30/06/16

Bukan Maksudku Memilihmu Bab 2

Bab 2
"Sayang! Tunggulah i kejap." Iqbal kedengaran merayu. Laju kaki melangkah cuba menyaingi wanita di hadapan.
Zara buat-buat tak dengar. Malahan kaki sengaja dipercepatkan untuk menjauhi Iqbal. Sesungguhnya hatinya benar-benar sakit sekarang. Ada pakwe pun macam tak ada pakwe. Kalau macam ini, lebih baik tak payah couple. Lagi senang.
"Sayang!!!"
Terlalu terdesak, Iqbal berlari-lari anak. Lalu muncullah dia tepat-tepat di hadapan Zara. Langkah Zara terus terhenti. Enggan bertentang mata, segera dia memalingkan kepala ke arah lain sambil memeluk tubuh.
"Sayang, ni untuk u." Iqbal menyuakan sejambak bunga dan seekor anak patung Hello Kitty ke tangan Zara.
Dia tahu Zara pasti sedang merajuk. Jadi sebab itulah dia bawakan semua ini dengan harapan hatinya terpujuk. Orang kata, sekeras-keras kerak nasi akan lembut apabila dicairkan. Inikan lagi hati perempuan.
"Tak nak!" Zara tayang muncung sedepa.
"Ambillah. Susah payah i beli semua ni tau. Patung ni. Special edition punya. Masa beli hari tu pun, i berebut-rebut dengan orang. Terpaksalah i tebalkan muka i ni demi u." Beria-ria Iqbal mengarang cerita.
Sedangkan semua itu hanya rekaan. Dia seorang aje yang beratur tempoh hari kat Toys r Us. Yalah. Nak buatkan perempuan terharu, haruslah kelentong sikit-sikit.
Bagaikan terpancing dengan cerita itu, cepat-cepat Zara merampas segala pemberian Iqbal. Namun air mukanya tetap ketat. Dia masih lagi tak berpuas hati dengan apa yang Iqbal lakukan terhadapnya.
"Thats mean u dah maafkan i lah kan?" Iqbal menduga sambil tersengih.
"Tak ada maknanya." Zara jual mahal.
"Oh. Ingatkan dah okey lepas ambil patung tu."
"Hello Kitty ni tak bersalah okey. Yang salahnya u."
Meledak ketawa Iqbal. Tercuit hati dengan gelagat manja sang kekasih hati. Dalam merajuk pun, sempat lagi dia buat lawak. Hish... geram betul.
"U ni... pandai betul buat i gelak. Sebab tulah semakin hari, semakin i sayang kat u." Ikhlas Iqbal meluahkan.
Kembang tak semena-mena hati Zara. Berbunga-bunga perasaan mendapat pujian yang sangat menyenangkan. Rajuk yang menguasai tadi terus hilang. Hilang terus rasa marah yang bertandang.
"Kalau betul sayang, u takkan sesekali lukakan perasaan i." Sugul nada Zara kedengaran.
 Iqbal mengeluh perlahan. Memang dia akui akan kesilapannya. Banyak kali dia pinggirkan teman wanitanya itu. Namun itu semua bukanlah kemahuannya. Cuma keadaan yang memaksa.
"I minta maaf sayang. I tahu, i ni bukanlah seorang boyfriend yang baik. Tapi i nak u tahu, hanya u seorang yang paling utama dalam hidup i. Bukannya orang lain." Iqbal seakan memberi jaminan.
Buat sejenak Zara berjeda. Entahlah. Serasa sukar untuk dia percaya ucapan manis Iqbal. Sebab apa yang dia selalu buat, jauh berbeza dengan apa yang sering diucapkan. Ibarat mulut kata lain, hati kata lain.
"How about, Faz?"
Iqbal tersentak. Mati kutu dia nak jawab apa. Soalan Zara itu seperti mahu memerangkap dirinya. Namun dia cuba untuk tidak melatah.
"Kenapa dengan dia pulak?"
"Yelah. U cakap i yang paling utama dalam hati u. Tapi i tengok, u asyik tumpukan perhatian kat dia aje."
"Sayang... i kan dah bagitahu u banyak kali. Faz tu cuma kawan baik i. Tak lebih daripada tu." Iqbal menegaskan.
