28/08/16

Parah dah orang kita sekarang

Hari ini entah kenapa rasa nak meluahkan sesuatu. Dah lama sangat pendam ni. Bukan pasal aku pun cuma pasal masyarakat kita yang makin lama seolah-olah makin tak ada perasaan. Orang kita memang terkenal dengan bab-bab menyindir. Siap ada pepatah lagi, kalau makan cili dia rasa pedas. Tapi sedar tak bahana apa daripada sikap menyindir tu?

Hari ini tetiba baca pasal seorang artis yang dulunya berhijab tapi kembali tak menutup aurat. Allahuakhbar. Nak salahkan siapa? Dulu masa ada kontroversi, macam-macam dihina pasal dia. Bukan kata nak bagi kata-kata baik, tapi dicemuh, dihina. Paling kerap pengomen tulis, kalau macam ni baik tak payah tutup aurat. Nah sekarang, hang pa tanggunglah akibat. Sebab kata-kata macam tulah sedikit sebanyak membuat manusia kembali ke jalan yang salah.

Lepas tu kes terbaru viral pasal budak toreh muka. Asalnya ditoreh-toreh aje lengan dia. Dia stress dan ada masalah. Orang serabut dan bermasalah memang akan buat benda yang tak dapat dijangka akal fikiran. Tapi tiba-tiba ada manusia manalah yang pergi cabar dia suruh toreh muka bagai. Kesudahannya, dia pun buat. Lepas tu adalah pulak yang kecam tanpa usul periksa.

Korang nak apa sebenarnya? Kalau tak boleh membantu, tolonglah diam. Jangan ditambah masalah yang sedia ada. Itu belum termasuk kes yang bipolar disorder tu. Korang fikir sendirilah orang kita suruh mangsa buat apa. Kecewa...

27/08/16

Siapa Pernah Kena Buli? Part 1

Foto : Google

Siapa pernah kena buli masa sekolah dulu? Okey. Aku mengaku aku pernah kena. Masa tu, ada dua part. Part 1 masa aku sekolah kat Kuala Lumpur. Darjah 1 hingga 3. Apa dorang buat? Sebenarnya aku tak ingat sangat. Apa yang aku ingat, sebab tak tahan, aku repotlah kat cikgu. Masa tu cikgu tu panggil budak yang dajalkan aku. Depan murid lain, dia suruh aku pulas telinga budak tu kuat-kuat. Aku apalagi masa tu. Kuat gilalah aku tarik. Geram kot. Nasib baik tak putus. Aku tengok mata budak tu berair macam nak nangis. Sakit mungkin. Tapi lepas tu terus tak de kejadian buli lagi. 

Tak habis lagi. Lepas dah tak ada kejadian buli dari budak sekelas, timbul pulak kes lain. Abang kepada sorang budak sekelas aku, (budak lain) ni dia suka sangat peras ugut duit aku. Siot aje. Dahlah aku bawak sikit duit masa tu. Dengan abang aku sekali yang kena. Yelah. Dia darjah 5 or 6 gitu. Kami darjah 1 & 2. Mana berani nak lawan. Nak repot cikgu tak boleh sebab dia dah warning awal-awal. Bagitahu sesiapa nahas. Aku pun tak ingat macam mana kes tu habis. Mungkin dia dah masuk tingkatan kot. 





