9/12/16

Bukan Maksudku Memilihmu Bab 23

Bab 23
Hampir satu jam Fazlin berdiri menghadap tingkap. Jauh dia merenung keluar. Entah apalah yang ada di dalam benaknya. Iqbal yang ada serumah pun langsung tak dihiraukan. Seolah-olah dia sedang berada di dalam dunianya sendiri.
Tatkala itu, Iqbal berhajat mahu menegur. Namun begitu, apabila melihat kedinginan Fazlin, terus mati niatnya. Aneh. Bukan depan orang tua mereka tadi, dia bukan main rancak ke? Tapi kenapa sekarang macam orang mati anak pula? Jangan-jangan, dia ni dah tak waras kot. Fikir Iqbal bukan-bukan.
"Lin?" Iqbal cuba memanggil.
Ternyata Fazlin tak menyahut. Bahkan bukan setakat itu, dia terus menoleh ke arah lain sambil kaki bergerak ke arah muka pintu. Panggilan Iqbal tadi seperti masuk telinga kanan lalu keluar ikut telinga kiri. Tombol pintu ditekan, daun pintu dikuak lantas dia pun melangkah keluar daripada kediaman Iqbal itu.
Iqbal tercengang sejenak. Terkebil-kebil dia memandang pemergian Fazlin dengan rasa tak percaya. Biadap sungguh! Kenapa kelakuan Fazlin boleh berubah menjadi sepincang itu? Tanpa mampu ditahan, satu keluhan berat terlepas daripada mulutnya.
"Lin oh Lin. Kenapalah kau jadi teruk macam tu?" Iqbal bersoal dengan diri sendiri.
Apabila difikir-fikirkan balik, Iqbal seperti dapat rasa mesti ada sebab kenapa Fazlin sanggup melayannya dingin begitu. Agak-agaknya, dia marahkan Iqballah kot. Ah boleh jadi. Tapi kalau betul pun marah, kenapa dia tak suarakan terus? Kan dia ada mulut?
Saat itu, Iqbal tahu dia harus melakukan sesuatu. Rasa tak senang duduk jika dia menerima layanan berterusan macam tu. Dia bukannya tunggul kayu dalam rumah ni. Walau apapun yang berlaku, nak tak nak dia harus bersemuka dengan Fazlin. Apa nak jadi, jadilah. Dia tak peduli.
'Kau ke mana, Fazlin? Baliklah... aku ada hal penting nak bincang dengan kau ni.' Suara hati Iqbal seakan berbisik.
Sambil itu, dia turut berharapkan sesuatu. Minta-mintalah, Fazlin tak buat sebarang perkara bodoh. Manalah tahu, tiba-tiba dia buat keputusan nak check in hotel ke apa. Yalah, ada kemungkinan minah tu takut nak tidur sini. Iqbal bukannya nak sangat Fazlin duduk dengan dia. Tapi sekurang-kurangnya, biarlah orang tua mereka balik ke kampung dulu. Barulah mereka takkan syak yang bukan-bukan.
Setengah jam kemudian, tiba-tiba saja pintu itu dikuak oleh seseorang dari arah luar. Iqbal yang sedang leka membelek telefon di tangan terus tersentak. Spontan dia memandang ke arah gerangan tersebut. Saat itu, kelibat Fazlin muncul sambil membawa satu beg pakaian di tangannya.
'Sah. Memang aku dah agak dah. Minah tu pasti nak buat kerja bodoh. Kalau tak, tak ada maknanya dia nak bawak beg baju bagai. Hish... susahlah kalau nak menghadap orang tak faham bahasa macam dia ni. Silap haribulan, aku yang mati dulu.' Gerutu Iqbal di dalam hati.  
Akibat terlalu bengang, tiba-tiba saja perasaan Iqbal jadi meluap-luap. Tajam dia merenung Fazlin dari atas ke bawah. Kalaulah dia ni ular sawa, memang dah lama dia telan minah tu hidup-hidup. Menyusahkan orang betul.
"Kau ni kan Fazlin, memang suka sangat buat orang marah kan? Kau bahagia ke simpan perangai macam tu? Hish. Tak faham betul aku." Bebel Iqbal dengan nada menyindir.
Fazlin memandang Iqbal dengan kening yang berkerut. Aik? Kenapa pula dengan Iqbal tu? Tak ada angin tak ada ribut, tiba-tiba nak marah orang ni. Ke dia marah sebab aku bawak baju datang sini? Habis tu, aku nak pakai apa? Baju dia? Oh tidak!!!
"Yang kau nak perli-perli aku tu kenapa pulak? Cakap elok-elok tak boleh ke?" Bidas Fazlin pula.
Haruslah dia marah. Tak pasal-pasal dia yang jadi mangsa.
"Kau tulah. Aku tahulah kau bawak beg tu sebab nak pergi tempat lain kan. Kau nak check in mana? Hotel? Homestay? Hei Fazlin. Cubalah kau buka otak kau tu sikit. Orang tua kita kan ada kat sebelah. Bila-bila masa aje depa boleh terjah sini. Kalaulah depa tahu kau tak ada, apa aku nak jawab nanti hah?"
"La, bila masa pulak aku cakap nak tidur lain?"
"Habis tu? Beg baju tu apa?"
"Dah tu? Kau nak suruh aku duduk sini sehelai sepinggan ke? Banyak cantik muka kau. Kot-kot lah kau ada hobi pakai baju kelawar masa tidur tu. Mana tahu boleh bagi aku pinjam kan." Sindir Fazlin, bengang.
Saat itu, muka Iqbal terus bertukar kemerah-merahan. Rasa nak sorok aje kepala dalam baju yang dipakai. Hah, tulah. Pandai sangat nak serkap jarang kan. Mendapatlah kau, Iqbal.
Malas melayan karenah lelaki itu, Fazlin pun berjalan ke arah satu sudut untuk meletakkan beg pakaiannya. Setelah itu, dia mengatur langkah ke arah sofa. Punggung dilabuhkan di atasnya. Sambil tangan mencapai alat kawalan televisyen lalu skrin pun dihidupkan. Langsung tak menoleh ke arah Iqbal yang turut berada di sebelahnya.   
Buat seketika, Iqbal hanya mencuri pandang Fazlin dengan ekor matanya. Hajat di hati, mahu mengotakan apa yang dia katakan masa awal-awal tadi tentang permasalahan di antara mereka. Namun apabila melihat kebisuan yang dipamerkan oleh wanita itu, hilang terus segala kata-katanya.
Entah macam mana, dengan masih tak memalingkan wajah dari kaca televisyen, tiba-tiba saja Fazlin memuntahkan bicara.
"Aku rasalah, apa yang kita buat semua ni salah, Iqbal. Biar aku terus terang dengan kau kenapa aku jadi macam ni. Sepatutnya, perkahwinan ni tak harus berlaku dari awal lagi. Aku dapat rasa yang kita sebenarnya sedang seksa hati masing-masing. Aku cuma sayang kau sebagai kawan aje. Dan untuk lebih daripada tu, jujur aku cakap aku memang tak mampu, Bal." Fazlin memutuskan untuk meluahkan segala-galanya.