Susahlah kalau macam ni. Dah banyak kali ulang pun tak faham-faham. Memanglah tak salah kalau nak cemburu. Tapi biarlah kena pada tempatnya. Fazlin itu dah ibarat seperti keluarga sendiri pun.
"Ye, i tahu semua tu. Tapi ada sesetengah perkara tu macam tak masuk akal. I pun tak faham kenapa u sanggup buat macam tu." Zara cuba berkias.
"Maksud u, pasal janji i dengan dia tu?" Iqbal menduga.
"Ya. Terus terang, i rasa semua tu sangat mengarut. Kenapa i kena tunggu dia kahwin dulu, baru i boleh kahwin dengan u? Ni semua tak adil. I bercinta dengan u. Hanya untuk hidup dengan u. Bukannya dengan dia." Zara meluahkan apa yang terpendam di dadanya selama ini.
Iqbal menarik nafas dalam-dalam. Lama dia merenung anak mata gadis di hadapan. Sebelum satu senyuman dihadiahkan padanya.
"Sayang... sebelum kita akan disatukan, i sebenarnya tengah latih diri i ni untuk jadi lelaki yang sempurna buat u. Kalau lembu dipegang pada talinya, manusia haruslah dipegang pada janji.
Boleh aje kalau u nak suruh i teruskan pernikahan kita. Bermakna i kenalah langgar janji i dengan Faz tu. Tapi i takut, jika sekali i dah langgar janji, i takut i akan ulangi lagi. Nanti macam-macam janji i dengan u, i tak dapat tunaikan. Masa tu, i dah tak boleh buat apa. U nak ke macam tu?" Iqbal berkata dengan nada penuh tersirat.
Umpama peribahasa menarik rambut dalam tepung, rambut jangan putus. Tepung jangan berselerak. Itulah yang sedang dilakukannya sekarang.
Dia harus membuatkan Zara mengerti lalu tidak mempersoalkannya lagi. Dalam masa yang sama, janjinya dengan Fazlin haruslah dikotakan demi kelangsungan hubungan yang sedia terbina itu.
Akhirnya, Zara mengeluh perlahan. Nak tak nak, terpaksalah dia akur dengan kehendak Iqbal itu. Bimbang juga jika bakal suaminya menjadi seseorang yang tak suka tunaikan janji. Silap haribulan, dia juga yang merana.
"Yelah yelah. I ikut ajelah. Tapi, sampai bila kita harus tunggu dia sayang? Kalau dia tak jumpa pasangan hidup dia macam mana? Alamatnya sampai ke tualah kita macam ni ye sayang?" Zara seakan menyindir dalam diam.
"Yang tu u jangan risau. Untuk pengetahuan u, sekarang ni i tengah usahakan sesuatu untuk si minah tu. Harap-harap menjadilah rancangan i tu. Kalau berjaya, insya-Allah selepas sebulan aje dia kahwin, kita boleh terus akad nikah. Amacam?
Tak pun, kalau u sanggup nak buat majlis dengan dia, i lagi suka. Sekurang-kurangnya dapat jugak jimat duit belanja kahwin. Hehehe." Sengaja Iqbal berkata demikian untuk menyakat Zara.
Walaupun Zara tak pernah mengungkapkan menerusi kata-kata, namun dari tindak-tanduknya Iqbal tahu Zara memang tak sukakan Fazlin. Minah senget tu pun 2x5. Bukan kata nak tolong dia jernihkan keadaan. Keruhkan lagi adalah.
"Oppss sorry okay. U jangan nak pandai-pandai buat rancangan tak masuk macam akal tu. Dia nak kahwin, dia punya hallah. Kita ni kena kita-kita aje. Orang lain tak boleh masuk campur. Faham?!"
"Haip cip."
"Good."
"So sekarang ni u dah tak marah kat i lagilah ye?"
"Tak."
"Hah, macam tulah." Iqbal menarik nafas kelegaan.
Selesai satu masalah. Terus hilang rasa serabut yang bersarang di dalam kepala. Sekarang ini, dia kena fikirkan jalan macam mana nak laksanakan rancangannya terhadap Fazlin pula. Harap-harap menjadilah. Ikutkan hati, dia sendiri pun dah tak sabar nak bergelar raja sehari.