25/08/16

Bukan Maksudku Memilihmu Bab 10

Bab 10
Suasana di sebuah restoran terkemuka di ibu negara ini dirasakan begitu menenangkan jiwa. Dinding bangunan bercat krim bercampur biru laut ternyata menaikkan mood sesiapa yang bertandang. Lampu siling yang tidak terlalu terang, disusuli muzik balada yang gemersik sedikit sebanyak membuatkan mood romantik hidup terutamanya bagi pasangan kekasih.
Ketika ini, Zara kelihatan sedang enak menjamah santapan makan malamnya. Tidak terkecuali Iqbal yang turut berada di situ. Masing-masing memesan hidangan berupa stik daging. Sebab di restoran ini memang terkenal dengan menu masakan itu.
Sejenak, Iqbal meletakkan garfu dan pisau yang sedang berada di tangan. Dia mencapai segelas air lantas meminumnya. Kain pengesat diambil lalu menyapu bibir sendiri. Sempat mata menjeling pelanggan yang melintasi sebelum jatuh ke arah wajah insan yang paling dicintai.
"U ni, i tengok makan banyak tapi tak gemuk-gemuk jugak." Iqbal sengaja meluahkan pendapat.
Hairan juga dia rasa. Selama dia mengenali Zara, gadis itu ternyata seorang yang kuat makan. Kalau setakat nasi berbukit dalam pinggan tu, perkara biasa. Pencuci mulut tu, sekali dia hadap aje, terus licin. Tapi yang peliknya, tak jugak naik-naik tubuhnya.
"Well... u know me kan." Zara tersengih bak kerang busuk.
Dulu dia malu jika Iqbal menegurnya begitu. Yalah, awal-awal kenal kan. Malulah kalau kena cop jenis makan banyak. Adakalanya dia terpaksa cover makan sikit semata-mata nak jaga air muka.
Namun begitu, apabila yakin hati Iqbal tetap menjadi miliknya, Zara mula menunjukkan belang sebenar. Dia tak perlu berlakon lagi. Mujurlah badan dia ni jenis badan yang tak menyerap lemak. Kalau tak, dah lama agaknya dia jadi Rikishi. Ala, pemain gusti WWE tu.
"Untunglah. I tengok orang lain, terpaksa berpantang semata-mata nak jaga bentuk badan tau. Tapi u tak. Semula jadi. I guess ramai yang cemburu dengan kelebihan u ni."
"Hah, tahu tak apa. Kat 'U' dulu, kawan-kawan selalu merungut setiap kali keluar makan dengan i. Dorang cakap dunia ni tak adil. Mereka nak makan sedap-sedap pun kena fikir banyak kali. Ada seorang kawan i tu, nak makan pizza pun dalam 2 kali setahun. Banyak kalori katanya. Tapi i tak. I main bedal aje." Zara berterus terang.
Tangan masih rakus menyuap stik itu ke dalam mulut. Diselang seli dengan kentang goreng yang turut dipesan asing. Mana cukup yang dalam pinggan ni aje. Hish, kalau tak fikir banyak dah lama dia pesan lagi. Tapi takut melampaulah pula.
Iqbal hanya tergelak mendengar penjelasan yang keluar daripada mulut Zara itu. Sesungguhnya dia rasa kagum. Ternyata sikap Zara yang sentiasa menjadi dirinya sendiri menambahkan lagi rasa cinta Iqbal terhadapnya. Sekurang-kurangnya, dia tahu bakal isterinya itu bukan jenis yang hipokrit.
Seketika, Iqbal hanya memerhatikan tindak-tanduk Zara dalam diam. Entah macam mana, tiba-tiba dia teringatkan tentang sesuatu. Dah lama dia nak tanya perkara ini daripada Zara sendiri. Harap-harap dia tak berbohonglah. Dia bukannya nak cari gaduh atau apa, cuma dia mahukan kepastian. Selagi dia tak tahu apa sebenarnya yang telah berlaku, selagi itulah jiwanya rasa tak tenang.
"Sayang... kalau i nak tanya u sesuatu, boleh tak?" Iqbal cuba bermukadimah terlebih dahulu.
"Nak tanya apa? Tanyalah."
"I harap u tak marah."
"La, nak marah apanya. Soalan pun i tak tahu lagi ni." Zara dilihat cuba berseloroh.
Entah apalah yang mahu ditanyakan sang kekasih hati tu. Sampai perlu kata-kata aluan bagai.
Iqbal menarik nafas dalam-dalam. Dia merenung dalam wajah Zara seketika sebelum memuntahkan persoalan yang bermain di dalam kepala.
"I nak tanya, u ada cakap apa-apa ke kat Lin?"
Berubah terus air muka Zara. Namun dia cuba mengawal diri agar tidak cepat melatah. Dalam hati, berbakul seranah sudah dilemparkan. Tak guna punya perempuan. Kaki mengadu jugak rupanya.
"Cakap apa? I tak fahamlah."
"Hmm... macam mana nak cakap ek." Iqbal buntu sendiri.
Bimbang takut tersalah cakap, takut terasa hati pula. Tapi selagi dia tak tahu cerita sebenar, selagi itulah hidupnya tak tenang. Nak tak nak, dia kena luahkan juga.
"Macam ni... untuk pengetahuan u, i baru aje baik dengan Lin tu. Kami tak bergaduh. Cuma sejak akhir-akhir ni, dia semacam cuba menjauhkan diri daripada i. So i syak, mesti ada sebab kenapa dia jadi macam tu. Sebab tu i tanya ni, u ada cakap apa-apa ke kat dia?"
Zara dilihat menahan rasa geram. Ingatkan dah selesai masalah, tapi rupa-rupanya timbul masalah lain pula. Ini kalau dia mengaku, sah-sah Iqbal akan marahkan dia. Jadi tak ada maknanya dia akan mengaku punyalah.