Sejak termeterai ikatan pernikahan itu, boleh dikatakan setiap detik batin Fazlin menjerit. Mana mungkin dia akan menyerahkan jiwa dan raga kepada lelaki yang langsung tak dicintai. Dia rela membujang sampai ke tua daripada hidup dalam keterpaksaan begini. Semuanya plastik. Penuh kepura-puraan.
Iqbal turut merasakan hal yang sama. Jauh di lubuk hati, dia sendiri dapat rasa hidupnya mula rasa sengsara. Tambahan pula dengan sikap Fazlin yang semakin hari semakin menjeruk hati. Lagi elok jika mereka berkawan seperti biasa. Daripada status hubungan suami isteri yang entah ke mana macam ni.
"Ya aku tahu, Lin. Mungkin salah aku jugak sebab buat keputusan terburu-buru. Tapi terus terang aku cakap, masa tu aku cuma fikirkan kau aje. Aku tak nak ada apa-apa perkara buruk jadi kat kau, Fazlin. Kau kan kawan baik aku." Luah Iqbal dengan jujur.
Satu senyuman nipis kelihatan terukir di bibir Fazlin. Kalau Iqbal tak cakap pun, memang dia sudah tahu itulah tujuan lelaki itu menikahinya.
"Terima kasih Iqbal. Terima kasih sangat sebab selalu ambil berat pasal aku. Serius, aku betul-betul hargai segala apa yang kau dah buat untuk aku. Cuma sekarang ni, aku dah tak nak tipu diri sendiri lagi. Aku tak boleh terima kita ada hubungan macam ni. Rasa kekok, hipokrit. Aku pun tak tahu kenapa."
"Aku faham apa yang kau rasa, Lin. Jadi sekarang ni, kau nak aku buat apa?" Bagi mendapatkan kepastian, Iqbal cuba bertanya sendiri apa sebenarnya yang terbuku di kalbu Fazlin.
Biarpun sebenarnya jauh di lubuk sanubari, Iqbal seperti dapat meneka apa yang dimahukan oleh gadis itu. Semuanya sudah terlalu jelas. Jika tidak, masakan dia terlalu bersungguh-sungguh menekankan hal ini.
Saat itu, Fazlin pun berpaling untuk merenung dalam-dalam anak mata Iqbal. Iqbal turut membalas pandangan itu. Tanpa sebarang perasaan. Tiada langsung percikan api cinta pada anak mata mereka. Jadi, untuk apa lagi diteruskan pernikahan ini?
"Boleh tak kalau aku nak minta jasa baik kau, tolong bubarkan pernikahan kita ni?" Fazlin meminta dengan sepenuh hati.
Iqbal dilihat menarik nafas sedalam-dalamnya. Tepat sekali jangkaannya tadi. Memang itulah kemahuan Fazlin yang sebenarnya.
"Boleh tu memang boleh, Lin. Tapi buat masa sekarang ni, aku rasa elok kita bersabar dulu. Aku bukannya apa, aku pun fikirkan pasal orang tua kita tu. Kau bayangkan, kita nikah tak sampai 2 minggu. Tup-tup kalau dengar kita bercerai, apa pula mereka cakap? Sah-sahlah terkejut beruk dorang nanti.
Itu baru mak bapak kita. Cuba kalau jiran-jiran tahu yang kita nikah kejap macam ni. Aku berani kerat jarilah, mesti akan ada cakap-cakap buruk pasal kita berdua. Bukan setakat kita yang jadi mangsa, orang tua pun terkena tempiasnya nanti. Kalau boleh, jagalah air muka dorang tu. Kecik hati dorang karang, kita jugak yang jadi anak derhaka." Iqbal memberikan pendapat yang difikirkan terbaik dari segenap sudut.
Fazlin mengangguk kepala. Rasanya tak sampai hati nak conteng arang kat muka orang tua. Kalau begitu, mungkin dia terpaksa bertahan dahulu. Tunggu sehingga keadaan kembali reda, masa tulah keinginannya untuk mengakhiri pernikahan ini akan tercapai jua.
"Baiklah. Kalau macam tu, kau kena janji dengan aku dulu. Nanti kalau semuanya dah okey, kau janji kau akan lepaskan aku." Fazlin menuntut daripada Iqbal.
Janji itu adalah sebagai langkah berjaga-jaga. Manalah tahu takut-takut Iqbal tak ingat ke apa. Maklumlah, lelaki ni bukannya boleh percaya sangat. Mulut kata lain, tapi hati kata lain.
Fazlin dilihat menaikkan jari kelingkingnya ke udara. Simbolik agar Iqbal takkan lupa dengan apa yang telah dijanjinya kelak. Dan tak berfikir panjang, Iqbal pun memaut jari Fazlin itu tanpa rasa ragu.
"Okey aku janji. Tapi dengan satu syarat."
"Aik? Ada syarat jugak ke?"
"Yelah. Mana aci kalau aku aje yang ikut cakap kau, bahlol."
"Hahaha. Tak baik cakap macam tu kat isteri kau."
Iqbal buat muka menyampah. Faham sangat Fazlin bukan maksudkan pun. Ala, dia pun tak kisah sangatlah. Dah ni jalan yang terbaik buat mereka, terpaksalah dia terima dengan hati yang terbuka.
"Dah tu, apa dia syaratnya?"
"Syaratnya, aku nak kau layan aku macam dulu. Ala macam sebelum kahwin tu. Sumpah aku tak suka setiap kali kau buat dek aje. Aku tanya tak jawab. Aku tegur kau tak balas. Sakit hati woo. Kita bukannya musuh kot. Agak-agaklah sikit."
"La, bila masa pulak aku layan kau macam tu? Mana ada. Sama aje aku rasa." Fazlin cuba menafikan.
"Taik kucinglah kau. Yang aku pergi ketuk rumah kau buat tak tahu tu? Aku call pun kau tak angkat. Baru kejap tadi aku tegur, tapi kau senonong aje blah macam tu. Tu apa?" Iqbal mengungkit.
Alang-alang dah masuk sesi luahan perasaan, baik dia bantai terus. Harap-harap terbukalah biji mata Fazlin tu luas-luas.
"Oh ye ke? Tak perasan pulak aku. Hehehe." Fazlin buat-buat sengih. "Kalau macam tu, deal. Aku terima syarat kau Iqbal. Aku janji aku tak layan kau macam tu lagi. Kita bersahabat sama macam dulu."
Akhirnya, Iqbal menarik nafas lega. Lapang rasa di dada kerana dapat memulihkan semua hubungan keruh di antara dia dengan Fazlin.
"So sekarang ni, apa perancangan kita?" Iqbal menyoal Fazlin.
"Hmm..."
Sejenak, Fazlin menjulingkan mata untuk berfikir. Sambil itu, dia turut memandang ke arah sekelilingnya. Oh ya. Baru sekarang dia teringatkan sesuatu. Memanglah kalau diikutkan, mereka sudah duduk serumah, tapi itu bukanlah bermakna semua barang harus dikongsi bersama.
"Okey. Memandangkan katil tu hanya ada satu, jadi aku rasa lebih baik aje aku yang tidur atas tu." Selamba badak Fazlin memberikan cadangan.
Apalagi, terbeliak teruslah biji mata Iqbal. Buruk gila punya perancangan.  