Waktu-waktu luang begini, Fazlin selalu mengisinya dengan menonton filem di dalam kamarnya. Selalunya, filem antarabangsalah yang lebih menjadi pilihan. Lebih menepati citarasa katakan. Kali ini, lakonan pelakon terkenal Julia Robert yang menjadi tontonan.
 Siapa yang tak pernah dengar cerita box office, ' My Best Friend's Wedding'? Kalau tak pernah tengok, memang sah katak bawah tempurung. Cerita ni sangat terkenal di serata dunia. Jalan ceritanya mengisahkan tentang seorang perempuan yang mencintai lelaki iaitu sahabat baiknya tanpa sedar.
'What a good movie.' Fazlin memuji sejurus tamat tontonannya itu. Satu senyuman tanda kepuasan terus melebar di bibir.
Buat seketika, Fazlin hanya berbaring sambil merenung ke siling. Ternyata cerita tadi masih melekat di ingatan. Entahlah. Bila difikir-fikirkan semula, secara peribadi dia rasa cerita itu bagaikan tak masuk akal pun ada.
Cuba bayangkan, sekiranya situasi itu berlaku di antara dia dengan Iqbal? Dia sukakan Iqbal? Oh tidak. Jangan haraplah perkara tu akan berlaku. Sesungguhnya, dia masih lagi waras. Iqbal pun masih tak gila lagi agaknya.
'Even tinggal dia aje jantan kat muka bumi ni, memang taklah aku dengan dia tu. Eii. Geli.' Fazlin menyeringai sendirian. Terenjat-renjat lehernya tanda tak sanggup membayangka semua itu.
Sedang leka mengelamun, tiba-tiba telefon bimbitnya berdering. Fazlin tersentak. Cepat-cepat dia mencapai gajet yang terletak di atas meja sisi. Seketika, dahinya berkerut. Nombor yang tak dikenali tiba-tiba naik ke kaca skrin.
"Siapa pulak ni?"
Berkira-kira Fazlin untuk menjawab. Tapi kalau tak jawab, bimbang juga takut-takut ada perkara penting yang mahu disampaikan. Ah. Angkat ajelah. Bukan susah pun.
"Helo assalammualaikum..."
"Waailaikumussalam."
"Siapa ni?" Fazlin cuba bertanya. Memang dia yakin. Suara itu memang tak pernah didengarinya sebelum ini.
"Hmm... orang."
Terangkat sebelah kening Fazlin. Orang? Haih. Belum apa-apa dah pandai loyar buruk. Memang nak kenalah ni.
"Yelah orang. Takkanlah beruk pandai dail nombor telefon kot."
Ambik! Sedas dia bagi. Ingat dia seorang aje yang pandai loyar buruk? Ni Fazlinlah. Dialah kepala kepada segala loyar-loyar kat atas muka bumi ni.
Seketika, talian itu sepi. Agaknya pemanggil itu tersentak dengan semburan Fazlin. Ganas betul. Ada ke patut disamakan dia dengan beruk? Ish ish. Punyalah hensem macam Aaron Kwok. Beruk jugak yang dipilihnya.
"Err maaf. Biar saya kenalkan diri saya. Nama saya Arif. Saya telefon awak ni, sebab nak berkenalan. Boleh tak?"
Berkenalan? OMG. Apa dia ingat ni zaman batu ke nak berkenalan-berkenalan bagai. Zaman dah berubahlah. Orang dah tak layan dah sesi kenal mengenal macam tu. Buang masa dan tenaga.
Tiba-tiba hati Fazlin menjadi geram. Dia terfikir-fikir. Siapalah yang gatal sangat jaja nombor telefon dia kat orang lain ni. Ingat dia suka ke melayan benda-benda merepek macam ni? Buat serabut otak adalah.
'Iqbal? Ish, tak mungkin. Takkanlah dia nak buat macam tu. Bukannya dia tak tahu aku ni jenis macam mana.' Fazlin cuba bersangka baik.
Sedangkan dia tak tahu, memang Iqballah yang memberikan nombor itu kepada Arif. Tujuannya hanya satu. Supaya Fazlin bertemu dengan orang yang sesuai lalu mereka pun berkahwin. Nak harapkan Fazlin cari sendiri, memang berjanggut sampai ke kakilah. Nak jawab apa dengan Zara nanti?
"Kejap kejap. Sebelum tu, boleh saya tahu, kat mana awak amik nombor saya ni?"
"Adalah."
"Baik cakap cepat. Kalau tak, tahulah apa saya nak buat."
"Amboi, garangnya. Mesti muka awak tengah comel kan sekarang."
Fazlin menyeringai. Terus dia rasa nak muntah. Bukan main jantan ni cuba mengayat. Ingat dia ni jenis hati tisu ke? Eii pleaselah. Karang ada yang tercabut telinga kena 'bom' nanti.
Demi tak mahu memanjangkan keadaan, Fazlin memutuskan untuk menyelesaikan semua itu dengan cepat. Takut melarat, silap haribulan ada jugak yang meninggal. Kalau tak dia yang berbuih mulut dek berdepan karenah mamat masuk air mana entah, mungkin mamat tu yang terkena serangan jantung.
"Dengar sini betul-betul ye saudara Arif. Pertama, saya tak ada masa nak layan dengan orang yang saya tak kenal. Lainlah kalau saudara Arif ada urusan rasmi dengan saya. Yang kedua, tak payah cuba-cuba nak ayat atau pikat or whateverlah saya ni. Buat masa sekarang, saya tak nak ada kotmitmen dengan sapa-sapa. Even dengan Salman Khan pun saya tak nak.
Yang ketiga, tolonglah. Tolonglah tukar cara nak pikat perempuan tu. Geli-geleman saya dengar tau tak. Kalaulah macam ni cara awak tackle awek, saya berani jaminlah sampai ke tua awak membujang." Selamba Fazlin meluahkan.
Ini dah kira baiklah sebab dia sertakan dengan nasihat. Percuma lagi tu.
"Helo? Helo?"
Fazlin tersengih. Belum apa-apa mamat tu dah letak telefon ke? Tahu pun takut. Itulah. Memandai sangat telefon dia siapa suruh. Kan dah mendapat.
Ketika itu, telefon itu diletakkan semula di atas meja. Dalam masa yang sama, kepala tak berhenti dari memikirkan siapa sebenarnya yang telah menyebarkan nombornya kepada orang lain.
Ah. Ni tak boleh jadi. Dia kena laporkan benda ni kat Iqbal. Manalah tahu kot-kot si mamat tu boleh tolong. Fazlin membuat keputusan.

