21/06/14

Ulasan Buku Asam Pedas Untuk Dia

Teks: Siti Khatijah Diana
Foto: Google




Ulasan buku kali ini adalah terbitan syarikat gergasi di Malaysia iaitu Alaf 21. Tajuknya ialah Asam Pedas Untuk Dia. Karya ini ditulis oleh penulis yang bernama Nureen Mirza.

Buku ini mengisahkan tentang seorang wanita yang bernama Ainin Sofiya. Ainin ialah seorang wanita yang telah kematian suami. Ainin turut mempunyai seorang anak yang masih kecil. Dan dia juga tinggal bersama emak dan adiknya yang kurang upaya di dalam sebuah rumah sewa yang agak kecil.

Kesempitan hidup membuatkan Ainin terpaksa menjual nasi lemak dan kuih. Apabila pendapatannya itu masih tidak dapat menampung keluarganya, Ainin membuat keputusan untuk bekerja sebagai pembantu rumah.

Kebetulan ketika itu, Hajah Fauziah sangat memerlukan pembantu rumah kerana pembantu rumah sebelum ini telah membuat hal. Dimudahkan cerita, dah memang rezeki Ainin untuk bekerja di rumah Hajah Fauziah itu.

Hajah Fauziah mempunyai tiga orang anak lelaki. Ziyad adalah anak sulungnya dan merupakan hero dalam cerita ini. Pada satu hari, Ziyad memutuskan untuk bernikah dengan Ainin kerana ingin membantu Ainin yang mengalami masalah kewangan.

Ainin bersetuju namun dia turut dikenakan syarat supaya merahsiakan perkahwinan ini. Lama-kelamaan, mereka jatuh cinta namun disebabkan tidak yakin, masing-masing menyembunyikan perasaan sendiri. Masalah timbul apabila Ziyad terpaksa menunaikan janji untuk bernikah dengan kekasihnya, Syafinaz. Ziyad berada dalam dilema untuk membuat keputusan kerana cinta dan sayangnya sudah berpindah kepada Ainin sepenuhnya.

Secara keseluruhan, saya rasa cerita Asam Pedas Untuk Dia ini adalah sebuah kisah yang sangat manis gitu. Gelagat Ziyad dengan Ainin adakalanya sangat mencuit hati. Seorang merajuk, seorang lagi tukang pujuk. Gaya bahasanya juga santai dan plot cerita disusun dengan teratur membuatkan kita mahu menyelak muka surat demi muka surat.

Apapun, cerita ini happy ending. Tahniah kepada penulis. :)

15/06/14

Selamat Hari Bapa

Teks: Siti Khatijah Diana
Foto: Google








Selamat hari bapa buat abah. Maaf sebab tak dapat bagi apa-apa. Harap lawak-lawak kurang cerdik daripada anakmu ini, mampu membahagiakan hari-harimu.Hanya itu yang mampu saya bagi. T_T

Terima kasih sebab sabar melayan karenah semua anakmu ini. Walaupun tak dapat tunjukkan perasaan sebenar, tapi abah tahu kan apa yang ada dalam hati anak-anakmu ni? 

Semoga kesihatan abah akan beransur baik. Kurangkan makan benda manis yeeeee. :)

Saranghae appa. :)


14/06/14

Yeay! Dapat bergelar Ahli Gema

Teks: Siti Khatijah Diana
Foto: Facebook Ketua Gema 1

Perasmian Bengkel Penulisan Kreatif dan Deskriptif oleh Pengarah DBP wilayah timur. (berbaju hijau)

Akhirnya, tamat sudah bengkel yang saya hadiri selama 5 minggu berturut-turut. Mak aih! Bunyi macam banyak. Tak adalah. Setiap hari sabtu aje. Bermakna, 5 kalilah bengkel itu diadakan. 

Nama penuh bengkel ialah Bengkel Penulisan Kreatif dan Deskriptif 2014. Bermula dari 17 Mei hingga 14 Jun 2014. Bengkel ini anjuran persatuan GEMA iaitu Gabungan Penulis Muda Kelantan. Dan saya secara rasmi menjadi ahli GEMA semasa pendaftaran awal hari itu. Nampaknya, kenalah aktif mulai hari ni. Huhuhu.

Sebenarnya, saya tak terfikirkan pun nak masuk bengkel ini. Entah macam mana, satu hari ada seseorang promosikan bengkel ini dalam facebook. Terus saya add Tuan Zainal Abidin untuk bertanya sendiri sama ada orang luar boleh sertainya. Sebab bengkel ini tumpuannya lebih kepada pelajar sekolah. Matlamatnya mahu melahirkan penulis di usia muda lagi. 

Alhamdulillah. Saya diizinkan untuk turut serta. Adalah 2-3 orang lagi individu lain selain pelajar yang turut sama. Jadi, tak adalah rasa kekok sangat.

Menariknya pasal bengkel ini, peserta diajar selok-belok dalam dunia puisi. Memang banyak ilmu yang dicurahkan. Serius, baru saya faham dengan jelas bagaimana proses puisi yang baik dihasilkan. Bukan buat sehari, boleh terus hantar. Kena banyak melakukan penyuntingan untuk memastikan puisi itu benar-benar berkualiti. 

