29/07/16

Bukan Maksudku Memilihmu Bab 6

Salam guys. Selamat membaca. Kalau ada pendapat atau komen, sangat dialu-alukan untuk penambahbaikan. Terima kasih. 

Bab 6
Terbelalak mata Hakimi tatkala melihat jam. Alamak. Dah pukul 10 pagi. Punyalah lama dia tidur. Mungkin kepenatan agaknya.
Apabila teringatkan janjinya dengan Iqbal untuk pulang ke kampung hari ini, cepat-cepat dia bergegas menuju ke bilik air. Mandi ala kadar sudah. Apa orang kata, mandi kerbau. Gigi gosok sebatang dua, jadilah.
Memanglah kalau nak ikutkan, bukan jauh mana pun kampung Iqbal tu. Setakat hulu Selangor, apalah sangat. Tapi sebab dah berjanji, ditambah pula dengan dia sendiri tak sabar nak berjumpa ibu saudara dan bapa saudaranya.
Perancangan mereka sebelum tidur semalam, Iqbal mengambil cuti separuh hari untuk hari ini. Kemudian, Hakimi harus ke pejabat Iqbal untuk menjemputnya lantas mereka akan berangkat terus untuk pulang ke kampung.
Selesai mandi, Hakimi bergegas keluar dengan hanya bertuala. Semasa sedang memakai singlet, tiba-tiba saja telefon bimbitnya berdering. Pantas tangan mencapai gajet itu lalu menjawabnya.
"Helo, Kimi. Kau dah bangun ke tak ni?" Suara Iqbal kedengaran menyapa di hujung talian.
"Dah dah. Baru siap mandi ni." Hakimi bersuara sambil menyapu deoderan pada ketiaknya.
"Cepatlah sikit. Aku takut terlambat ni. Dahlah kau nak redah jammed lagi. Kau pandai ke tak lalu jalan KL ni? Kalau tak aku suruh uber aje yang amik kau." Iqbal seakan memberikan cadangan.
Siapa yang tak kenal jalan kat ibu negara Malaysia ni? Terlalu sesak dengan pelbagai kenderaan. Setakat makan 'jam' atas jalan tu boleh dikatakan perkara biasa. Itu belum termasuk tol yang berlambak-lambak lagi. Silap jalan sikit, alamat memang boleh 'kering'lah poket gara-gara nak patah balik.
"Kau ni, zaman sekarang kan dah maju. Google maps dan waze kan ada." Hakimi memberitahu, berlagak. "Kau dah share location?"
Iqbal mendengus geram.
"Dari pagi buta tadi lagi aku dah bagi. Itulah, sape bangun lewat sangat. Sampai tak sempat nak cek telefon bagai." Marah Iqbal.
Hakimi tersengih bak kerang busuk. Dalam hati merungut sesuatu. Amboi amboi Iqbal. Sejak dah besar panjang ni, aku tengok kau dah lain betullah. Jauh lebih matang dan serius. Sekali membebel, kalah terus mak nenek.
"Yelah yelah. Dah dahlah bagi ceramah perdana tu, nanti bertambah lewat aku karang." Hakimi menyindir sambil bergurau.
Tergelak Iqbal mendengar sindiran itu. Sikit pun dia tak ambil hati. Lagipun bukannya dia tak biasa dengar tuduhan itu dilemparkan terhadapnya. Kalau tak Fazlin, mesti Zara yang menyebut. Entahlah, dia sendiri tak tahu bila masa dia terlekat badi orang-orang perempuan ni.
"Okey. Cepat siap tu. Kunci kereta aku sangkut kat belakang pintu. Kau ingat kan aku park kat mana kereta?"
"Ingatlah. Aku ni bukannya nyanyuk lagi."
"Hahaha. Aku tak cakap pape pun. Terasa ke?" Iqbal mengusik pula.
Hakimi tersengih geli hati. Selesai berbual, talian segera dimatikan. Seraya itu, dia menyambung langkahnya menyarungkan seluar panjang. Baju t-shirt jenama Crocodile dengan corak ekslusif menjadi pilihan.
Akhir sekali, paling tidak dilupakan penampilan rupa yang sentiasa menjadi keutamaan. Selesai menyapu minyak rambut jenama Brylcream, tangan terus menyembur pewangi kesukaan, Davidoff ke sekitar leher dan badan. Serta merta, badan terasa segar bugar.   
"Siap!" Spontan ayat itu terkeluar daripada mulutnya.
Namun begitu, disebabkan terlalu leka memperkemaskan diri, Hakim tak sedar sebenarnya banyak masa yang telah diperuntukkan. Sedar-sedar saja, jam di dinding sudah menunjukkan pukul 11 pagi.
"Alamak!" Hakimi menepuk dahi.
Niat di hati, kalau sempat tadi mahulah juga menjamah sedikit sarapan. Perutnya siap berbunyi-bunyi lagi dah ni. Nak tak nak, terpaksa juga dia berlapar. Serentak itu, kakinya terus berlari ke arah pintu. Tangan sempat mencapai segugus kunci. Sebelum menyelak pintu utama lalu berlari menuju ke lif.
Dalam pada itu, Fazlin yang turut berada di dalam bangunan yang sama kelihatan berada dalam keadaan mencurigakan. Sekejap dia menoleh ke kiri. Sekejap ke kanan pula. Sambil kaki dilihat menjengket-jengket perlahan.
Sebenarnya pada saat ini, dia amat takut akan terserempak dengan seseorang. Fazlin sendiri sedar, sejak akhir-akhir ini, dia memang banyak melarikan diri demi meredakan keadaan.
Apabila Iqbal menelefonnya, sudah banyak kali dia abaikan. Apabila dia mesej atau whatapps pula, lagilah dia tak layan. Konon-konon sibuk memanjang. Sedangkan hakikatnya tidak sama sekali.
Entahlah. Apabila difikir-fikirkan semula, sumpah dia rasa bersalah yang amat. Serasa tak patut dia layan Iqbal macam tu. Iqbal tak buat salah apa pun dengan dia, tapi kenapa dia harus menerima tempiasnya? Hmm... Nak buat macam mana. Keadaan yang memaksa Fazlin mengambil jalan sebegini.
Ikutkan hati yang sedang tertekan ni, Fazlin terasa seperti mahu berterus terang aje. Biar Iqbal yang selesaikan segala-galanya. Lelaki itu kan bijak. Lagipun bukannya Fazlin tak kenal sikap dan cara pemikiran Iqbal tu. Selain pandai auta, dia boleh dikategorikan sebagai seorang penyelesai masalah baik.
Fazlin masih ingat lagi. Ketika dia lari dari rumah dulu kes merajuk dengan abah, Iqballah yang datang memujuk dia. Kata-kata Iqbal banyak membuka matanya. Nasihatnya berjaya menenangkan perasaan. Yalah. Jiwa remaja kan suka memberontak.
Namun begitu dalam masa yang sama, tidak dinafikan Fazlin tetap berasa takut. Bagaimana sekiranya tindakannya itu lebih merumitkan keadaan? Kononlah Iqbal buat tindakan melulu, siapa juga susah? Kalau tak dia, mesti Zara. Jadi demi kebaikan semua, lebih elok jika dia rahsiakan dulu perkara ini.
"Okey, clear." Fazlin berkata sendiri apabila mendapati keadaan sekitarnya selamat.
Sewaktu nak keluar kediaman tadi, sempat dia menjenguk kasut 'suspek' di sebelah. Senang cerita, kasut milik Iqbal. Kosong. Bermakna Iqbal tak adalah kan. Pergi kerjalah tu kot.
Fazlin menghela nafas kelegaan. Fuh, nasib baiklah Iqbal tak tahu dia ada kat sini. Rasanya sudah hampir dua malam dia tidur kat sini. Selalunya jika nak datang, dia memang akan bagitahu mamat tu. Tapi disebabkan ada masalah, sengaja dia rahsiakan.
 Kebiasaannya, jika ada kerja penting yang harus diselesaikan, Fazlin lebih suka menginap di studio apartmentnya ini. Dapat fokus lebih. Hasilnya, kerja yang diselesaikan sering mendapat pujian pihak atasan.
Ting!
Bunyi lif yang kedengaran, membuatkan Fazlin tersentak. Tak sedar bila masa boleh mengelamun. Satu keputusan yang tepat jika dia terus beredar dari situ. Lagi cepat lagi bagus. Manalah tahu takut-takut Iqbal muncul secara tiba-tiba. Jenuh dia nak menjawab dengan mamat tu nanti.
Kedudukan lif yang agak jauh dari pintu rumahnya sedikit sebanyak mencemaskan Fazlin. Mana taknya, sudahlah kediamannya berada di tingkat 15. Kadang-kadang nak tunggu giliran lif sampai, memang anginlah jugak.  
Ah. Ini tak boleh jadi. Nak tak nak, dia kena pecut. Spontan kaki berlari ke arah pintu lif. Bertambah cuak tengok pintu lif yang hampir tertutup. Ya Allah, rezekikanlah lif tu untuk aku.
"Tunggu!"
Kebetulan Hakimi yang sedang kalut dek terlewat, langsung tak mendengar jeritan itu. Dia yang tergesa-gesa segera menekan butang tutup pintu lif tersebut berkali-kali. Sedangkan dia tak tahu, ada pelari pecut cuba untuk masuk ke dalam tu lif jua.
Panik punya pasal, Fazlin yang semakin menghampiri terpaksa menggunakan ikhtiar terakhir bagi menyekat pintu lif itu daripada tertutup. Tangan sengaja dijulurkan melepasi pintu lif berkenaan. Dah hasilnya...
"Adoi... tangan aku."
"Ya Allah."