Bab 1 Klik Untuk Baca


23/06/16

Bukan Maksudku Memilihmu Bab 1

Assalammualaikum readers.

Ni adalah e-novel terbaru setelah sekian lama tak menulis. Harap-harap diberi kekuatan untuk menyudahkan. Amin3x. Mohon komen, kritikan dan pendapat ye guys. Dan saya dah tetapkan, bab yang seterusnya akan dinaikkan pada setiap hari Khamis. 


Bab 1
Jari-jemari rancak mengetuk meja. Mata diliarkan ke arah sekitar. Sebelum tangan mencapai segelas air yang dibeli sebentar tadi. Akhirnya, satu keluhan terlepas daripada mulut. Hish... manalah dia ni? Janji nak datang pukul 10.30. Dah lewat setengah jam ni.
Bagi menghilangkan bosan, Iqbal Darwisy mengalihkan pandangan ke arah sekeliling. Pelbagai ragam manusia yang tersedia di hadapan mata. Ada yang tengah rancak berbual. Ada yang bermain-main dengan telefon. Paling menyakitkan mata, terdapat pasangan bercinta yang berbelit seakan mahu mengawan. Mahu menghindarkan dosa, cepat-cepat dia memandang ke arah lain.
Sejenak, Iqbal teringatkan seseorang. Tangan sudah mencapai telefon bimbit miliknya lalu aplikasi whatsapp dibuka. Mendapati masih tak ada maklum balas yang diterima, satu lagi keluhan terlepas dari mulutnya. Sah, merajuk lagilah si dia tu.
Manalah tak merajuk. Sepatutnya, hari ini dia harus bertemu dengan Zara. Satu-satu buah hati pengarang jantungnya. Satu-satunya wanita yang paling dia cinta sepenuh hati. Tetapi, demi bertemu dengan seseorang, terpaksa juga dia batalkan temu janji itu. Sebab itulah, seawal pagil lagi dia sudah terpacak di Starbuck di dalam Aeon Mall hari ni.
'Aduh Faz... kau kat mana ni? Dah lama aku tunggu.' Iqbal hanya merungut di dalam hati.
Ikutkan hati, memang dia dah nak pergi. Yalah. Pantang betul jika ada orang tak tepati masa. Bukanya minah senget tu tak tahu. Namun setelah mengingatkan pokok pangkal dia diajak bertemu hari ni, terus Iqbal batalkan hasrat nak balik.