"Amboi-amboi, meriahnya hidup kau. Habis tu, aku ni nak tidur mana? Takkanlah atas lantai kot." Marah Iqbal kerana tak puas hati dengan cadangan Fazlin itu.
Seketika, Fazlin memandang ke arah sekitar. Hish, takkanlah dia kejam nak bagi Iqbal tidur atas lantai. Setakat rumah sebesar ini, apa sangatlah yang muat. Melainkan sofa yang sedang didudukinya sekarang.
"Kau tidur atas ni pun boleh, Bal. Lembut apa kat sini. Aku berani jaminlah, nanti kau pasti akan tidur nyenyak. Siap mimpi dapat jumpa artis hollywood lagi. Kau nak sapa, Kristen Steward, Britney Spears, atau J.Lo?"
"Ah banyaklah kau punya artis. Itu kan katil aku. Aku beli dengan duit aku sendiri tau. Jadi sepatutnya, akulah yang lebih berhak tidur atas katil tu. Apa kata, kau aje yang tidur atas sofa ni. Hah amacam, bijak tak cadangan aku?"
Saat itu, Fazlin terus tarik muka. Satu jelingan maut langsung dihadiahkan kepada Iqbal. Mak aih. Berkira betul. Kata sayang, tapi nak minta katil pun susah. Sayang kepala paiplah kalau macam ni.
Iqbal perasaan dengan rajukan Fazlin itu. Akhirnya, satu keluhan berat terlepas daripada mulutnya. Nak tak nak, terpaksalah dia mengalah. Lagipun, malas nak cari pasal. Mereka kan baru aje berbaik sebentar tadi.
"Yelah yelah. Kau ambillah katil aku tu. Puas hati?" Ucap Iqbal dengan nada geram.
Giliran dia pula menjeling. Tengok dari gaya, macam merajuk. Tapi tulah. Kalau lelaki merajuk, memang sah takkan ada orang yang pujuk. Tak sesuai agaknya.
Fazlin tersengih lebar meraikan kemenangan. Ceh, senang aje nak psiko mamat ni rupanya. Tarik muncung sikit, lembik terus.
"Yeay. Tq Bal. Sebab tu aku sayang sangat kat kau."
"Hmm...." Sakit hati punya pasal, Iqbal mencari jalan untuk mengenakan Fazlin.
"Dah tu, tak reti-reti lagi ke? Blahlah. Aku nak tidur dah ni. Kita kan dah bagi tempat. Ini sofa aku. Jadi kau tak payahlah nak menyibuk kat sini." Iqbal menolak paha Fazlin dengan kakinya. Sampai terkesot-kesot Fazlin dibuatnya.
"Ala, aku nak tengok tv ni. Bagilah aku duduk kejap. Nanti habis cerita, aku blahlah." Fazlin kedengaran separuh merayu.
"Ah takde. Kalau tak nak blah jugak, aku pergi tidur atas katil tu. Ingat Fazlin. Mulai sekarang, sofa ni port aku faham! Kau nak tengok tv ke, nak lepak ke, kau punya hal. Jangan sesekali sentuh sofa aku. Kalau kau berani cubalah. Aku tak teragak-agak nak rampas katil tu nanti. Kau nak?"
Fazlin terus mencebik muka. Balas dendam nampak. Dasar taik hidung masin. Nak duduk sikit pun tak boleh. Bukannya luak pun. Baik, nampaknya kau nak main cop kawasan ya? Aku terima. Kalau aku tengok kau sentuh katil aku nanti, nahaslah kau aku kerjakan, Iqbal. Ingat tu.
"Yelah. Aku pergilah ni."
"Good. Oh ya, sebelum aku terlupa, nanti pukul 5 tolong kejutkan aku. Aku tak solat asar lagi ni. Penat gaduh dengan kau." Pesan Iqbal sebelum dilihat menutup matanya.
Fazlin hanya mengiyakan. Tatkala itu, dia bangun lalu bergerak ke arah katilnya. Sempat beg pakaian miliknya dicapai sama. Alang-alang dah tak ada benda yang nak dibuat, apa kata dia berkemas.
Tapi persoalannya di sini, di mana harus dia letakkan segala baju miliknya? Mata terpandang sebuah kabinet baju yang pastinya terisi dengan segala jenis pakaian kepunyaan Iqbal. Kepala dipaksa berfikir untuk mencari jalan.
'Ah. Pandai-pandailah nak hidup. Nasib baik jugak kau tidur Iqbal. Tak payah aku nak sorok semua barang-barang aku kat kau ni.' Gumamnya di dalam hati.
Saat itu, tangan sudah mengeluarkan tuala wanita, bra, seluar dalam yang datangnya dari dalam beg pakaian tersebut.


1/12/16

Bukan Maksudku Memilihmu Bab 22

Salam readers. Maaf sangat-sangat sebab tak update cerita. Tak ada idea nak tulis macam mana. Ni pun rasa kurang. Apa pun, harap korang terhibur. :)

Bab 22
"Ibu bawak apa sampai besar gedabak macam ni?" Tegur Fazlin sejurus terlihat bagasi yang terletak di sebelah Puan Airah.
Baru sebentar tadi, dia berpura-pura seolah-olah baru lepas balik dari spa. Berpakaian ala-ala nak pergi jogging. Dengan sweater berhud di kepala beserta seluar sukan. Sah, lepak gim.
"Bawak apanya. Bawak baju kamilah. Penuh satu beg tu tau."
"Hah, banyaknya. Nak buat apa baju banyak-banyak macam tu? Ke ibu dan ayah nak pergi bercuti lepas ni? Kat mana? Thailand? Singapura? Hah, Paris pun best jugak. Nak ikut boleh?"
"Tak ada maknanya nak cuti jauh-jauh tu Fazlin oii... kami ni pun bukannya muda lagi." Sangkal Puan Airah.
Tiba-tiba giliran mertuanya pula menjampuk. Puan Saadiah bersuara bagi menjawab persoalan yang dikemukan oleh menantunya itu.
"Kami semua dah berpakat nak tinggal di rumah kamu ni. Mungkin dalam masa seminggu kami duduk sini. Betul tak abang?"
"Hah betul dah tu." Jawab Encik Rahman.
Serentak dengan itu, Iqbal dan Fazlin berpandangan sesama sendiri. Apa? Mereka cakap nak duduk sini? Biar betul. Dahlah rumah kecik macam ini. Mana nak muat semua orang. Tak sampai 500 kaki persegi kot. Senang cerita, lebih kurang garaj kenderaan aje keluasan rumah mereka ni.
"Hahaha. Pandai dah ibu buat lawak kan sekarang. Bagus-bagus. Ada peningkatan." Fazlin buat-buat tergelak sakan.
Masakan orang tua itu sanggup berhimpit. Ingat lagi masa beli rumah ini dulu-dulu. Puan Airah dan Encik Farid yang menjadi orang pertama yang rasmikan rumah ini. Tak silap, mereka menginap selama 2 hari 1 malam.
Tup-tup balik aje rumah dia, habis dileterkan Fazlin. Katanya rugi beli rumah sekangkang kera macam tu. Lebih baik buat rumah di kampung. Dapat banglo sebiji. Masalahnya, takkanlah dia nak berulang alik daripada Hulu Selangor ke pusat bandar KL kot. Makan jammed lah hari-hari.