Bala betul. Elok-elok tubuh dia sihat, tiba-tiba saja dapat kecelakaan. Inilah orang kata, malang tak berbau. Nasib baiklah peristiwa ini berlaku kat Malaysia. Kalaulah terjadi dekat Negara China ; banyak video kegagalan fungsi lif sampai meragut nyawa, memang dah lama dia jalan.
"Nur Fazlin Aufa Binti Farish." Suara pembantu klinik kedengaran menyuruh pesakit mengambil ubat.
Baru saja Fazlin mahu mengangkat punggung, tiba-tiba saja dia ditegah. Terangkat kening dia memandang lelaki di sebelah.
"Eh tak payah susah susah. Biar saya yang ambilkan ye."
Fazlin terpaksa akur. Sebentar tadi, dia baru saja selesai menerima rawatan dek kejadian itu. Tangannya tersepit di antara pintu lif. Mujurlah tidak parah mana. Tak boleh bayangkan kalau terputus. Macam mana dia nak salam dengan abah dan emak pada hari raya nanti?
"Berapa ya cik?"
"Semua sekali RM230."
Hakimi segera mengeluarkan dompet. Riak panik dan risau terlakar jelas di wajahnya. Sungguh, sekarang ini dipanah rasa bersalah yang amat. Kalaulah dia tak tekan butang tutup itu berkali-kali sebab nak cepat, pasti semua ni takkan terjadi.
Sesekali dia menoleh ke belakang. Mahu memastikan keadaan semasa gadis yang menjadi mangsa kebodohannya. Air mukanya kelihatan masam. Adakalanya wajahnya berkerut seribu. Mungkin sedang menahan kesakitan yang terpaksa ditanggung.
"Nah baki encik."
"Terima kasih."
Baki wang sudah bertukar tangan. Hakimi turut mencapai plastik yang mengandungi ubat-ubatan lalu menuju ke arah gadis itu. Punggung dilabuhkan di sebelah. Dia menyuakan ubat itu sambil memandang wajah gadis itu dengan penuh rasa bersalah.
"Awak ni ubatnya. Kena makan tau. Nanti kuranglah sikit sakit awak tu." Hakimi memberi peringatan. Nadanya kedengaran begitu ambil berat.
Fazlin tidak membalas. Tangan hanya mencapai beg plastik itu. Sebenarnya dia tak ada mood nak berbual panjang. Tengah sakitlah katakan.
Memandangkan urusan dia dengan lelaki itu sudah pun selesai, Fazlin bingkas bangkit. Baru saja dia nak melangkah pergi, tiba-tiba dia dihalang lagi. Fazlin menggerutu geram dalam hati.
"Eh kejap. Awak nak ke mana tu?"
"Nak baliklah. Takkan nak pergi kenduri kot."
Hakimi menelan liur. Alamak hai. Garangnya. Ikutkan hati, nak aje dia balas. Tapi malas nak keruhkan keadaan. Lagipun Hakimi sedar, apa yang berlaku disebabkan silapnya juga.
"Awak nak balik naik apa?"
"Teksilah. Takkan naik kapal terbang kot."
Ambik kau. Setepek kena lagi. Ini dah bukan setakat singa betina dah ni. Ini dah termasuk harimau jadian.
"Tak payah. Biar saya hantar."
"Tak payah susah susah."
"Jangan degil boleh tak. Awak tu dahlah 'kudung', jadi buatlah cara 'kudung." Selamba Hakimi membalas.
Rasa mahu tergelak tengok mata gadis itu mencerlang ke arahnya. Oh. Tahu pun marah. Tapi kenapa ya? Kenapa semakin dia marah, nampak semakin menariklah pula. Dalam tak sedar, Hakimi bersoal sendiri.
Nak tak nak, terpaksalah Fazlin akur dengan arahan lelaki itu. Lagipun dia sendiri tak tahu di mana dia letakkan beg duitnya. Mungkin disebabkan terlalu sakit tadi, kepalanya gagal berfungsi dengan baik.
Sejurus keluar dari klinik, Hakimi dilihat berjalan menuju ke arah sebuah kereta. Pintu di sebelah pemandu terus dibuka untuk dimasuki oleh Fazlin. Buat sejenak, Fazlin hanya tercengang. Baru dia perasan, kereta itu adalah milik sahabat baiknya, Iqbal.
Aik? Kenapa pula dia boleh guna kereta Iqbal? Dia ni ada kaitan dengan Iqbal ke? Kalau pun betul dia ada kaitan dengan Iqbal, kenapa pula dia tak pernah tahu? Sebab Iqbal tu kan tak pernah berahsia apa-apa daripadanya.
"Kejap kejap. Awak guna kereta sape ni?" Demi mendapatkan kepastian, Fazlin cuba bersoal terlebih dahulu.
Naik hairan Hakimi apabila dilontarkan pertanyaan begitu. Hajatnya mahu berterus terang kata kepunyaan sepupu. Tapi rasa malaslah pula. Lagipun, bila lagi dia nak up kan diri sendiri di depan awek. Tak gitu?
"Kereta sayalah."
"Bohong."
"Apa pulak bohong. Kalau ni kereta orang lain, takkanlah pulak saya nak bawak."
"Saya nak call polis. Rupa-rupanya awak ni pencuri. Saya kenal siapa pemilik kereta ni. Polis tolong polis. Ada pencuri..." Fazlin tak sempat habiskan ayat bila mana mulutnya terus ditekup Hakimi.
"Ini kereta kawan sayalah. Nama dia Iqbal. Dah. Tutup mulut awak tu. Nanti tak pasal-pasal, saya kena lokap." Hakimi meminta, panik.
Aduhai. Naik pusing kepala Hakimi. Susah jugak nak berdepan dengan kaum hawa ni rupanya. Banyak betul karenah. Sekejap marah, kalut, menyakitkan hati. Apa-apalah. Asalkan dia tak masuk penjara sudahlah.