"I tak ada cakap apa-apa pun kat dia."
"U tak tipu i kan?"
"Of course la sayang. Takkan i nak tipu u."
Iqbal mengeluh perlahan. Entahlah. Sejujurnya, sukar bagi dia untuk percaya dengan kata-kata Zara. Firasatnya kuat mengatakan Zara adalah punca utama. Fazlin yang dia kenali bukannya jenis yang suka mencari masalah. Lainlah kalau orang lain.
Ikutkan hati, dia mahu mengasak lagi. Namun apabila difikirkan risikonya, lebih baik dia telan perkara ini bulat-bulat. Lagipun Fazlin dah pun rapat semula dengannya. Harap-harap perkara sebegini takkan berulang lagilah. Iqbal cuma berharap Zara faham, persahabatan dia dengan Fazlin takkan digugah walaupun badai yang melanda.
"Oh ya. I ada satu berita baik nak bagitahu u ni."
"Apa dia?"
"I rasa, mulai sekarang kita dah boleh start merancang pasal majlis kita."
Saat itu, tumpuan Zara sepenuhnya terarah kepada Iqbal. Bebola matanya seakan bersinar. Bibir mengoyak satu senyuman yang paling manis. Akhirnya... setelah sekian lama menanti, dapat juga dia mendengarkan khabar berita ini. Yahoo... syoknya dapat kahwin.
"Apa maksud u?"
"Maksud i, kita bakal berkahwin tak lama lagi. Paling cepat pun tahun depan. Amacam, teruja tak?"
"Of course i teruja. U, dah lama tau i nantikan saat ni. U tu aje yang banyak alasan."
Iqbal hanya tersenyum. Dia tidak menyalahkan Zara berfikiran begitu terhadapnya. Dia mengaku, memang ini kelemahan dia. Tapi Zara tidak perlu khuatir. Selepas mereka selesai diijabkabulkan nanti, dia berjanji akan membahagiakan Zara. Sebagai tanda balas budi kerana sudi bersabar dengan karenahnya selama ini.
"I tahu, mesti ada sebab kenapa tiba-tiba u bagi berita baik macam ni. Biar i teka. I rasa, kawan baik tu dah nak kahwinlah ye?" Zara cuba menebak.
Iqbal mengangguk sambil tersenyum. Pandai pun. Awek siapalah yang pandai sangat ni. Dahlah comel. Eiii... geramnya. Tak sabar nak kahwin ni woi.
"Oh... kira dah jumpa calonlah ni. Eloklah tu." Zara berkata sekadar lepas di mulut.
Ingatkan dah tak laku. Yalah. Orang muda-muda macam nilah kena kahwin. Tapi dia tu teman lelaki pun tak ada lagi. Tak silap, Iqbal pernah cakap yang dia tak pernah ada teman lelaki. Fuh, kolot gila. Siapalah lelaki malang yang jadi bakal suami dia tu.
"Tapi... i'm not so sure about this."
"What do you mean?"
"Hmm... apa yang i tahu, lelaki tu memang sukakan dia. Cuma i tak tahu perasaan dia kat lelaki tu macam mana."
"Pulak dah." Zara mengeluh perlahan.
Kalaulah begini gayanya, gelaplah masa depan dia gara-gara perempuan jahanam macam tu. Fikir Zara lagi. Apa masalah Fazlin tu sebenarnya? Susah sangat ke nak pilih lelaki untuk dijadikan suami? Ke dia nak mat saleh? Amboi. Taste tinggi nampak. Larat ke nak hadapnya nanti?
"Tapi u tak payahlah risau. I yakin, lelaki ni mungkin dapat pikat hati dia. Sebab Hakimi yang i kenal, memang jenis yang tak putus asa.  Lagipun, dia dah makin hensem sekarang. Tengok dari gaya, ada canlah Fazlin nak jatuh cinta kat dia."
"Wait. Hakimi ni siapa pulak?"
Spontan Iqbal menepuk dahi sendiri. Alahai. Gara-gara terlebih gembira dengan fakta Hakimi sukakan Fazlin, terus dia terlupa nak kongsikan dengan Zara. Hish... tak patut betul.
"Ya Allah. Terlupa pula i nak bagitahu u. Hakimi ni sepupu i. Dia baru balik oversea."
Zara dilihat buat muka bengang. Tengoklah Iqbal tu. Hal penting macam ni pun sanggup membelakangkan dia. Kalau Fazlin, sah-sah nombor satu dapat berita. Kalau beginilah gayanya, lebih baik dia bercinta aje dengan si Fazlin tu. Lagi senang cerita.
"Sekarang baru nak cakap ke? Hmm... kalau i, huh. Lain kali pun tak apa. Tapi kalau Fazlin tu, flash news."
"Ala u ni. Janganlah merajuk. Sebenarnya, ada sebab kenapa i tak nak kenalkan lagi u dengan dia tu."
"Hmm yelah tu. Alasan."
"Sumpah. Bukan alasan."
"Sebab apa?"
"Sebab i takut u terpikat dengan dia. Hakimi ni hensem kot. I takut u berpaling dari i. Tu aje."
Mendengar jawapan itu, spontan Zara tergelak. Oh... tahu pun takut. Lain kali, pandai-pandailah jaga hati awek tu. Jangan nak utamakan orang lain pulak.
"Tahu takut ye. Ingatkan tak de perasaan."
"Takutlah sayang. I tak boleh kehilangan u tau, Zara. I betul-betul cintakan u. Tak ada orang lain. Sumpah, demi Tuhan." Iqbal berikrar dengan bersungguh-sungguh.
Puas hati Zara dapat mendengar jaminan Iqbal itu. Sedikit sebanyak, hilang rasa cemburunya terhadap Fazlin. Minah tu dah kalah. Padan muka. Lain kali, tak payah bermimpiLAH nak bersaing dengan dia.
Dalam masa yang sama, tidak dinafikan rasa ingin tahu turut melonjak dalam diri Zara. Nak jugak dia tengok sepupu yang Iqbal maksudkan itu. Yalah. Hensem sangat ke? Tergugat ke dia? Rasanya tak kot. 