"La. Bila masa pulak ibu buat lawak ni? Tak. Ibu cakap betul ni. Sumpah."
Terbeliak mata Fazlin. Ibu kalau dia sebut sumpah, maknanya dia memang serius. Alahai... aci tak kalau dia cakap tak boleh?
Sebabnya?
Entahlah. Tetiba dia rasa macam keempat-empat orang tua itu sedang berpakat untuk mengintip kehidupannya. Nak intip apa? Buat 'maksiat' dengan Iqbal? Hish... tak ada maknanya dia nak buat kerja tak berfaedah dengan mamat mulut banyak tu. Tak kuasa.
"Mana muat ibu. Rumah kami ni kan kecik. Katil pun satu aje. Takkanlah ibu dan mak cik Saa.." Terhenti ayatnya apabila melihat Puan Airah mencelikkan mata ke arahnya.
Opss...
"Maksud Lin, ibu, mak, ayah dan abah sekali. Mana muat ibu."
"Yang tu kamu tak perlu risau. Kami dah undi sapa yang kena tidur bawah. Ibu dan mak Iqbal tidur atas katil. Ayah dan abah tu tidurlah atas sofa ke. Alah, bukannya tak biasa pun. Dekat rumah tu, dua-dua selamba aje tidur simen. Betul tak Saadiah?"
"Hah betul-betul. Kulit batu agaknya dorang ni."
Memang itulah yang terjadi. Suami mereka pantang baring kat mana-mana, memang mudah sangat lelapnya. Encik Rahman tak payah cakap. Sedang tengok tv pun kadang-kadang dia boleh tidur macam tu aje. Begitu juga Encik Farid. Biasalah, orang dah berumur.
"Dia mengata kat kita Rahman oii... awak tu yang bersolek sangat."
"Hah betul. Kita tidur tak rasa apa pun. Manjalah konon. Kalau baby tu tak apa lagi. Ni dah tua berkematu."
Mencerlang biji mata Puan Airah dan Puan Saadiah. Ingatkan dapat kenakan si suami masing-masing. Alih-alih mereka berpakat nak kenakan mereka balik. Susahlah kalau dah ada geng macam ni.
"Okey. Kalau ibu dan mak tidur atas katil, habis Fazlin nak tidur mana mak? Katil tu mana muat tiga orang."
"La, kamu kan dah ada suami. Kenapa nak tidur dengan kami pulak?" Puan Airah bersoal hairan.
"Apa ibu?"
"Hish... susahlah cakap dengan kamu ni. Macam ni, memandangkan rumah kamu ni sempit, kamu pinjamlah satu rumah tu kat kami berempat ni. Duduk ramai-ramai nanti jadi sardin pulak. Lagipun buat apa kami nak ganggu pengantin baru macam korang tu. Ah, bijak tak idea kitaorang?"
Spontan jatuh rahang Fazlin. Terkebil-kebil kelopak mata kerana tak percaya. Haih... ni yang tak seronok ni. Memandai aje buat keputusan tak bincang dengan orang dulu.
Dalam pada itu, bukan setakat Fazlin yang tidak bersetuju. Malahan Iqbal yang hanya membisu sejak tadi turut meluahkan rasa tidak puas hati.
"Hmm... Iqbal rasa tak best macam tu. Haaa, apa kata kita buat macam ni. Geng perempuan, duduk dengan geng perempuan. Yang laki, kita lepak sekali. Baru best borak-borak. Kan Fazlin kan?"
Naik turun naik kepala Fazlin mengangguk. Laju macam burung belatuk. Punyalah dia bersetuju dengan cadangan Iqbal tu. Bijak juga kau rupanya Iqbal. Tak sia-sia aku kawan dengan kau selama ni.
"Betul ibu, mak. Nanti kita boleh bual-bual pasal hal-hal wanita. Gosip artis ke. Banyak betul benda nak borak ni. Tak sabar pulak rasanya." Usul Fazlin dengan penuh teruja agar kedua-dua mereka bersetuju.
Puan Airah dan Puan Saadiah berkerut dahi. Masing-masing berpandangan sesama sendiri. Hampir-hampir saja mereka mahu mengangguk. Namun suara salah seorang daripada suami mereka mula menerpa ke gegendang telinga.
"Ah takde takde. Jangan nak mengarut boleh tak. Tak payah nak gosip ke apa. Kita datang sini bukan nak buat dosa. Tak ada pekdahnya duk ambil tahu hal dalam kain orang tu. Jaga hal sendiri sudah." Tegas Encik Farid dengan prinsipnya.
Memang agak pantang baginya kalau dalam bab-bab macam ni. Gosip pun boleh diibaratkan seperti mengumpat juga. Buat apa nak ambil tahu pasal dunia artis tu. Lantak dialah nak bercerai ke nak putus nyambung putus nyambung ke. Bukan ada kaitan dengan dia pun.
Encik Rahman pun dilihat mengangguk. Mungkin dia sendiri pun setuju dengan pandangan Encik Farid itu.
"Hmm... nampaknya kami dah tak boleh buat apa Iqbal, Fazlin. Ala, nak takut apanya. Kami kan ada kat sebelah tu aje. Iqbal? Ke kamu takut Fazlin apa-apa kan kamu hah?" Sakat Puan Saadiah sambil tersengih kerang.
Terperanjat terus Iqbal. Ada ke patut cakap dia takutkan Fazlin? Tak mungkin tak mungkin. Perempuan tu, sekali dia 'HA!', baru dia tahu langit tinggi ke rendah. Ini Iqballah. Ada darah keturunan pahlawan bugislah. Ah tak best bugis. Hang tuah okey sikit.
"Mana ada. Dia ni..." Iqbal memandang wajah Fazlin sambil mencemik muka. "Huh. Tak kuasa pun nak layan."
Fazlin menjegil mata. Turun naik dada menarik nafas. Kecik besar kecik besar aje dia pandang mamat tu sekarang. Argghhh... sakitnya hati. Mulut dia ni kan, aku cili karang baru tahu.  
"Eleh. Ingat aku pun takut kat kau ke? Sekali..." Belum sempat Fazlin membalas, Puan Airah pun membuka mulut.
"Hish, apa cakap aku kau ni. Tak eloklah guna bahasa macam tu kat suami. Dah, ibu tak nak dengar lagi Fazlin beraku kau dengan Iqbal tu. Faham?" Marah Puan Airah bertujuan untuk menegur.
Memanglah dia sediamaklum bahawa anaknya itu pernah berkawan rapat dengan Iqbal. Tapi itu bukanlah alasan dia untuk membenarkan perkara yang kurang sopan.
Tersengih Iqbal mendengar Fazlin dimarahi oleh ibunya. Sempat dia menjelirkan lidah untuk membakar perasaan minah tu. Itulah, bajet bagus sangat. Kan dah kena marah. Padan muka.
Fazlin hanya mampu menghadiahkan jelingan maut. Terus terang, hatinya rasa menggelegak sekarang. Kenapalah semakin lama semakin menyampah pula dia dengan Iqbal. Kalaulah Iqbal tak pandai-pandai ambil tempat Hakimi, tentu semuanya takkan jadi macam ni kan? Hish...