Bab 5 Klik Untuk Baca


21/07/16

Bukan Maksudku Memilihmu Bab 5

Selamat membaca. :)

Bab 5
"Iqbal Darwisy?"
"Hakimi Adam?"
Spontan kedua-dua saling berpelukan. Erat seolah-olah tak mahu melepaskan. Perasaan mula terasa bercampur baur. Antara gembira, sebak dan terharu bergaul menjadi satu. Inilah sepupu mereka. Manusia yang saling mengambil berat antara satu sama lain sewaktu kecil-kecil dulu. Namun terpaksa berpisah gara-gara masalah yang tak dapat dielakkan.
"Gilalah. Lama gila kita tak jumpa kan. Mati-mati aku tak cam kau tadi." Iqbal berkata setelah melepaskan pelukan.
Anak matanya jelas kelihatan bersinar. Sukar bagi dia untuk percaya manusia di hadapannya adalah Hakimi. Lain benar penampilannya sekarang. Kalau dulu, rambut kerinting dan serabai. Tapi sekarang fesyen cacak ke atas. Berkilat lagi tu. Dah boleh buat tilik muka dah.
  Begitu juga Hakimi. Sungguh dia tak menduga akan bertemu  juga dengan Iqbal hari ni. Selain sepupu, itulah juga kawan baiknya waktu kecil-kecil dahulu. Dengan Iqballah dia selalu lepak tepi sungai. Dengan Iqbal jugalah dia selalu buat kerja-kerja nakal dulu. Termasuk mencuri telur ayam Pak Ishak untuk digoreng buat santapan perut.
"Itulah pasal. Aku pun hampir tak kenal kau tadi. Makin hensem kau sekarang."
"Ah. Bukan ke aku ni memang hensem dari dulu ke? Hahaha." Iqbal cuba berlawak.
Dalam hati, sungguh dia rasa tercabar. Kenapalah mamat tu boleh jadi tampan macam ni? Agak-agaknya, kalau dia kenalkan dengan Zara nanti, selamat tak? Jangan Zara terpaut suka sudahlah. Berputih mata dia nanti.
"Poyolah. Nak muntah aku dengar." Sakat Hakimi pula.
Masing-masing dah tergelak. Ternyata walaupun dah lama berpisah, hubungan mereka masih lagi erat. Rapat seperti dulu. Saling bergurau senda. Saling menyakat bila ada peluang. Ah, rindunya kat kenangan dulu-dulu.
"Kau kat pergi mana selama ni Kimi? Puas aku cari kau merata tempat. Mak dengan abah pun sama. Mereka risaukan kau." Iqbal terus melontarkan soalan yang paling dia ingin tahu jawapannya.
Saat itu, Hakimi tak terus bersuara. Sekelumit senyuman dihadiahkan kepada Iqbal. Ikutkan hati, dia tak mahu menjawab. Malas nak dikenangkan kisah pahit hidupnya.
Tapi apabila difikir-fikirkan semula, semua tu kan dah berlalu. Jadi tak salah jika dia berterus terang aje. Sekurang-kurangnya, terbalas juga kerisauan yang Iqbal tanggung selama ni. Salah dia juga sebab menghilangkan diri tanpa khabar berita.
"Panjang ceritanya, Bal."
"Ala ceritalah. Aku nak tahu ni."
"Boleh. Tapi kenalah cari tempat duduk dulu. Aku ni dah lapar. Karang aku makan kau baru tahu."
"Ya tak ya jugak."
Iqbal tersengih sendiri. Betul juga. Takkanlah dia nak berbual dengan Hakimi sambil berdiri aje. Dahlah tempat laluan orang ramai. Buat kena sumpah dek orang, malu free aje.
Ketika itu, pandangan mata Iqbal tertancap kat sebuah kafe yang berada tak jauh dari situ.
"Hah, jom kita lepak kat situ nak?"
"Hmm... bolehlah."
Serta-merta Iqbal menarik bagasi Hakimi lalu segera mengatur kaki ke sana. Hakimi hanya menggeleng sambil tersenyum. Bersungguh benar nak korek rahsia nampak. Apa-apalah Iqbal. Asalkan kau bahagia.
Sesudah memesan minuman dan makanan, Iqbal terus memusatkan perhatiannya ke arah Hakimi. Tak sabar rasanya dia nak tahu cerita yang keluar daripada lelaki itu.
"Hah! Ceritalah cepat. Kau ke mana selama ni?" Desak Iqbal laju.
"Hmm... macam mana aku nak cakap ek?" Hakimi buat-buat berfikir. Saja nak menyakat. Nak tengok responnya macam mana.
"Kau jangan main-main dengan aku, Kimi. Nanti tumbuk muka kau, bersepai gigi." Gertak Iqbal.
Hakimi terus ketawa. Tercuit hati dengan telatah Iqbal. Gila-gila lagi rupanya. Ingatkan dah berubah.
"Yelah yelah. Aku ceritalah ni."
Iqbal menadah telinga selebar-lebarnya. Lalu Hakimi pun mula membuka mulut untuk menceritakan segala-galanya.
"Selama ni, aku pergi merantau kat seluruh dunia. Saja je nak cari pengalaman baru. Belajar banyak budaya bangsa asing yang pelbagai. Bestlah jugak sebab dapat banyak kawan yang datang dari pelbagai benua. Lepas tu, aku terus menetap kat US. Kerja kat sana."
"Serius?! Wah, seronoknya." Iqbal menunjukkan keterujaan.
