9/08/16

Sebenarnya saya ni... kaki Dota

Salam. Sebenarnya takut nak mengaku. Hahaha. Takut kena kecam. Yelah. Ada ke perempuan main dota. Mesti ada kan. Tapi tak ramailah. Salah satunya, akulah tu. Muahahaha.

Ingat lagi. Masa dulu-dulu, adik lelaki yang terlebih dulu layan Dota ni. Pelik jugak tengok. Main apalah budak ni sampai berjam-jam lamanya. Aku tengok macam biasa aje. Kadang-kadang sampai tak ingat makan minum budak tu sekoq. Banyak kali jugaklah kena bebel dengan aku nih hah.

Tup-tup satu hari tu, entah macam aku tertengoklah video pasal seorang perempuan ni. Tak silap dalam The Vocket rasa. Video ni cerita pasal macam dia boleh mula start main dota tu. Menariknya, dengan Dota tu jugaklah dia jumpa jodoh dia. Eh eh, dah boleh buat novel ni. Hehehe.

So start dari tengok video tu, aku mula terjebak. Serius, semua belajar sendiri. Takut cari coach, terkahwin nanti siapa nak jawab? Hahaha. Tak adalah. Saja nak belajar sendiri. Mula-mula main, fuh sakit mata wei. Pakej dengan sakit kepala. Dalam hati dah sumpah tak nak main.

Esok hari, entah macam mana terlayan sekali lagi. Apabila dah faham flow, mak aih. Best jugak layan Dota ni. Terus terang, boleh dikatakan addictlah jugak untuk tahun tu. Pukul 3 or 4 pagi tu biasalah kalau tak tidur ni. Itupun lawan bot sebab internet kat rumah aku lagi slow dari siput khinzir tuh. Cikedis betul.

Tapi start tahun ni, rasa dah makin kurang dah layan Dota. Dalam sehari, 2 x aje main bot. Tengok orang main aje banyak. Itupun ambil mood lepas menaip atau apa. Nasihat akulah, elakkan dari terjebak dengan Dota ni. Kalau nak berhenti, memang susahlah wei. 




Tiada ulasan:

Catat Ulasan