"Dah tu Fazlin ikut ajelah." Jawabnya dengan nada tak rela.
Puan Airah dan Puan Saadiah memandang muka masing-masing sambil tersenyum. Akhirnya, selesai juga masalah mereka. Baiklah. Memandangkan kata putus sudah dicapai, eloklah jika mereka berehat bagi menghilangkan penat sangkut dalam jammed semasa nak datang sini tadi.
"Okeylah. Kami berempat pun dah penat ni. Nak berehat dulu. Kalau macam tu, mehlah kita gerak ke rumah sebelah."
Terbeliak mata Fazlin. La, kenapa rumah dia pulak yang jadi mangsa? Duduklah sini. Malas betul dia nak angkut barang ke rumah Iqbal. Lelaki tak apalah. Kudrat dia kan kuat. Datang sehelai sepinggan pun tak jadi masalah rasanya.
"Kenapa? Ada masalah ke?" Tegur Puan Airah yang perasan dengan reaksi terkejut anaknya.
"Err... kalau semua duk sini tak boleh ke?"
"Boleh tu memang boleh. Tapi takkanlah kamu nak angkut barang kamu masuk rumah kamu balik. Satu kerja pulak kan."
Sejenak, Puan Airah cuba memerhati keadaan sekeliling. Baru sekarang dia perasan tak ada satu pun barang anaknya di sini. Jangan-jangan betul telahan dia yang anak dan menantunya masih duduk asing-asing? Sebab itulah tujuan utama dia berkunjung ke rumah mereka hari ini. Mahu menyiasat apa sebenarnya yang berlaku.
"Mana barang kamu, Fazlin? Ibu tak nampak pun."
Fazlin tergamam. Soalan itu bagai menjerut lehernya dengan Iqbal. Iqbal yang panik kerana telah berbohong segera mencari jalan untuk mengaburi pandangan mata mereka. Takut juga kalau orang tua kecil hati dengan sikapnya yang tak berterus terang.
"Ada aje ibu. Dalam almari. Tapi Fazlin tak bawak banyak sangat barang dia. Baju-baju gitu ajelah. Tak sempat, sibuk sangat agaknya." Iqbal buat-buat yakin semasa menipu.
Kalau boleh digambarkan, yakinnya Iqbal itu ibarat penjual mlm yang berjaya tipu mangsanya. Tunjuk kereta mewah bagai sedangkan itu cuma sewa aje. Tak percaya, cuba kaji skim-skim mlm yang ada kat Malaysia ni.
"Ohh... patutlah."
"Dah tu, jomlah kita gerak dulu. Nanti kalau ada apa-apa, bagitahulah kami ya. Tengok ayah dan abah kamu tu. Tak habis cakap lagi pun dua-dua dah tidur. Penat sangatlah tu. Tak biasa jalan lama atas jalan agaknya." Puan Saadiah berkata sambil melihat suami dan besannya yang tertidur di atas sofa.
Setelah itu, masing-masing mengejutkan Encik Farid dan Encik Rahman. Dengan berat hati, Fazlin terpaksa juga menyerahkan kunci rumahnya. Beg bagasi diambil lalu mereka berempat pun menuju ke rumah sebelah untuk berehat buat seketika.
Saat itu, tak ada siapa yang sangka dari kawan baik, bertukar menjadi suami isteri. Dulu masing-masing berebut nak kumpul harta sama-sama. Kalau kau beli rumah situ, aku pun nak jugak. Ingatkan sebab nak jaga hubungan persahabatan hingga ke akhir hayat. Rupa-rupanya, ada percaturan lain yang lebih indah buat mereka berdua.







11/11/16

Bukan Maksudku Memilihmu Bab 21

Bab 21
Baru sebentar tadi, kedua-dua orang tua Iqbal dan Fazlin tiba dari kampung. Suasana riuh jelas kedengaran di kediaman bujang milik Iqbal. Bujang? Eh bukan dah kahwin ke? Bekas bujang okey.
Daripada jiran bertukar status kepada besan membuatkan hubungan di antara Encik Rahman, Encik Farid, Puan Airah dan Puan Saadiah bertambah erat. Ibaratnya, perkahwinan itu adalah satu rahmat buat mereka semua.
Tatkala itu, Iqbal meletakkan dulang yang berisi air sejuk di atas meja kopi di hadapan kedua-dua orang tua dan mertuanya. Masing-masing yang kehausan terus mendapatkan air lalu meneguknya perlahan-lahan.
"Tadi mula-mula sampai, kami pergi rumah Fazlin dulu. Puas ketuk tapi tak bukak-bukak. Lepas tu barulah mak teringat. Korang berdua kan dah kahwin. Mestilah korang tinggal sekali kan." Sakat Puan Saadiah.
Ketiga-tiga yang lain dilihat turut menghambur tawa. Sebelum Encik Farid membuka mulut untuk menambah pula.
"Abah tengok muka kamu nampak letih aje. Kamu buat apa hah semalam?" Encik Farid tayang senyum senget.
"Hahaha. Itulah pasal. Ayah pun baru nak tegur tadi. Tapi tak apa. Kami faham." Giliran Encik Rahman pula menokok.
Memerah muka Iqbal seperti udang kena bakar. Aduhai. Mesti depa akan fikir yang bukan-bukan. Apa ingat dia lahap sangat ke dengan anak dia tu? Mandi pun jarang-jarang. Orang kemas rumah dialah. Itu yang penat tak ingat tu.
"Mana ada buat apa pun, ayah, abah." Sangkal Iqbal sambil menahan malu.
"Eleh. Malu-malu kucinglah pulak."
Saat itu, mertua Iqbal perasan perubahan pada air muka Iqbal. Rasa tak sampai hati nak biarkan mereka terus membuli menantunya itu.
"Eh sudah-sudahlah tu. Ni ibu nak tanya kamu. Fazlin mana? Dari tadi batang hidung dia tak nampak." Soal Puan Airah.
Iqbal terkulat-kulat. Buntu dia nak jawab apa. Takkanlah dia nak cakap Fazlin ada kat sebelah? Kalau setakat ketuk macam orang tak makan, memang jangan haraplah dia nak buka pintu tu. Kena gaya gorila mengamuk sakan baru dia sedar gamaknya.
"Di... dia keluar. Ha, dia keluar." Beritahu Iqbal tergagap-gagap.
Inilah kali pertama dia menipu. Semuanya gara-gara minah tak guna tu. Kan semalam dia dah cakap, parent mereka nak datang hari ni. Jadi pandai-pandailah nak hidup.
"Keluar pergi mana?"
Iqbal resah sendiri. Eh banyak tanya pulak orang tua ni. Nak kelentong apa lagi ni? Kepala dikerah untuk berfikir. Hah, dapat pun.
"Dia pergi spa ibu."
Ternganga terus mulut Puan Airah. Pergi spa? Aik. Sejak bila anak dia layan spa? Rasanya nak mekapkan diri sendiri pun punyalah susah.
"Pelik. Sejak bila dia buang tebiat layan spa bagai ni?"
Giliran Puan Saadiah pula menjampuk.