"Itu apa yang kau nampak. Bagi aku tak best mana pun. Kalau kau nak tahu, orang asing kat sana akan dipandang pelik aje. Nak nak kalau mereka tahu kita ni muslim. Mungkin dorang ingat kita ni pengganas. Tapi nasib baiklah aku ni ada taraf kerakyatan kat sana. Setakat ni, tak berlaku lagi apa-apa perkara buruk kat aku."
"Oh, macam tu."
"Jadi sebab tak bestlah, aku buat keputusan nak balik Malaysia hari ni. Kalau tak, memang dah lama Malaysia ni aku tak pandang. Hahaha." Hakimi cuba bergurau.
Iqbal turut tergelak sama. Maka memang benarlah kata pepatah yang selalu kedengaran selama ini. Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri. Kaya atau maju tahap apa sekalipun kat negeri luar, akhirnya negeri asal juga yang akan dicari nanti. 
"Tapi bergantung pada keadaan jugaklah. Kalau Malaysia ni buatkan aku rasa selesa, mungkin aku akan berhenti kerja kat sana dan terus menetap kat sini. Kalau tak kena dengan citarasa aku, better aku balik duk sana ajelah." Hakimi berterus terang.
Demi pulang ke tanah tumpah darahnya, Hakimi terpaksa mengambil cuti tanpa gaji selama sebulan. Entah kenapa,  jiwanya terasa kosong tiba-tiba. Puas dia cari jalan untuk mengisi kekosongan itu sehinggalah dia teringatkan saudara-maranya yang ada di sini.
Iqbal mengangguk tanda memahami. Baiklah. Memandangkan Hakimi dah memberikan jawapan yang dimahukan, dia cuba mengalih ke arah topik yang seterusnya pula. Sebenarnya, memang banyak lagi persoalan yang dia mahu kemukakan. Harap-harap tak penatlah Hakimi tu nanti. Itulah, siapa suruh dia berambus macam tu aje dulu?
Kebetulan ketika itu, pesanan mereka pun sampai. Hakimi menyedut jus oren segar bagi menghilangkan rasa dahaga. Sambil tangan menarik pinggan mee goreng basah. Berseri air mukanya melihat menu itu. Serasa jarang betul nak jumpa masakan ni kat US.
"Mama kau macam mana, Kimi?" Iqbal bertanya kerana ingin tahu.
Hakimi yang sedang lahap makan serta-merta memberhentikan suapan. Dia berjeda seketika. Tangan mencapai tisu untuk mengesat mulut. Nafas dihela dalam-dalam sebelum dia cuba menayangkan sebuah senyuman pahit kepada Iqbal.
"Mama dah lama tak ada, Bal."
"Innanilahi wainnailahi rojion. Maafkan aku, Kimi. Aku tak tahu pun." Iqbal hanya mampu tumpang simpati.
Terasa berat dugaan yang sedang ditempuhi Hakimi. Dulu, semasa ayahnya ada teman wanita lain, mamanya hanya mampu memendam rasa. Puas ibu dan ayah Iqbal menasihatkan adik lelakinya, Syakir agar berubah. Namun lelaki itu keras kepala. Dia tetap mahu meneruskan hubungan terlarang itu tanpa mempedulikan perasaan isterinya merangkap mama Hakimi.
Hari demi hari, sikap Syakir dilihat semakin berubah. Dia yang mabuk bercinta, gagal melaksanakan tanggungjawabnya kepada anak-anaknya. Duit perbelanjaan Hakimi dan adiknya, Hanis Sakinah langsung diabaikan.
Bukan setakat itu, mamanya si Hakimi iaitu Hasnah sering menjadi tempat Syakir melempiaskan kemarahan. Jika Syakir ada berselisih faham dengan teman wanitanya, maka Hasnahlah yang akan menjadi mangsa. Dia dipukul, diherdik, disumpah seranah oleh suami sendiri.
Bermula dari titik itu jugalah, Hakimi mula menjauhkan diri daripada semua orang. Termasuk juga dengan Iqbal. Perangai dah tak seperti dulu. Dia yang ceria terus berubah menjadi pendiam. Iqbal langsung tak salahkan Hakimi kerana faham lelaki itu telah menjadi mangsa keadaan.
"Dah ajal, Bal. Kita sendiri pun tak tahu bila ajal kita kan." Hakimi berkata.
"Kalau mak dan abah tahu, mesti dia sedih. Dahlah dia tak dapat tengok adik ipar dia buat kali terakhir." Iqbal menyuarakan pendapat.
"Tak apa. Lagipun korang tak tahu. Bukan salah korang pun."
"Aku doakan, semoga roh mama kau ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman Kimi." Iqbal mengucapkan, sedih.
"Amin. Mudah-mudahan."
Seketika, Iqbal menarik nafas dalam-dalam. Sebelum dia bersedia untuk melontarkan persoalan yang seterusnya pula.
"Jadi sekarang, adik kau Hanis kat mana? Kenapa dia tak ikut kau baliksekali? Lama gila aku tak tengok dia. Makin cantik agaknya budak tu."
"Sebenarnya... lepas aje mama meninggal. Kami terpaksa berpisah. Sekarang ni, aku sendiri pun tak tahu dia kat mana." Hakimi memberitahu.
