stock, And Two Smoking. 

Satu lagi kategori special, 

2 Skulls (nak letak foto tengkorak tapi tak de. Haha) - Tak dapat diselamatkan.
Tak tahu nak cakap apalah kalau duk dalam rate ni. Contoh filem, Sharkenstein.







  

8/10/16

Okey, biskut ni sedap gila.

Sumber foto : peribadi

Baru-baru ini aku pergi pasaraya dengan kakak. Adalah beli barang-barang sikit. Tapi tak ingat barang apa. Barang dapur rasanya. Dekat 15 minit, kami pun selesai. Pergilah kaunter sebab nak bayar.

Masa tengah beratur tu, mata terpandang rak yang berdekatan. Terus aku bagi signal kat kakak. Wow, biskut barulah. Menariknya, jenama dari pesaing Milo. Ovaltine. Dulu kan oveltine ni kan femes juga.

Baik aku pun dia, kami punya satu habit yang lebih kurang sama. Suka try barang baru. Masa mp3 mula-mula keluar dulu pun, kamilah antara orang mula-mula guna. Harga masa tu, memang bapak gila mahal. Rm200 lebih. Dahlah 512 mb aje. Bateri pun pakai buang bukan rechargeable. Beza gila dengan harga sekarang rm30 lebih pun boleh dapat 1 gb.

So dipendekkan cerita, dia pun ambillah satu biskut jenama ovaltine ni. Balik aje rumah, terus try. Mak aih. Sedap gila rupanya. Rasa macam ratah milo tapi versi biskut. Tapi seriuslah sedap. Kalau oreo tu, aku mungkin akan habiskan 3 keping aje sebab muak. Tapi biskut ni, satu plastik pun aku boleh bahan lagi. Sumpah, sedap.