"Hish awak ni. Kan dorang ni dah kahwin. Kenalah jaga penampailan diri, baru suami sayang."
"Oh ya tak ya jugak kan."
Iqbal hanya buat-buat sengih kerang. Bimbang akan diasak lagi, cepat-cepat dia meminta diri untuk ke tandas. Mahu buang air katanya. Dalam pada itu, sempat dia mencapai telefon bimbit sebelum menguncikan diri di dalam bilik air. Pili air segera dibuka bagi mengaburi tindakannya.
"Woi mangkuk!" Sergah Iqbal sejurus Fazlin menjawab panggilan yang dibuatnya.
"Huwargh..."
Terbeliak mata Iqbal. Mak aih. Baru bangun tidur? Anak dara jenis apalah macam ni? Dah agak dah. Patutlah ibu dia ketuk  tapi tak bukak. Anak harun betul.
"Kau ni biar betul? Kau tahu tak dah pukul berapa sekarang ni?"
Fazlin menggeliat malas. Mata terpisat-pisat memandang jam di atas meja. Hek eleh. Baru pukul 9 kot. Jantan ni kecohlah. Nak tidur pun tak boleh. Dia tu tak sedar. Telefon orang terus sound mangkuk bagai. Bukan kata nak bagi salam. Hampeh.
"Kau nak apa Bal? Aku penatlah."
"Ya Allah kau ni Fazlin. Cuba kau bukak telinga kau luas-luas. Sekarang ni, mak bapak kau dan mak bapak aku dah ada kat rumah aku ni. Tadi dorang pergi rumah kau, tapi kau tu yang tak bukak pintu. Itulah, tidurlah lagi."
Spontan Fazlin terduduk. Automatik hilang rasa mengantuknya. Ibu dan abah dah ada kat sini? Alamak. Dia terlupalah.
"Dah tu, dorang tanya aku tak?"
"Gila kau tak tanya. Tanyalah. Masa kau tak bukak pintu tu, dorang ingat kau ada kat rumah aku ni. Tup-tup datang sini, mereka tengok kau tak ada. Terkejut beruk jugaklah ibu kau tu weh."
"Habis tu cakap aku pergi mana?"
"Aku cakap kau tengah terbongkang kat rumah kau tu hah." Iqbal cuba mengusik.
Mahu tengok apa reaksi seterusnya minah tu. Sah mengamuk sakan. Itulah, pandai sangat bangun lambat. Dah bagi pesanan pun boleh tak ingat. Nasib baiklah Iqbal ni jenis baik hati. Tak pasal-pasal tolong cover minah yang tak reti nak balas budi tu. Huh.
Tiba-tiba saja darah Fazlin menggelegak. Turun naik dadanya menahan amarah. Tak guna punya jantan. Agak-agaklah. Mesti ibu datang sini dan berleter kat dia nanti. Ini yang malas ni.
"P_ _ _ _ _ k Iqbal. Kau nak aku kena marah ke?"
Meledak ketawa Iqbal. Amboi bahasa. Tak menahan. Tahu pun takut kena marah. Dah tu? Bawak-bawaklah bertaubat. Asyik duk melayan perasaan tu kenapa? Bukan boleh buat apa pun.
"Aku acah jelah. Aku ni bukannya busuk hati macam kau tu. Aku cakap kau keluar pergi spa."
Fazlin menarik nafas lega. Satu dengusan kecil keluar daripada mulutnya. Fuh... Iqbal pun. Benda macam ni pun dia buat gurau. Cuak gila dah dia tadi.
'Padanlah muka kau kena maki dengan aku tadi. Siapa suruh kau gurau bodoh macam ni?' Bisik Fazlin di dalam hati.
Namun begitu, jauh di sudut hati, rasa bersalah mula bersarang dalam diri. Mungkin kerana sudah terbiasa berbahasa kasar, mudah saja perkataan itu keluar daripada mulut. Berdosakah dia? Bukankah Iqbal tu dah bergelar suaminya? Ah... rumitnya yang bernama kehidupan.
"Okey sekarang ni aku nak kau dengar apa yang aku nak cakap ni. Sebab aku tak nak mereka syak apa-apa. Ke kau nak kena tazkirah berjemaah kat mereka? Mesti tak nak kan?" Iqbal memulakan rencananya.
Fazlin menggeleng. Ya, memang dia tak mahu. Dahlah tengah serabut macam ni. Takut nanti, bukan Iqbal yang baling dia dari balkoni. Tapi dia yang terjun sendiri. Tertekanlah katakan.
"Biarpun kau dengan aku ni tak ada perasaan kat masing-masing, suka ataupun tidak, kita dah pun berkahwin. Dalam pandangan mata mereka, kita ni dah sah bergelar suami isteri. Tadi pun mereka siap cakap, kau dan aku mesti dah duduk serumah. Aku tak dapat bayangkanlah kalau mereka tahu cerita sebenar. Mesti aku yang paling banyak kena sound."
Tidak semena-mena, Fazlin ketawa. Dia pun fikir sebegitu. Ternyata tugas suami itu berat. Selain mencari nafkah buat isteri dan keluarga, dia harus bertanggungjawab dengan apa saja yang berlaku di dalam rumah tangga. Kesimpulannya, memang teruklah Iqbal kena 'bahan' kalau orang tua mereka tahu yang mereka masih tinggal berasingan.
"Hah gelaklah. Gelak puas-puas. Biar aku bagitahu dorang yang kau tu baru bangun tidur. Nak?"
"Eh janganlah. Ya aku tak gelak dah."
"Hah tahu pun takut. Okey kita sambung balik rancangan kita tadi. Sekarang ni, aku nak kau pergi mandi siap-siap. Lepas tu, pakai baju santai-santai sikit. Baju yang kau rasa sesuai untuk pergi spa."
"La... mana aku pernah pergi spa. Aku kena pakai apa ni?"
"Ala kau belasah jelah. Dorang tak tahu pun."
Baiklah. Hentam sajalah. Janji tak kantoi.
"Okey. Lepas tu?" Soal Fazlin lagi.
"Lepas tu, kau keluar dari rumah kau senyap-senyap. Kau turunlah pergi mana-mana. Pergi shopping complex ke apa. Kalau kau tak nak, kau duk diam-diam aje kat dalam gim kat bawah tu. Cukup sejam, kau balik. Balik tu, maknanya kau kena masuk rumah akulah. Jangan memandai-mandai jejak kaki rumah kau pulak."
"Hahaha. Okey aku faham. Wah. Tak sangka betul aku. Rupanya pandai jugak kau buat planning ya. Ke kau ada pengalaman rompak bank sebelum ni hah." Sindir Fazlin sambil ketawa.
Tidak dinafikan, perasaan kagum terhadap Iqbal mula timbul. Nak puji lebih-lebih, takut naik toncang pulak.
"Tengok kakilah weh. Aku ni kan..." Belum sempat Iqbal menghabiskan kata-kata, dia terdengar satu laungan yang datang dari arah luar tandas.
"Iqbal? Kamu buat apa lama-lama kat dalam tu? Berak batu ke?" Laung Encik Rahman dengan muka berkerut.
