3/05/14

Kisah Lagu Bangau Oh Bangau

Teks: Siti Khatijah Diana
Foto: Koleksi Peribadi


Seperti yang pernah saya ceritakan dulu, inilah kawan rapat saya sekarang ni. She's funny, kyeopta, cerdik, dan bermacam lagilah. (mentang-mentanglah geng, habis hang puji. hahaha.)

Saya perasan, dia ni suka menyanyi. Tak padan dengan kecik. Ketika leka-leka, dapatlah tengok dia miming. Macam ada muzik pulak dalam kepala dia. Punyalah hebat. Siap feeling jiwang lagi kalau dia nyanyi lagu Hazama. 

Tu lelakan jiwa... tuk ..... mu. (dot-dot tu sebab tak tahu dia merepek apa ntah. Tangan dia dah melayang-layang kat udara.)

Selalu juga dia menyanyi lagu budak-budak. Terikut abang kot sebab abang dia dah sekolah. Dan terikut juga dengan kawan dia yang bernama Rizki. Rizki lagi pandai menyanyi sebab jarak umur dia dengan abang-abang dia tak jauh.

Lagu yang depa selalu melalak ke rumah babysitter nih, lagu bapaku pulang dari kota, labah-labah, rama-rama. Dan lagu favourite dia orang semua, Bangau Oh Bangau

Hendak dijadikan cerita, pada satu hari saya, emak dan dia ni pergilah berjalan-jalan dekat Pasir Tumbuh. Semasa hendak balik, boleh pulak terperangkap dalam jam. Silap percaturan pergi hari tu. Punyalah lama duduk dalam kereta. Tiba-tiba dia menguap dan saya pun menegur.

"Tutup mulut tu... masuk setan nanti."

Dia diam. Mungkin tak faham sebab dia masih kecik lagi. Umur 3 tahun. Entah macam mana, tiba-tiba ada satu lagu spontan keluar dari mulutnya.

Setan oh setan,
tenapa entau tuyus (kenapa engkau kurus)
macam mana atu tak tuyus, (macam mana aku tak kurus)

Dia tak sempat habiskan nyanyian sebab kami dah bantai gelak. Punyalah kelakar budak ni. Boleh pulak dia menyanyi spontan guna muzik Bangau Oh Bangau. Dan sepanjang perjalanan tu, keras perut kami sebab teringatkan kerenah dia. Dia buat tak tahu pun sebab tak tahu apa-apa.




Tiada ulasan:

Catat Ulasan