Sugul air mukanya mengenangkan peristiwa itu. Ikutkan hati, dia tak mahu mengungkit lagi. Tapi apa boleh buat. Dah orang tanya.
Tatkala itu, wajah Iqbal nampak begitu terkejut. Ya Allah... dugaan apa lagi yang menimpa sepupunya itu? Dahlah masa kecil terpaksa berjauhan dengan ayah kandung sendiri. Bila besar terpaksa berpisah pula dengan adik kesayangannya.
'Ya Allah. Aku mohon kepada-Mu. Kuatkanlah imannya. Kurniakan dia kesabaran dan ketabahan yang paling besar. Janganlah Engkau menduga dia melebihi daripada kesanggupannya. Aku mohon ya Allah.' Sempat Iqbal menitipkan doa itu di dalam hati.
Tatkala itu, Iqbal perasan air muka Hakimi yang berubah lain macam. Ada riak tak selesa terpancar di wajahnya. Tangannya seakan menggigil tiba-tiba. Fikir Iqbal, mungkin dia terlalu sedih mengingatkan apa yang telah berlaku di sepanjang kehidupannya.
Demi mengelakkan ketidakselesaan daripada berlaku, Iqbal cuba mengalih topik. Nanti bila keadaan dah reda, pandai-pandailah dia korek lagi kisah kehidupan Hakimi tu.
"Oh ya. Sebelum aku bawak kau jumpa mak dan abah aku, meh aku nak kenalkan dengan seseorang ni." Iqbal segera mencapai telefon bimbit. Dia menghidupkan lalu menggunjukkan telefon itu kepada Hakimi.
Di mata Hakimi, terteralah wallpaper berlatarbelakangkan gambar seorang perempuan yang boleh tahan cantik parasnya. Dahi Hakim berkerut. Dia cuba mengingati wajah itu namun gagal. Sah, wajah itu memang tak pernah dilihatnya sebelum ini.
"Siapa ni?"
"Nilah awek aku. Zara namanya."
"Wah, cantik siot. Bila nak bawak aku jumpa dia ni?"
"Ah takde takde. Kau tak boleh jumpa dia."
"Apasal pulak?" Hakimi meluahkan rasa tak puas hati.
"Nanti aku takut kau akan rampas dia. Hahaha. Poyo tak aku." Iqbal berpura-pura gelak. Sedangkan memang itulah niatnya.
Dia terlalu sayangkan Zara. Sebab itu dia tak nak ambil risiko wanita kesayangannya itu jatuh ke tangan orang lain. Ya, dia mengaku dia cemburu. Nanti apabila tiba masa yang sesuai, barulah dia akan kenalkan Hakimi dengan Zara tu.
"Ceh. Aku ni bukannya jenis tikam belakang oranglah, bro."
"Ah aku tak kira. Tapi... aku ingat aku nak kenalkan kau dengan seseorang ni dulu. Perempuan ni pun boleh tahan penting dalam hidup aku."
Entah kenapa tatkala mendengarkan ayat itu tiba-tiba saja bulu tengkuk Hakimi seakan meremang.
"Woi celaka. Kau pasang dua ke?" Hakimi bagaikan mengamuk tiba-tiba.
Tangan menghempuk meja tanpa sedar. Bebola mata bertukar kemerah-merahan. Urat-urat hijau kelihatan timbul di dahi. Semua pelanggan yang ada di sekitar sudah memandang ke arahnya. Dia seperti dirasuk sesuatu.
Iqbal menelan liur. Sumpah dia terkejut melihat perubahan drastik Hakimi. Rasa macam nak terkucil pun ada. Tak pernah lagi dia tengok Hakimi naik darah begini.
"Eh tak Kimi. Jangan salah faham."
"Habis tu?"
"Dia ni kawan baik aku." Iqbal berterus terang.
Setelah itu, barulah air muka Hakimi berubah tenang kembali. Dia tersenyum puas hati. Dicapai gelas air kemudian diteguknya sampai habis.
"Okey. Yang tu tak apa."
Iqbal menarik nafas lega. Entah kenapa, jauh di lubuk hati, perasaannya mula rasa tak tenteram. Kemarahan Hakimi tadi benar-benar menakutkan. Seolah-olah lelaki itu bukanlah lelaki yang dia kenali dulu.
'Ah. Mungkin tu semua perasaan aku aje. Lagipun tak heranlah kalau dia boleh melenting macam tu. Sebab dia kan dah lalui apa yang papa dia dah buat kat keluarga dia dulu.' Iqbal cuba memujuk hatinya.
"Dahlah Bal. Jom kita balik dulu. Aku ingat nak rehatlah. Kat rumah nanti kita sambung cerita pulak ek." Hakimi berlagak seperti biasa.
Tiba-tiba dia rasa tak selesa apabila melihat keadaan sekeliling. Rasa hairan timbul apabila melihat semua orang sedang tengok ke arah mereka. Macam ada yang tak kena ada. Dia ada buat perkara pelik ke tadi? Hakimi tertanya-tanya sendiri.
"Err... okey okey. Kau tunggu luar. Nanti aku pergi bayar kejap."
"Okey."
Selesai membuat pembayaran, Iqbal terus mendapatkan Hakimi yang sedang menantikannya di luar. Iqbal merancang untuk membawa Hakimi ke studio apartmentnya terlebih dahulu. Biar dia berehat lama-lama di situ.
Kalau terus bawa jumpa mak dan abah nanti, bimbang pula akan diasaknya macam-macam. Dahlah orang tu tengah letih. Penat naik penerbangan berjam-jam katakan.