Mana taknya, dari tadi lagi dia menahan hendak buang air. Inilah satu-satunya risiko studio apartment macam rumah Iqbal ni. Harapkan harga saja yang mahal. Ekslusiflah konon. Tapi bilik air satu aje. Baik duduk kampung macam ni. Kalau darurat pun, tepi-tepi semak pun jadi.
Ternyata suara yang kuat itu turut sampai ke telinga Fazlin. Maka sekali lagi terburailah ketawanya. Berak batu? Hahaha. Kelakarnya ayah Iqbal tu. Padu sungguh dia sound anak jantan dia sendiri.
"Ni kau punya pasallah. Aku pulak yang kena." Marah Iqbal dengan muka masam mencuka.
"Padanlah muka kau tu. Wek..."
"Tak apa. Ada ubi ada batas. Lepas ni, confirm aku balas dendam."
"Eii. Takutnya. Poodah. Macamlah aku takut sangat dengan kau tu. Kita tengok sapa yang menang nanti. Kau tunggu." Cabar Fazlin pula.
Tanpa sedar, satu senyuman tersungging di bibir Iqbal. Akhirnya, Fazlin yang pernah dia kenal suatu ketika dahulu mula menjelma kembali. Ceria dan gembira. Sekurang-kurangnya, pengorbanan dia dengan menikahi wanita itu mula menampakkan hasil positif. Memang inilah yang dimahukan.

Alhamdulillah. Iqbal memanjatkan rasa syukur di dalam hati.

3/11/16

Bukan Maksudku Memilihmu Bab 20

Bab 20
Tuk! Tuk! Tuk!
Bunyi ketukan yang bertalu-talu itu membuatkan Fazlin membuka selimut. Pintu utama itu dipandang dengan rasa kosong. Langsung tak berkeinginan pun untuk mengetahui siapa gerangan yang hadir. Kesudahannya, dia mencapai sebiji bantal untuk menekup telinga sebelum selimut ditarik lalu membaluti sepenuh tubuhnya.
"Buka pintu ni, Lin. Aku ni. Iqbal." Jerit Iqbal dengan kuat.
Termasuk dengan kali ini, sudah hampir berpuluh kali dia mengetuk pintu itu. Tangan pun dah naik sakit ni. Ikutkan hati, mahu diterajang saja pintu itu biar roboh. Tapi nak ke roboh pintu tu? Macam keras aje. Silap haribulan, kaki dia yang tercabut.
Iqbal mengeluh perlahan. Sehingga ke hari ini, sudah dua hari dia tidak mendengar sebarang khabar berita daripada minah itu. Orang telefon tak nak jawab. Hantar mesej jauh sekali nak balas. Whatsapps tak payah cakaplah. Naik jenuh jari dia menaip tapi jawapannya tetap sama. Dia buat dek aje.
Berasa bengang dengan keadaan itu, Iqbal pun berlalu ke arah kediamannya. Tempat menyimpan kunci yang tergantung di dinding segera dihampiri. Kunci pendua yang mana telah diamanahkan oleh Fazlin agar menjaga rumahnya jika ketiadaannya terus dicapai. Seraya itu dia pun mendapatkan pintu rumah Fazlin. Kunci dimasukkan lantas dipulas. Berjaya. Tidak berlengah, tombol pintu pun terpulas.
"Astagfirullahalzim."
Terbeliak mata Iqbal tatkala melihat apa yang ada di hadapannya. Susun atur perabot tunggang terbalik. Kain baju bersepah di sana sini. Baunya pulak, huh. Tak payah ceritalah. Hapak bukan main. Ini rumah ke kapal karam ni?
Saat itu, matanya terus meliar mencari kelibat seseorang. Ternyata tidak sulit baginya untuk menemukan batang tubuh itu apabila terpandangkan satu bungkusan besar yang sedang meringkuk di atas katil. Fazlin membungkus dirinya dengan selimut. Dia ada cita-cita nak jadi hantu bungkus ke apa ni?
"Ya Allah kau ni... Fazlin! Kau dah kenapa?!" Iqbal bersoal dengan nada terkejut.
Tangan cuba menyelak kain selimut yang membaluti tubuh gadis itu. Tapi tindakannya gagal apabila Fazlin dilihat cuba melawan. Kejap sungguh dia memaut selimut itu dari bahagian dalam.
Iqbal sudah menyinga. Terlupa terus dia akan statusnya sebagai suami kepada Fazlin. Di matanya sekarang, gadis itu adalah sahabat baiknya. Orang yang dia akan sound direct jika ada sesuatu yang tak kena di matanya.
"Kau bangun sekarang! Aku bilang sampai tiga. Kalau kau tak nak bangun jugak, aku tak teragak-agak nak campak kau kat balkoni sana. Jangan ingat aku tak berani!" Memetir suara Iqbal memberikan amaran.
Fazlin rasa terkejut. Tiba-tiba dia jadi takut mendengar kemarahan Iqbal itu. Habislah. Iqbal kalau dia marah, memang tak ada can nak cari fasal. Silap langkah, boleh benjol kepala kena penangannya.
Pernah suatu ketika dulu, ketika Fazlin curi bawa kereta abah senyap-senyap semata-mata untuk ke bandar. Sedangkan masa itu dia masih tak ada lesen. Apalagi, selepas Iqbal tahu, terus dia luku kepala Fazlin berkali-kali. Aduh. Sakit bukan main.
"Kalau eksiden sapa susah?"
"Tak eksiden pun kan."
"Oh, menjawab. Nah, upah."
Kuk!
Fazlin menyeringai kesakitan. Bengang memanglah bengang. Abah dia pun tak marah sampai tahap macam tu pun, tapi Iqbal ini pula yang lebih-lebih. Belum habis leteran itu, dia kedengaran menyambung lagi.
"Dengan lesen tak ada. Kalau polis tahan, kau nak buat apa? Kau nak meringkuk dalam penjara?"
"Takkanlah sampai masuk penjara kot. Aku bukannya buat jenayah besar pun." Fazlin dilihat cuba membela diri.
Sebelah tangan mengusap kepala yang dilekuk oleh Iqbal tadi. Masam saja mukanya. Tanda tidak puas hati dengan hukuman yang dirasakan tidak logik buatnya.
Bertambah merah anak mata Iqbal. Pantang baginya kalau ditegur tapi buat-buat tak bersalah. Geram dengan keadaan itu, sekali lagi tangannya sudah naik ke atas lalu singgah di atas kepala Fazlin. Bukan sekali, tapi dua kali berturut-turut.
Kuk! Kuk!
"Fazlin Aufa! Kau dengar tak apa yang aku cakap ni?!" Jeritan kasar itu membuatkan Fazlin tersedar daripada lamunan silam.
Nak tak nak, terpaksalah Fazlin beralah. Tak naklah dia kena campak dek Iqbal. Kena luku hari tu pun sakit gila. Inikan kena buang dari tingkat belas-belas. Kalau tak jadi lempeng, mesti jadi daging burger. Eii... ngerilah.
"Ya aku dengar. Nak bangun dah ni." Fazlin menjawab pasrah.
Sambil bergerak dalam keadaan duduk, dia cuba menggunakan selimut yang ada untuk menutupi kepalanya. Seganlah kalau Iqbal tengok rambut serabainya. Kena kutuk hantu kak Limah, dia jugak yang malu nanti.