24/08/16

GIVEAWAY : 1st Anniversary Blog & My Birthday

Sumber : http://www.bondezaidalifah.com/

Assalammualaikum guys. 

Okay. Ini kali pertama join giveaway. Sebenarnya tak berapa faham lagi fungsinya. Tapi memandangkan rakan blogger, dah tagged, jadi saya cubalah buat ye. Entah jadi ke tak ni. Wah! Ada hadiah "AL-mathurat & DOA-DOA HARIAN"kepada yang bertuah. 














Klik banner untuk join. :)



P/S : Macam ni boleh ka, As?


18/08/16

Aiyak terdelete





Alahai. 
Punyalah berkobar-kobar update pasal buku Pak Hamka semalam. 
Hari ni, gara-gara internet slow, terdeletelah pulak. 
Sabo ajelah.

Bukan Maksudku Memilihmu Bab 9

Bab 9
Sejurus menukar bajunya yang basah, Fazlin segera keluar dari bilik. Kepalanya turut siap berbalut sehelai tudung dengan rapi. Saat terpandang kelibat Iqbal, terus dia menonong ke arah dapur. Pinggan yang tak sempat dicuci tadi dibilas dengan air sabun. Hilang terus mood dia nak layan mamat tu.
"La... merajuk ke?" Iqbal kedengaran mengusik.
Rasa nak ketawa tatkala melihat rajukan Fazlin. Macam budak kecil. Sensitif betul. Nak gurau sikit pun takkanlah boleh. Kata bestfried kot.
"Tak ada maknanya." Balas Fazlin dingin.
Wajah langsung tidak ditoleh ke arah Iqbal. Sah, merajuk tahap gaban. Inilah dia perempuan. Mulut kata lain, tapi hati kata lain. Jadi sebagai kaum lelaki, mereka digalakkan untuk berjaga-jaga. Pandai-pandailah baca isyarat agar tak keluar singa betina.
"Ala, gurau sikit je pun. Tu pun nak ambil hati." Iqbal mengherdik, geram.
Sakit pula rasa hatinya sekarang. Dahlah hari ini baru jumpa. Ingatkan dapatlah bergurau mesra, alih-alih jadi macam ni pula. Minah sentap ni kan. Kesalahan orang aje yang dia nampak, tapi kesalahan diri tu campak mana? Banyak cantik.
Mencerlang biji mata Fazlin mendengar herdikan maut Iqbal. Dia yang bengang terus berpaling sambil bercekak pinggang.
"Nak gurau pun agak-agaklah. Ni gurau bodoh namanya."
Iqbal hanya buat muka selenga. Malas nak jawab apa-apa. Perempuan ni kalau disekat angin, buruk padahnya. Silap haribulan, tercabut terus telinga.
"Ala sorrylah. Yelah. Lain kali aku janji tak buat lagi ek." Iqbal memberikan jaminan.
Mulai hari ini, dia janji takkan guna taktik simbah air dari gelas macam tu lagi. Mungkin lain kali, dia harus menukar taktik yang terbaru. Lebih kejam mungkin. Hah, dari baldi pun okey jugak kan.
"Janji?"
"Ye janji."
Akhirnya, Fazlin menarik nafas kelegaan. Sedikit sebanyak, hilang rasa marah yang bertandang. Baru saja dia mahu berpaling nak sudahkan cucian pinggan, suara Iqbal kedengaran lagi.
"Weh, ikut aku kejap. Aku nak kenalkan kau dengan seseorang ni." Iqbal memberitahu.
Ada rasa teruja bersarang di hati Iqbal. Mana tidaknya, baginya pertemuan ini sangat dibutuhkan. Bagi seseorang yang penting seumpama si Fazlin itu, dia harus tahu siapa saudara mara terdekatnya. Begitu juga dengan Hakimi yang mana adalah sepupu yang paling disayangi sepenuh hati.
"Ala siapa?" Fazlin pura-pura bertanya dengan nada tidak berminat.