'Aku harap benda yang kau nak bagitahu aku nanti, benda gempaklah. Siaplah kalau kau main-main.' Sekali lagi suara hatinya berkata-kata.
Hampir setengah jam menanti, akhirnya kelibat yang dinantikan muncul jua. Iqbal yang sedikit bengang, terus tayang muka masam. Tanda dia tak puas hati sebab minah tu buat dia ternanti-nanti.
"Maaf weh lambat. Lama dah ke tunggu?" Fazlin sudah mengambil tempat berhadapan Iqbal.
Tercungap-cungap dia menarik nafas. Mana taknya. Sedar akan kelambatan diri. Dia bukannya sengaja. Harap-harap jantan tu terimalah penjelasan dia nanti.
Iqbal mendengus kasar. Sengaja ditayang air muka bengang memanjang. Rakus dia menyedut kopi latte sejuk. Nasib baik tadi tak order yang panas. Kalau tak, sah berjuih mulutnya dek kepanasan. Serentak itu, dia bersuara sinis menjawab pertanyaan bodoh Fazlin tadi.
"Tak adalah lama mana pun. Tapi naik kematu jugak punggung aku ni."
Fazlin tergelak. Masak sangat dah perlian maut kawan baiknya itu. Mujur dia tak ambil hati.
"Kalau macam tu, apa kata hari ni aku belanja kau? Anggap ajelah ni permohonan maaf dari aku. Amacam, okey tak?"
Iqbal buat lagak berfikir sambil mengusap janggut sejemputnya. Konon-konon sedang menimbang tara untuk memaafkan ataupun tak. Banyak sangat ke duit minah tu? Kalau minta belanja kereta sebiji boleh tak? Baru padan muka.
"Apa je kau boleh belanja aku? Kalau setakat makan, aku tak nak. Air kopi ni pun aku dah bayar."
"Cakaplah kau nak apa? Telefon? Drone? Sebut aje. Lepas ni confirm aku pergi beli." Penuh riak lagi takbur Fazlin menawarkan. Ada senyuman tersirat di bibirnya.
Iqbal berkerut kening. Melalui pemerhatian awal, dia tahu minah tu ada merahsiakan sesuatu daripadanya. Mesti ada benda penting.
Oh ya. Terlupa pulak. Kalau tak, masakan dia beria-ria ajak berjumpa dengannya hari ni. Sampai Iqbal sanggup mengenepikan Zara. Harap-harap, tak ambil hatilah si buah hati tu. Tapi tak apa. Kalau Zara merajuk pun, pandai-pandailah Iqbal memujuknya nanti.
Saat itu, tekak Fazlin mula rasa kehausan. Dia yang tak sempat membeli air kerana pelanggan terlalu ramai beratur tadi, segera mencapai air milik Iqbal. Sekali sedut saja, terus tinggal suku baki air itu.
Sekali lagi, Iqbal hanya mampu tayang muka bengang. Ikut suka hati aje nak tibai air orang. Nasib baiklah dah rapat. Kalau orang lain, memang dah lama dia bagi jurus terajang hikmat petala langit ke lapan.
"Aku nak kereta Mazda RX5 sebijik. Boleh?!"
Uhuk! Uhuk!
Terbatuk Fazlin sejurus mendengar permintaan tak masuk akal macam tu. Melampau gila. Agak-agaklah nak suruh dia belanja pun. Minta kereta terus. Sajalah tu nak kenakan dia. Orang bagi betis, dia nak paha terus. Amboi-amboi, banyak cantik!
"Apasal tak mintak rumah terus? Kan senang." Fazlin membidas, geram.
Akhirnya, Iqbal terus menghamburkan ketawa. Suka betul dia dapat menyakat Fazlin. Selalunya dia yang kena. Marah betul minah tu.
"Ala gurau ajelah. Emo lelebih pulak kau ni."
"Yelah. Kau tu over sangat."
Malas nak memanjangkan keadaan, cepat-cepat Iqbal mengalih topik perbualan. Sempat dia menyedut sisa baki minumannya yang tertinggal. Dari minah tu habiskan, baik dia minum awal-awal.
"Dah kita stop pasal ni dulu. Okey sekarang ni, cuba kau cerita apa benda sangat yang kau nak bagitahu kat aku tu." Iqbal segera memberikan sepenuh perhatian kepada Fazlin. Jemari tangan mula melingkari sambil mata tajam merenung bebola mata gadis itu.
Tatkala itu, hilang terus rasa geram dalam diri Fazlin. Terus dia teringatkan tujuan utama dia ajak Iqbal jumpa hari ni. Hish... Tak sabar rasa nak kongsi. Nak tengok apa reaksi Iqbal kali ini.
"Kau nak tahu sesuatu tak?"