Sangkaan saya, bengkel ini dianjurkan oleh penceramah biasa saja. Namun telahan saya silap apabila mereka yang datang bukan calang-calang orangnya. Ada yang pernah memenangi hadiah sastera melalui puisi yang dinukilkan.

Siapa tidak tahu pasal Rosli K. Matari? Semasa belajar dalam kelas Prof. Lim Swee Tin dulu pun, nama ini jugalah yang kerap disebut. Begitu juga dengan Encik M. Arif. Cara dia mengajar, memang membuka mata saya untuk menghasilkan puisi yang baik. Begitu juga dengan Encik Mohd. Zizee Setapa, Encik Izani Haji Daud dan ramai lagi. Pendek kata, bengkel ini tidak boleh dipandang remeh.

Ada projek antologi yang bakal dilakukan bagi peserta-peserta bengkel. Setiap peserta wajib menghantar karya bagi diterbitkan. Saya turut menghantarnya. Tapi tak tahulah lepas atau tidak. Apapun, saya sangat gembira dapat menyertai bengkel seperti ini. :)




11/06/14

Ulasan Buku Dendam Ratu Ular

Teks: Siti Khatijah Diana
Foto: Google



Buku seterusnya yang bakal saya ulas bertajuk Dendam Ratu Ular. Terbitan Buku Prima dan ditulis oleh seorang penulis yang bernama Annur Shanana. Respek kepada beliau. Seorang penulis yang berbakat dalam genre seram.

Bagi saya, buku saya ini ada kelainan tersendiri. Ia mengisahkan tentang Kaira yang terpaksa bersekongkol dengan jin yang bernama Raja Ganerin. Sebelum perjanjian itu berlaku, kehidupan dia sering dirundum malang. Kaira sering diejek kerana memiliki wajah yang hodoh, cacat oleh penduduk kampung.

Setelah neneknya mati, bermulalah perjalanan hidup baru Kaira yang penuh dengan dendam. Dia berubah menjadi cantik dan membawa misi mencari manusia yang pernah menganiayainya dulu terutama Daud. Di samping itu, dia juga akan menamatkan riwayat sesiapa yang suka mencari pasal dengan Sofea. Kaira sangat menyayangi Sofea kerana wanita itulah satu-satunya wanita yang tidak pernah memandang hina terhadapnya sewaktu dia hodoh dulu.

Keseluruhan, jalan cerita Dendam Ratu Ular ini sangat menarik. Sebab apa saya kata ada kelainan, sebab penulis bijak mengupas persoalan untuk membuatkan kita berfikir. Sebagai contoh, wajah Kaira yang hodoh itu sebenarnya bukanlah hodoh betul pun. Cuma jin dan syaitan yang bijak memanipulasi pandangan mata manusia supaya Kaira kelihatan hodoh dan cacat.

Satu lagi saya tertarik dengan cerita ini, tentang bagaimana penulis membuatkan kita terfikir cara pengakhiran hidup Kaira. Kaira tidak mati, tapi dia sempat bertaubat. Sedangkan dosa dia teramat besar iaitu syirik kepada Tuhan. Tapi sebagai manusia, siapa kita untuk menilai manusia lain masuk syurga atau neraka? Untuk urusan itu, bukankah Allah lebih layak ke atas hamba-hamba-Nya. 

Apapun, saya suka dengan buku ini. Good job, penulis. :)




6/06/14

Ulasan Buku Kubur Bernyawa

Teks: Siti Khatijah Diana
Foto: Google





Ulasan buku kali ni masih lagi bertemakan seram. Tetiba saya rasa diri saya ni seram. Tak pernah-pernah dapat khatam laju-laju macam ni. Selalunya sebiji buku, ambil masa 3 bulan nak habiskan. Mungkin sebab dah blur nak menulis. Huhuhu.

Tulisan seram kali ni ditulis oleh seorang novelis yang prolifik juga. Menariknya, kisah seram ini ditulis oleh seorang wanita. Tahniah kepada penulisnya iaitu Ebriza Aminnuddin. 

Buku ini mengisahkan tentang sekumpulan pelajar kolej yang sedang berkhemah di dalam hutan. Entah macam mana, mereka telah terserempak dengan sebuah kubur sesat. Senang cerita, tindakan mereka itu seolah-olah membangkitkan semula roh penghuni kubur tersebut. Sejak itu, mereka terutamanya Jhaznarul dan Firdee Aqasha telah diburu oleh roh nenek tua.

Ada sebab kenapa hanya dua orang ini yang diburu oleh nenek tua itu. Penulis menyusun dengan baik plot-plot cerita untuk membuatkan kita meneruskan bacaan hingga ke mukasurat terakhir. Persoalan hutang dan ketamakan yang ditekankan, memang membuatkan saya faham apa yang mahu disampaikan.  Tahniah kepada penulis kerana menghasilkan naskah begini.

P/S: Kalau nama-nama watak dimudahkan, mungkin lebih senang pembacaan saya.