Sedangkan dia sendiri dapat mengagak siapa yang mahu diperkenalkan oleh Iqbal. Mestilah sepupu dia yang datang dari Amerika tu kan. Hmm... setahu dialah, orang dari oversea ni memang suka berlagak. Nak-nak kalau ala-ala Mariah Carey tu. Mesti buat dia menyampah.
"Adalah. Lepas kau jumpa kau tahulah."
"Hmm..."
"Jomlah. Dia hensem gila weh."
Fazlin rasa keberatan. Sebenarnya jauh di sudut hati, dia seakan dapat menebak tujuan utama Iqbal. Mesti mamat tu cuba nak 'kenenkan' dia dengan lelaki tu. Ah, tak patut betul. Sungguh dia rasa sedang dipergunakan.
Ketika itu, Iqbal perasan dengan keengganan Fazlin. Dia juga seakan dapat menghidu tanggapan yang sedang bermain di minda gadis itu.
"Kita jumpa kejap aje. Tak ada niat apa-apa pun." Iqbal menjelaskan.
Kesian pula apabila tengok Fazlin sekarang. Mesti dia trauma sebab selalu kena paksa cari pakwe. Iqbal sedar dia tak boleh layan Fazlin begini. Dia juga ada hak untuk menentukan arah tuju hidupnya. Dengan siapa dia mahu berkawan.
"Betul tak ada niat apa-apa ni?"
"Betullah."
Fazlin tersenyum puas. Alhamdulillah. Lega hati dia mendengar kata-kata itu.  Nasib baik Iqbal seorang yang memahami. Kalau tak, sampai ke sudah dia akan rasa kekok. Baiklah. Kalau setakat jumpa lepas tu cabut, apalah sangat kan. Jadi Fazlin buat keputusan untuk ikut saja kehendak Iqbal itu.
"Kejap. Aku nak habiskan basuh pinggan ni dulu."
Tatkala itu, wajah Iqbal terus berubah. Dia yang geram dengan sikap dolak-dalih Fazlin, merentap lengan gadis itu agar menurutinya. Sebaliknya berlaku bila mana tiba-tiba saja Fazlin menjerit kesakitan.
"Aduh. Sakitlah." Fazlin mengaduh sambil menarik tangannya semula.
Laju dia menggosok lengan yang mula rasa pedih. Ikutkan keadaan, bukan sakit mana pun tindakan Iqbal tu. Tetapi disebabkan kesan kecelakaan semalam masih belum sembuh sepenuhnya, rentapan itu tetap menimbulkan rasa ngilunya.
"Hah, tangan kau kenapa?" Terbeliak mata Iqbal.
Terbit rasa ingin tahu apabila melihat kerutan di wajah Fazlin. Dia cuba menyelak lengan t-shirt baju gadis itu, tetapi terus saja tangannya yang ditepis.
"Tak ada apa-apa. Tak payah menyibuklah." Fazlin berkata selamba.
Malas dia nak panjangkan cerita. Lagipun bukan sakit sangat pun. Malahan bukan hal darurat pun untuk dia menyelak lengan baju dia untuk ditayangkan kepada Iqbal. Kawan tu kawan jugak. Batasan tetap harus dijaga. Itulah prinsip yang dipegang oleh Fazlin selama mana dia berkawan dengan sesiapa terutama berlainan jantina. Waima kawan rapatnya sendiri.
Nak tak nak, terpaksalah Iqbal mengalah. Biarpun hati melonjak mahu tahu. Apa punca tangannya sakit. Siapa yang buat. Siaplah kalau dia dapat tahu siapa yang terlibat. Akan diluku hidup-hidup kepala si penyebab angkara durjana itu.
"Dah kau yang cakap macam tu, tak apalah." Iqbal berkata sebelum menyambung semula kata-katanya.
"Jomlah kita pergi. Kau ni. Lembap betul."
"Ye jom."
Serentak itu, Fazlin hanya membontoti Iqbal menuju ke rumahnya. Tertanya-tanya juga di dalam hati. Agaknyalah, bagaimana rupa sebenar sepupu Iqbal tu? Betul ke hensem? Mana lebih hensem dari jejaka yang dia ketemui semalam? Fazlin hanya mampu berteka-teki dengan diri sendiri.