"Apa dia?"
"Aku sebenarnya..." Sengaja Fazlin cuba bermain tarik tali.
Geli hati Fazlin tengok keterujaan di wajah Iqbal. Cara dia tadah telinga mengalahkan perempuan yang sedang bergosip. Memang tak boleh blah. Tak habis-habis dengan sikap overnya itu.
"Sebenarnya apa?"
"Sebenarnya..."
Air muka Iqbal berubah ketat. Sakit hati dipermainkan begitu. Fazlin memanglah nak kena. Tak habis-habis suka menyakat. Geram punya pasal, spontan kaki Iqbal menyepak kaki Fazlin yang terletak di bawah meja. Kuat juga bunyinya.
"Adoi." Fazlin menyeringai kesakitan. Terus dia mengusap betis mula kepedihan. "Sakitlah."
"Nak main-main lagi? Sebenarnya sebenarnya. Sebenarnya apa?"
"Ala kau ni. Nak gurau sikit pun tak boleh. Yelah yelah. Meh sini aku bagitahu." Sempat Fazlin menarik muncung mulutnya.
Demi tak mencari pasal lagi, dia segera menceritakan apa yang ingin dikongsikan dengan Iqbal sejak dari tadi lagi.
"Sebenarnya, aku baru aje dinaikkan pangkat."
Jatuh rahang Iqbal mendengarkan. Naik pangkat? Bukan ke jawatan Fazlin sebelum ini adalah kedua terpenting orang atasan ke? Bermakna sekarang ni dia dah jadi eksekutiflah ya? Wah, hebat.
"Maknanya, sekarang ni kau dah pegang jawatan eksekutif ke?" Iqbal bertanya bagi mendapatkan kepastian.
"Hmm... lebih kurang macam tulah."
"Wow! Mantap! Gilalah kau. Muda-muda lagi dah jadi eksekutif. Tercabar aku tau." Iqbal memuji ikhlas.
Dalam persahabatan yang ikhlas, tidak perlu ada rasa cemburu atau iri hati. Itulah yang prinsip yang mereka pegang sejak dari zaman persekolahan lagi. Siapa terbang tinggi, satu pihak lagi akan mendongak untuk terus memberikan sokongan. Begitu jugalah kalau sebaliknya.
Sebab itu walaupun beberapa tahun berlalu, persahabatan yang dibina ini tetap utuh sehingga ke hari ini. Bukannya mereka tak pernah dengar kata-kata negatif tentang hubungan ini. Mereka kata, persahabatan antara lelaki dan perempuan adalah satu yang sangat mustahil. Pendek kata, ia jarang berlaku.
Nah, sekarang baik Iqbal mahupun Fazlin, kedua-dua telah membuktikannya. Tiada apa yang mustahil selagi mana manusia itu jujur dan ikhlas dalam niatnya.
"Terima kasih. Kau pun kurangnya. Dah jadi akauntan pun."
Iqbal hanya tersenyum. Sungguh saat ini dia berasa begitu bangga. Ternyata Fazlin merupakan seorang yang sangat pintar. Tak sia-sia dia rapat Fazlin. Sesungguhnya, gadis itulah yang banyak mengubah dia dulu. Cuma sayang, empunya badan masih bujang. Bukan setakat bujang, teman lelaki pun tak ada.
"Tapi kan Faz. Pelik jugak aku tengok kau ni." Iqbal memulakan ayat untuk berkias.
"Apahal pulak? Baju aku ada koyak ke?" Fazlin meliarkan anak mata. Mencari apa benda yang dimaksudkan Iqbal itu.
"Kau ni aku tengok semua dah ada. Kereta ada, duit ada, rumah pun..." Belum sempat Iqbal menghabiskan ayat, Fazlin segera memintas.
. "Hah, sebut pasal rumah, tiba-tiba aku teringatkan kat rumah aku tu. Kau jaga tak rumah aku tu? Pokok-pokok kat balkoni tu kau siram tak?" Fazlin bersoal.
Memanglah kalau difikirkan, tindakannya menyuruh Iqbal memantau kondonya adalah sangat menyusahkan. Tapi pada siapa lagi dia nak harapkan? Siapa suruh mamat itu berjiran dengannya? Haruslah dia yang kena kan? Tak gitu?
"Kau ni kan Faz... aku suruh kau sewakan tak nak? Membazir aje biar rumah macam tu."
"Hish mana boleh. Nanti kalau bagi sewa, aku nak duduk mana? Tambah-tambah kalau nak lepak dengan kau. Masa tulah aku nak gunakan aset aku tu." Fazlin menolak keras cadangan itu.
Buat masa sekarang, dia masih lagi tinggal bersama dengan mama dan papa. Dia bukannya berani macam Iqbal. Duduk seorang diri. Iqbal tak apalah. Dia lelaki. Jumpa hantu pun, hantu yang lari.