15/07/16

Bukan Maksudku Memilihmu Bab 4

Selamat Membaca. :)


Bab 4
Keluar saja dari tandas, melilau mata Iqbal mencari Fazlin. Tapi gagal menemui apabila kelibat gadis tu langsung tak kelihatan. Kerusinya kosong. Barang miliknya juga tak ada di atas meja itu. Fikir Iqbal, mungkin berada di tangan Fazlin. Agaknya, Fazlin ke kedai mana-mana untuk mencari barang. 
"Mana pulak lah minah tu pergi ni?" Iqbal bersoal sendiri.
Bingung juga rasa sekarang. Macam manalah dia nak cari Fazlin? Tempat ni bukannya kecil. Kalau ada telefon senanglah sikit. Rasa menyesal pula sebab dia tak bawa telefonnya bersama tadi. Aduh...
Sedang leka mencari jalan, tiba-tiba ada satu suara menyapanya dari arah belakang.
"Maafkan saya encik."
Iqbal berpaling. Pelayan lelaki lengkap berpakaian Papa Rich berada dalam pandangan. Turut kelihatan, beberapa barangan di dalam pegangan tangannya. Sepertinya, semua barangan itu adalah kepunyaan Iqbal.
"Ya saya. Ada apa ye?"
"Tadi kawan encik ada tinggalkan beg dan telefon ni. Dia pesan suruh bagi kat encik." Pelayan itu berkata seraya menghulurkan semuanya ke arah Iqbal.
Iqbal menyambut. Beg tote serta telefon sudah pun bertukar tangan. Bibir mengukir senyum sambil mengucapkan terima kasih kepada pelayan itu.
"Sama-sama. Ada apa-apa lagi yang boleh saya bantu, encik?"
"Hmm... tak ada. Eh kejap kejap. Boleh saya tahu, kawan saya tu ada pesan tak dia nak pergi mana?"
"Tak ada."
"Oh tak apalah kalau macam tu."
Tiba-tiba pelayan itu terus teringatkan sesuatu. Bagaimana dia boleh lupa. Sekuat mana gadis itu cuba menyembunyikan tangisan, bebola matanya yang basah sudah cukup membuktikan sesuatu. Dia nak bertanya pun tak sempat tadi apabila gadis itu bergegas pergi meninggalkannya.
"Kejap encik. Saya rasa kawan encik tu macam ada masalah."
Iqbal tersentak. Berkerut dahi cuba mentafsir kata-ata pelayan itu. Fazlin ada masalah? Tadi dia tengok macam okey aje. Siap gelak macam hantu lagi.
"Apa maksud awak?"
"Tadi masa dia bagi barang encik kat saya, saya tengok dia macam baru lepas menangis. Tapi tak tahulah pasal apa."
"Menangis?" Bertambah kerutan di dahi Iqbal.
Setahu dia, Fazlin yang dia kenali, memang seorang yang tidak suka menunjukkan perasaan. Terutamanya di depan orang ramai. Gadis itu berhati cekal. Tabah dan kuat bekerja. Macam pelik aje bila tiba-tiba pelayan ni cakap dia menangis. 
Tapi apabila difikirkan semula, takkanlah pelayan itu nak buat cerita. Macamlah dia tak ada kerja lain yang boleh dibuat. Kenal Iqbal pun tidak. Mesti dia bercakap perkara yang benar. Bermakna memang betullah Fazlin tu menangis kan.
"Kalau macam tu, tak apalah. Terima kasih ya." Demi ingin cepat-cepat mengetahui keadaan semasa Fazlin, Iqbal segera meminta diri. Pelayan itu mengangguk seraya berlalu pergi.
Setelah Iqbal keluar dari premis Papa Rich, dia segera mendail nombor Fazlin. Kali pertama mencuba, nombor itu terus masuk ke peti simpanan suara. Kali kedua, masih dengan keadaan sama. Begitulah seterusnya. Nombor Fazlin masih tak berjaya dihubungkan.
"Aik? Kenapa pulak dengan minah ni?" Iqbal bersoal sendiri.
Bagi menyedapkan hati, Iqbal cuba menganggap telefon Fazlin yang kehabisan bateri. Dia juga berharap semoga tiada apa yang berlaku kepada sahabat baiknya itu. Fikirnya lagi, mungkin pelayan tadi aje yang tersalah lihat.