"Kau ni dah buang tebiat ke apa? Kenapa rumah kau boleh jadi tunggang-langgang macam ni?"
Fazlin tidak menjawab pertanyaan itu. Malas hendak buka mulut. Terpulang pada Iqbal mahu fikir apa pun. Dia tak kisah. Ini rumah dia, bukannya rumah mamat kaki berleter tu. Rumah dia kan di sebelah sana, jadi jagalah rumah sendiri.
"Hish... susahlah cakap dengan kau ni."
'Aku tak suruh pun kau cakap dengan aku.' Fazlin hanya meluahkan di dalam hati.
Gila ke apa nak cakap depan-depan. Mahu berlubang kepala kena ketuk dengan harimau jadian tu. Iqbal ini kan, sekali dia pamerkan ketegasannya, mahu kalah presiden Korea Utara tu. Kejam, zalim, dan macam-macam lagilah. Menyampah.
'Siapalah yang malang jadi bini dia tu nanti? Eh kejap. Macam pelik aje soalan aku ni. Ah, abaikan.'
"Ni aku datang ni sebab nak bagitahu kau satu perkara. Esok keluarga kita nak datang ziarah. Ibu aku baru aje call kejap tadi. Dia cakap emak kau cuba nak hubungi kau tapi tak dapat-dapat." Iqbal memberitahu tujuan utama kedatangannnya.
Elok juga orang tua dan mertuanya buat keputusan datang secara mengejut begitu. Kalau tidak, memang dia tak tahu pun keadaan Fazlin macam mana. Silap haribulan, boleh mereput dia atas katil tu.
Fazlin mengeluh perlahan. Berat baginya untuk menyambut baik keputusan itu. Dia bukannya apa. Sejujurnya, hinggakan saat ini dia masih belum bersedia mahu berjumpa dengan sesiapa. Tak suka diasak pertanyaan yang bukan-bukan.
Tapi apa pilihan yang Fazlin ada. Sebab setakat inilah, tak ada lagi perancangannya untuk jadi anak derhaka. Takut juga kena sumpah jadi mesin basuh oleh emak. Nak tak nak, terpaksalah dia terima dengan hati yang terbuka kedatangan mereka itu.
"Okey." Sepatah Fazlin menjawab.
Ternganga mulut Iqbal. Tak berkerdip kelopak mata memandang Fazlin dengan rasa tak percaya.
"Okey je? Ya Allah kau ni. Dah tu, kau nak biarkan rumah kau berselerak macam ni?" Iqbal menegur lagi.
"Aku tak laratlah nak kemas. Biarkan ajelah."
"Kalau ye pun tak nak kemas rumah, pergi kemaskan diri kau tu boleh tak? Kau ni dah berapa hari tak mandi? Busuk tahu tak. Ke kau nak aku tolong sental badan kau tu? Aku on aje. Tapi maaflah, selalunya aku sental guna berus besi yang basuh kuali tu. Baru cepat hilang daki dan kotoran kat badan kau tu nanti." Iqbal memperli.
Fazlin tayang muka cemberut. Amboi... mentang-mentanglah dah jadi halal, ikut suka hati nak sental badan orang ya? Kau ingat badan aku ni diperbuat daripada kulit buaya ke apa. Banyaklah kau punya berus besi.
"Yelah yelah. Aku pergilah. Macam mak nenek." Gerutu Fazlin, geram.
Saat itu, dia sudah melangkah turun daripada katil. Baru sekarang dia perasan badannya agak melekit dan berbau. Ah, kenapalah dia jadi macam ni? Kenapa dia tak terus lupakan apa yang berlaku dan mulakan hidup baharu?
Tanpa sedar, Fazlin resah sendiri. Sebenarnya, bukan peristiwa itu yang membuatkan dia jadi teruk begini. Tapi ingatannya terhadap lelaki itu seakan tidak pernah mahu padam.
'Hakimi... awak kat mana? Saya betul-betul rindukan awak. Jumpalah saya. Saya janji tak marahkan awak dengan apa yang dah berlaku.' Di dalam bilik air, tidak semena-mena Fazlin mengelamun lagi.
Maka benarlah kata-kata bahawa cinta itu boleh membutakan. Sebab itulah masih ramai insan di dunia ini sanggup bertahan dengan pasangan masing-masing biarpun dirinya sering tertindas. Isteri bertahan dengan sikap panas baran suami. Lelaki bertahan dengan perangai cemburu buta sang gadis.
Hampir sejam Fazlin berada di dalam bilik mandi, akhirnya dia pun keluar. Alangkah terkejutnya apabila melihat keadaan rumahnya sekarang. Tiada lagi kain baju, seluar dan kasut yang berselerakan. Sofa, almari kecil, serta beberapa lagi perabot rumah nampaknya sudah kembali ke tempat asalnya. Udara dan bau sekitar ruang rumah itu turut segar dan nyaman sekali.
'Aku mimpi ke ni?' Rasa tak percaya membuatkan Fazlin bersoal sendiri.
Tatkala itu, Fazlin yang mengenakan baju tidur semalam berjalan ke arah satu sudut yang menempatkan pakaiannya. Dia mahu menyalin baju kerana bajunya itu sudah berbau. Tatkala melintasi katil, sekali lagi dia tergamam sewaktu melihat sekujur tubuh di atas lantai berbaring kepenatan di situ.
'Iqbal?!' Soal Fazlin di dalam hati.
Ketika inilah, baru dia faham segala-galanya. Apa yang berlaku, bukanlah satu mimpi. Melainkan Iqbal yang melakukan semua itu.
Iqballah yang menyusun atur semua perabot yang telah diterbalikkan semasa buntu mencari telefon demi menanti panggilan daripada seseorang. Iqbal itulah yang juga telah menyidai dan melipat segala baju yang dia biarkan kerana tak ada mood mahu berkemas. Dan Iqbal itulah yang mewangikan segenap rumahnya yang sudah lama hapak dan busuk dek sikapnya melayan perasaan yang entah apa-apa.
 Ya Allah. Baru sekarang ini Fazlin sedar, betapa dia telah menyusahkan lelaki itu. Namun begitu, Fazlin lebih memilih untuk tidak menyalahkan diri sendiri dengan sepenuhnya. Apa yang Iqbal lakukan itu, semuanya adalah atas kerelaan dia sendiri. Bukan Fazlin yang paksa pun.
Seandainya Iqbal berada di tempatnya pun, dia akan tetap melakukan hal yang sama. Bukankah itulah fungsi dalam persahabatan mereka selama ini? Saling menyokong apabila memerlukan. Tak gitu?
Kriuk...
Bunyi yang datang dari dalam perut itu membuatkan Fazlin terus melupakan apa yang telah berlaku. Ah. Tiba-tiba perut berasa laparlah pula. Kaki terus diatur menuju ke arah peti sejuk. Hampa perasaan apabila melihat stok yang ada. Langsung tak menaikkan nafsu untuk makan.
Ketika itu, Fazlin buat keputusan untuk keluar. Dia mahu mencari makanan yang sedap-sedap bagi mengisi perut kosongnya. Tanpa mempedulikan langsung Iqbal yang telah bersusah payah menjaga kebajikan dirinya selama ini.