Lagipun tak salah dia membuat pelaburan begitu. Memanglah kalau nak diikutkan, dia yang rugi sebab bulanan duit sendiri keluar bayar installment. Sekurang-kurangnya, nampak jugak hasil kan. Daripada berhabis duit belanja itu ini bagai. Bijak tak dia?
"Apa susah-susah. Kau duduk ajelah rumah aku." Selamba Iqbal menawarkan.
Terbeliak biji mata Fazlin. Terkejut beruk dia dengan jawapan bodoh yang keluar daripada mulut Iqbal tu.
"Kau gila?! Kau nak aku kena tangkap basah ke. Agak-agaklah kau ni. Bagi idea tu biar cerdik sikit. Bengap." Marah Fazlin.
Iqbal hanya tersengih sambil menggaru tak gatalnya. "Ya tak ya jugak. Aku lupalah."
Seketika Fazlin mendengus. Sebelum dia teringat akan perbualan Iqbal sebelum ini. Salah dia jugak sebab menjampuk masa orang bercakap.
"Alah, lupakanlah pasal rumah aku tu dulu. Tadi aku rasa kau macam tak habis cakap lagi kan? Pasal apa ye?"
Iqbal terdiam sejenak. Akal cuba mengembalikan memori. Tidak sampai seminit, dia berjaya.
"Macam ni aku nak cakap. Aku tengok kau ni, semua dah ada. Kereta ada. Tanah ada. Rumah pun dah ada. Cuma aku nak tahu, bila kau nak ada teman lelakinya? Pendek cerita, bila kau nak ada calon suami, Faz?" Iqbal memuntahkan kata.
"Entahlah Iqbal. Buat masa sekarang ni, serius aku tak fikirkan lagi pasal benda ni."
"Kau tak boleh macam ni Faz. Kita semakin hari dah semakin berumur. Kau tak takut ke jadi anak dara tua nanti? Nanti macam-macam orang mengata pasal kau. Kau nak?"
"Alah biarlah orang nak mengata. Dah orang tu ada mulut. Lantak dialah."
"Tengok. Aku cakap, kau jawab. Kalau macam ni, memang sampai bila-bilalah aku tak kahwin." Iqbal menyindir halus.
Haruslah dia berkata begitu. Sebab sampai sekarang, dia masih lagi memegang akan janji yang pernah dilakarkan bersama Fazlin dulu. Waktu itu, kedua-dua mereka baru melangkah masuk ke alam universiti.
"Ingat Iqbal. Aku tak halang kau nak couple dengan siapa pun. Cuma kau kena janji dengan aku. Study dan family first. Jangan sebabkan leka bercinta, kau abaikan pelajaran. Kesian kat mak abah yang dah berhabis duit untuk kau masuk sini."
"Ya aku tahu. Aku janji."
"Satu lagi, jangan mimpi-mimpi nak kahwin sebelum aku. Selagi aku tak kahwin, selagi tulah kau tak payah gatal nak berbini. Kalau tak, kita putus kawan." Nada Fazlin seakan menggertak.
Iqbal tak tahulah sama ada Fazlin serius ataupun tak waktu itu. Apa yang Iqbal tahu, Fazlin dah lakukan semua demi kebaikan dirinya. Jadi, tak ada masalah bagi dia untuk mengotakan semua itu.
Apabila difikirkan semula, logik juga tindakan Fazlin itu. Memang sekarang ini dia dah pun memiliki seorang awek. Dalam perancangan nak kahwin lagi. Tapi sebagai seorang lelaki yang budiman, yang memiliki sahabat baik perempuan, rasanya tak tergamak dia mendahulukan kemahuan diri tanpa mempedulikan perasaan Fazlin.
"Oh kau masih ingat lagi pasal janji tu ye?"
"Of course lah."
"Hahaha. Bagus bagus. Sebab tu aku sayang sangat kat kau tau tak."
"Sayang tu sayanglah jugak. Tapi aku ni pun nak kahwin tau."
"Ya aku tahu. Kalau ya pun. Sabarlah dulu. Aku pun tengah mencari ni. Bukannya aku tak usaha."
"Susah-susah kau ambil jelah mana-mana kawan aku. Kan aku dah cakap. Si Azri tu suka gila kat kau. Kau tu aje yang memilih."
"Azri? Hish. Tak naklah aku. Dia tu perokok. Aku tak suka lelaki merokok."
"Susahlah kalau macam ni. Alamatnya, tak berbinilah aku sampai ke tua."
"Padan muka kau."
"Padan muka kau jugak."
Serentak itu, kedua-dua menghamburkan tawa. Perbincangan yang asalnya serius, terus bertukar menjadi lucu. Nasib badanlah dapat kawan yang mereng otak macam ni.


