11/10/16

Review Filem The Descent

Sumber foto : google



Kisahnya bermula apabila 3 orang perempuan yang bersahabat baik sedang melakukan aktiviti lasak. Awal cerita dia dah bagi hint pasal  suami heroin semasa tengah tolong salah kawan dia. Masa on the way nak balik, suami dia macam melangut ingatkan sesuatu lalu heroin pun tegur. Masa tulah kecelakaan berlaku lalu suami dan anaknya pun mati. Di situ, heroin mula trauma.

Beberapa tahun kemudian, mereka berkumpul balik. Kali ini dalam 6 hingga 7 orang. Mereka akan buat aktiviti lasak lain iaitu masuk gua. Tapi rupa-rupanya, gua yang mereka masuk tu tak pernah ada dalam buku. Pendek kata, tak pernah orang jejak. Jadi siapa berjaya jejakkan kaki kali pertama, dia boleh namakan gua tu sempena namanya. Kira ada seorang perempuan ni tipulah kata nak masuk gua yang selamat dan ada hint bagai.

Entah macam mana, masa tengah masuk satu lubang sempit ni, tiba-tiba gua tu boleh bergegar. Maka tertutup pintu lubang yang satu tu. Nak tak nak, mereka kena cari jalan lain untuk keluar. Mereka terpaksa ke seberang dengan menggunakan teknik panjat-memanjat skil tahap tinggi. Fuh, gila kering hati dorang ni.

Lama berjalan, dengan bateri lampu yang dah nak habis lagi, masing-masing mulalah cuak. Lepas tu, ada sorang minah ni dia terlalu excited sebab ingat jumpa jalan keluar. Rupa-rupanya bukan. Tup-tup dia terjatuh lalu patah kaki. Semasa kawan-kawan dia tengah bagi rawatan, heroin pun terdengar bunyi macam suara budak. Dia pun ikut suara tu. Dia ternampak macam kelibat manusia. Bagitahu kawan tapi kawan tak percaya.

Masa selesai rawatan dan nak teruskan perjalanan tulah, mereka tiba-tiba diserang oleh makhluk seperti manusia. Perempuan yang patah kaki ni kena tokak kat leher. Mati terus. Masing-masing panik terus larikan diri. Tapi ada seorang tu cuba lawan dan nak tarik mayat kawan dia. Lepas tu ada seekor lagi makhluk datang dan bergumpal dengan dia. Perempuan tu kira kuat gaklah. Nasib baiklah makluk tu buta. Kira dia bergerak ikut bunyi ajelah. Kalau tak, memang dah kejap aje geng ni arwah.

So, punyalah bergelut melawan, akhirnya perempuan tu berjaya jugak tewaskan makhluk yang seekor tu. Kebetulan ketika itu, dia ingatkan ada lagi makhluk yang nak serang dia. Tak beragak-agak dia hayunkan besi daki tup-tup yang datang dari belakang tu salah seorang kawan dia. Maka berlubanglah leher kawan dia tu. Masa tulah kita sedar perempuan ni bukannya baik sangat sebab dia tinggalkan kawan dia ni macam tu aje. Mujurlah, perempuan yang kena besi tu sempat ambil rantai kat leher perempuan jahat tadi.

So dipendekkan cerita, satu persatu daripada mereka kena bunuh dengan makhluk tu. Kecuali perempuan yang kena besi sebab dia masih hidup lagi. Dia sempat jumpa dengan heroin dan cakap jangan percayakan dengan perempuan jahat tu. Rupa-rupanya, perempuan jahat tu ada skandal dengan suami heroin. Rantai itu adalah buktinya sebab ada kata-kata suami yang selalu isteri pegang. Dan perempuan tu minta tolong heroin untuk habiskan nyawanya sebab taknak mati di tangan makhluk kejam tu.

Di akhir-akhir cerita, heroin dan perempuan jahat ni bertemu. Mereka sama-sama lawan semua makhluk yang kelilingi mereka. Makhluk tu tewas sebelum heroin tu  pun libas kaki perempuan jahat ni. Kira dia tahulah skandal dan perbuatan jahat perempuan tu kat salah seorang kawan dia. Lepas tu, heroin terus tinggalkan minah tu dan minah tu pun kena serbu dengan kelompok yang lain pula.

Masa tengah lari, heroin pun tiba-tiba jatuh ke dalam lubang. Lubang tulah yang bawak dia ke jalan keluar. Cepat-cepat heroin cari keretanya dan tinggalkan kawasan tu. 

Eh kejap! Korang ingat dah habis ke? Belum lagilah. Lepas separuh jalan memandu, perempuan tu pun berhenti menangis. Yalah sedih gilalah kawan-kawan dia dah mati. Kena khianat dengan kawan baik lagi. Semasa berpaling kat tempat duduk sebelah, tiba-tiba member dia yang jahat tu muncul. 

Rupa-rupanya, masa dia terjatuh lubang tadi dia pengsan. Kira bermimpi ajelah dia jumpa jalan keluar tadi tu. Tapi pengakhirannya, masa dia tersedar, dia terbayangkan imej anak dia tengah tiup kek harijadi depan mata. Agaknya, trauma kehilangan anak dan tekanan keadaan buatkan dia jadi gila kat situ.  

Bagi aku, cerita ini sangat mendebarkan. Mula-mula tu memang boring sikit. Tapi okeylah. Overall, aku bagi 3 bintang.  

Tiada ulasan:

Catat Ulasan