Puas Fazlin cuba menahan air matanya daripada keluar, ternyata dia tak mampu. Tiba saja di perkarangan rumah, meluru saja dia masuk ke dalam bilik. Nasib baik tak terserempak dengan mama dan papa. Kalau tidak, pasti dia akan diasaknya.
Tuduhan-tuduhan yang masuk ke gegendang telinganya tadi bagaikan kedengaran kembali.
"Dasar perempuan perampas. Dulu mati-mati aku percaya kau ni perempuan baik. Macam-macam Iqbal cerita kat aku pasal kau. Rupanya jauh panggang daripada api."
Fazlin terkejut. Tak sangka tiba-tiba aje Zara boleh menuduhnya begitu. Apa salah dia? Siapa yang dia rampas? Dia tak faham.
"Awak cakap apa ni Zara?" Fazlin bersoal. Dia cuba bertenang. Manalah tahu takut-takut Zara tersalah orang ke apa.
"Kau tahu tak perempuan, sebab kaulah hidup aku ni semakin merana. Kau buatkan hubungan aku dengan Iqbal bagaikan bergantung tak bertali. Sampaikan aku nak buat apa-apa pun susah. Nak rancang itu tak boleh. Nak buat ni tak boleh. Semuanya sebab kau."
"Astaghfirullahalazim. Kenapa awak tuduh saya macam tu?"Awak sedar tak dengan siapa awak bercakap ni Zara?" Fazlin cuba bertanya lagi. Dia lebih suka beranggapan Zara telah tersalah orang.
"Tahu. Aku tengah bercakap dengan perempuan paling menyusahkan abad ni. Kaulah Fazlin. Aku nak cakap dengan sape lagi kalau bukan kau."
Terhenyak perasaan Fazlin. Sungguh tak disangka. Segala kata-kata itu memang ditujukan kepadanya. Mati-mati dia ingatkan Zara tersalah orang. Tapi kenapa? Memanglah jauh di sudut hati, Fazlin tak berapa nak suka Zara untuk dijadikan calon isteri buat Iqbal. Tapi setahunya, tak pernah lagi dia ada mencari pasal depan-depan dengan gadis itu selama ini.
 "Saya tak faham kenapa awak sanggup tuduh saya macam tu."
"Tak faham ke buat-buat tak faham?" Herdik Zara pula.
Sungguh, kali ni dia memang sudah makan hati. Dahlah perhubungan dia dengan Iqbal ibarat permainan roller-coster. Sekejap naik sekejap turun. Dan apabila dia cuba telefon Iqbal, bertambah panaslah hatinya tatkala perempuan itu yang menjawab.
Orang lain pun ada jugak kawan baik. Tapi tak perlulah berkepit sepanjang masa. Salah ke jika dia cemburu? Iqbal tu seharusnya meluangkan lebih masa bersama dengan dia. Bukannya dengan perempuan tu.
Fazlin hanya mampu terkedu. Belum sempat dia bersuara apa-apa, Zara terus memintas percakapannya.
"Dengar sini. Meh aku nak jelaskan apa kesalahan kau tu. Pertama, hal perjanjian bodoh antara kau dengan Iqbal. Disebabkan perjanjian tu, sampai sekarang aku dengan Iqbal tak kahwin-kahwin tau tak. Kalau kau nak tahu, ni salah satu punca kenapa kami sering bergaduh.
Time aku ungkit nak kahwin, dia cakap tak boleh. Banyak alasan dia bagi. Kata belum bersedialah. Duit tak cukuplah. Sedangkan kalau ikutkan, duit simpanan dia tu lebih dari cukup. Kalau dia tak nak keluarkan duit pun, family aku boleh sponsorlah. Aku tahu, semua tu cuma alasan dia.
Bila aku desak-desak, barulah dia mengaku. Dia sebenarnya terikat dengan perjanjian bodoh kau tu. Dah banyak kali kot aku merungut pasal hal ni. Tapi Iqbal tu buat tak tahu aje. Kalaulah aku ada orang lain, memang dah lama aku tinggalkan aje dia tu. Masalahnya, aku sayang gila kat dia. Nak tak nak, aku kena tunggu dia."
Zara menarik nafas sebelum menyambung. Biarlah hari ni dia luahkan segala-gala. Kalau tidak, asyik dia aje yang makan hati. Terseksa pun dia jugak. Nak kahwin pun susah. Gara-gara perempuan yang datang dari ceruk mana entah.
"Kedua, aku memang tak puas hati gila sebab kau asyik keluar dengan dia. Apa masalah kau sebenarnya pompuan? Iqbal tu boyfriend aku, bukannya kau. Atau sebenarnya kau cuba nak rampas dia daripada aku?"
"Sumpah Zara. Tak terniat pun Lin nak buat macam tu." Fazlin berkata jujur. Dia menjelaskan lagi untuk membuatkan Zara lebih mengerti.
"Lin dengan Iqbal tu cuma berkawan. Zara kan tahu, kami ni memang kawan baik sejak dari sekolah menengah lagi."
"Itu kata kau."
"Apa maksud Zara?"
"Yelah. Memanglah kau dengan Iqbal tu mengaku kawan baik. Tapi belakang aku, aku tak tahu korang buat apa." Akibat dikuasai emosi, Zara tergamak menuduh secara membuta tuli.
"Astaghfirullahazim. Zara, tak baik awak tuduh saya dan Iqbal macam tu."
"Sekarang ni pun agak-agaknya korang tengah ada kat hotel kot. Kalau tak, takkanlah kau boleh angkat telefon ni bagi pihak Iqbal tu."
Fazlin terpempan. Rasa nak putus nyawa mendengar Zara menuduhnya sebegitu rupa. Takkanlah Zara tak boleh dengar keadaan sekelilingnya sekarang? Bising dengan hiruk-pikuk pelanggan yang mengunjungi premis Papa Rich ni.
Tanpa sedar, air mata Fazlin mula mengalir perlahan. Hatinya rasa begitu terluka. Bercinta pun tak pernah. Inikan nak buat perkara terkutuk begitu. Badannya mula terasa lemah. Cukuplah. Dia tak mampu menanggung lagi.