21/06/16

Serba Tak Kena

Assalammualaikum... Hmm. Sebenarnya tak tahu nak mulakan dari mana. Bukannya tak perasan blog ni dah macam sunyi sangat. Bukan tak nak update, tapi tak tahu nak update apa. Pendek kata, rasa macam serba tak kena.

So, minggu lepas, den adalah terbaca buku pasal blog ni. Tajuknya, A-Z BLOG! Tip untuk blogger wanita. Buku ni beli masa pi Kolumpo hari tu. Itu pun main taram sebab nak penuhkan kotak big bad wolf tu. 

Dipendekkan cerita, habislah juga baca buku ni. Ada part yang skip. Bukan tak bagus, cuma rasa malas nak baca. Baca sebab nak cari poin paling penting. Belek punya belek, akhirnya jumpa. Satu yang paling terkesan, tulis blog ni kenalah jujur. Kalau boleh lagi simple lagi bagus. 

Lepas difikir-fikirkan balik, sejujurnya den rasa kebanyakan tulisan dari post-post sebelum ni sangat membebankan. Maaf cakap. Mungkin sebab penggunaan kata ganti nama. Atau mungkin sebab penggunaan bahasa Melayu penuh. Rasa kekok dan serba tak kena. Agaknya mungkin tak kena dengan jiwa.

Nota : Tolong jangan kecam. Ni semua hanyalah pendapat peribadi. Peace.