Tuk! Tuk! Tuk!
Bunyi ketukan pintu itu menyentakkan Fazlin daripada lamunan. Dia yang sedang menangis dalam keadaan menelengkup itu segera bingkas. Air mata yang keluar segera disapu supaya tak kelihatan.
"Siapa?" Soalnya sejurus beransur tenang.
"Mama ni."
"Ada apa mama?"
"Iqbal telefon ni."
Fazlin menoleh ke arah telefon bimbitnya. Baru dia sedar yang telefon itu mati. Bila masa dia tutup pun dia dah tak ingat. Mungkin sebab itu jugalah Iqbal menelefonnya menggunakan telefon rumah.
"Okey okey. Mama cakap kat dia, lepas ni Lin telefon dia ye. Terima kasih mama."
"Hmm... yelah." Seraya itu, mama Fazlin beransur pergi. Faham jika anak daranya mengunci pintu dari dalam, bermakna dia tak mahu diganggu.
Sejenak, Fazlin dilihat cuba menarik nafas dalam-dalam. Tangan mencapai telefon yang berada tidak jauh daripada situ. Butang on ditekan. Skrin mula bernyala. Lalu terpaparlah menu utama. Tidak sampai beberapa saat, beberapa pesanan ringkas masuk. Bunyi whatsapp turut kedengaran.
Ada berpuluh panggilan tak berjawab. 90% daripada Iqbal. Hmm. Gigih nampak cari orang. Takkanlah dia dah tahu kot?
Itu belum termasuk whatsapp lagi. Aplikasi sosial lain langsung dia tak layan. Buang masa kot. Atau mungkin dia sendiri yang tak berminat ataupun tak pandai.
Fazlin cuba berdehem beberapa kali. Nak bagi suaranya kedengaran normal. Nak tak nak, kenalah dia telefon mamat tu. Tak nak bagi dia syak apa-apa. Entah-entah ni pun dia dah syak sesuatu.
"Hah helo. Apahal?"
"Amboi bahasa. Cantik betul."
Fazlin menekup mulut. Punyalah nak berlagak selamba. Sampai tak sedar nadanya terlebih kurang ajar. Aduh. Ni buat mamat tu lebih syak bukan-bukan adalah.
"Hahaha. Saja je nak kenakan kau." Fazlin buat-buat ketawa.
Iqbal mendengus geram. Dia bukan main risaukan Fazlin. Tapi minah tu sempat lagi nak menyakat. Hish. Kalau ada dekat, memang dah lama dia sepak keting. Biar terloncat-loncat. Baru padan muka.
"Ni aku nak tanya ni. Tadi apasal kau tiba-tiba blah macam tu aje?"
"Oh... saja je. Aku tunggu kau lama sangat. Bosanlah aku, tu yang balik dulu. Kau berak batu ke apa Bal?" Fazlin cuba membuat lawak.
 Iqbal langsung tak ketawa. "Aku serius ni."
"Ye aku tahu."
"Ada orang cakap, kau menangis. Betul ke?"
Serta-merta Fazlin terdiam. Macam mana Iqbal boleh tahu? Siapa pulak yang menyibuk cerita benda ni kat dia? Mama ke? Tapi tak mungkinlah. Sebab mama pun tak tahu dia tengah menangis sekarang.
"Menangis? Siapa cakap?" Fazlin buat-buat terkejut.
"Pekerja kat Papa Rich tu lah. Dia cakap kau macam baru lepas menangis. Kau menangis pasal apa? Kau ada masalah ke?"
"Eh mana ada. Tak adalah. Dia salah tengok tu."
"Ye ke?" Iqbal berasa sangsi.
"Betul. Aku tak apa-apa."
"Dah tu, kenapa kau balik macam tu aje."
"La, tadi kan aku dah cakap. Aku boring tunggu kau."
"Hmm... tak apalah kalau kau dah cakap macam tu. Cuak jugak aku tadi. Manalah tahu takut apa-apa. Tulah. Pelik jugak aku. Sebab setahu aku, kau ni jenis susah nak nangis."
"Hah, tahu pun."
Iqbal mengerling jam di tangan. Teringat selepas ini, dia ada hal penting di KLIA. Sebenarnya, dia mahu menjemput seseorang. Seseorang yang dah lama tak diketemui. Bagaimanalah rupanya sekarang? Adakah masih selekeh macam dulu? Takkanlah tak rindukan langsung sepupunya yang baik hati lagi hensem macam dia ni?
"Okeylah. Kalau macam tu, aku letak telefon dululah. Malam ni, kita keluar macam biasa. Ada game Chelsea lawan Arsenal malam ni."
Fazlin berfikir sejenak. Hampir-hampir saja dia memberitahu kata persetujuan. Namun apabila mengingatkan kata-kata Zara, serta-merta dia keinginannya mati. Mungkin lebih elok jika dia tak mengeruhkan keadaan.
"Eh tak bolehlah."
"Apasal tak boleh pulak?"
"Aku ada hal. Mama nak ajak pergi makan luar." Fazlin mereka cerita. Nasib baik mama tak ada kat sebelah. Dapat jugak jadi kambing hitam. Kasar sangat bunyi. Kambing golek.
"Hmm... kalau macam tu, tak apalah. Lain kali kita keluar ye."
"Yelah."
"Kirim salam kat mama dan papa ye."
"Insya-Allah."
"Bye mangkuk."
Fazlin tersengih tawar. Kalau sebelum ni, dia akan mengamuk kalau Iqbal berkata begitu. Paling tidak pun, dia tetap akan membalas. Tapi kali ni, entah kenapa dia tak ada mood pula.
"Bye."
Telefon dimatikan. Sejenak, Iqbal hanya memandang lama telefon di tangan. Kenapa ya, dia dapat rasa Fazlin tak seperti selalu? Kebiasaannya dia ceria tapi kenapa kali ni dia macam muram aje? Ada apa-apa yang berlaku ke?
Namun begitu, apabila teringatkan perbualan tadi yang mengatakan Fazlin okey, Iqbal segera menepis sangkaan itu. Mungkin benar dia tak ada masalah. Hanya perasaan dia aje kot.
Tidak lama selepas itu, telefon miliknya dimasukkan semula ke dalam poket. Sebelum Iqbal melangkah pergi untuk menuju ke destinasi KLIA.

Bab 3 Klik Untuk Baca