"Kenalkan. Inilah sepupu yang aku cakapkan tu." Iqbal bersuara.
Ketika itu, Hakimi dilihat sedang bermain dengan kucing perliharaan keluarga Iqbal. Mendengar suara menyapa dari arah belakang, dia bingkas bangkit. Berjeda diri seketika tatkala memandang wajah insan di hadapan. Langsung tak berkerdip kelopak mata.
"Eh awak?" Suara Hakimi agak tinggi.
Haruslah dia terkejut. Sebab sejak dari semalam, gadis inilah yang sering bermain-main dalam mimpinya. Sehinggakan apabila dia jaga pun, wajah itu masih teringat-ingat. Mahu berjumpa, dia langsung hilang punca. Yalah, gadis itu kan jual mahal.
Saat itu, reaksi Fazlin lagilah mengujakan. Dia yang terlalu kaget tatkala bertemu dengan lelaki itu, terus diam tak berkutik. Sebaliknya, tubuh pula kelihatan menggigil-gigil. Betul ke apa yang dia nampak ni? Jangan-jangan imaginasi dia tak? Hish. Macam tak logik. Takkan bumi Malaysia kecik sangat?
"Eh, korang berdua ni dah kenal ke?" Iqbal bersuara, terperanjat.
Reaksi kedua-duanya seperti sudah lama kenal. Rasanya baru beberapa hari aje Hakimi balik Malaysia. Macam pelik aje. Ke ada perkara yang dia tak tahu? Iqbal seakan bersoal dengan diri sendiri.
 Soalan Iqbal itu langsung dibiarkan sepi. Baik Hakimi mahupun Fazlin, mereka tak teringin pun nak jawab. Sebaliknya, mereka lebih teruja untuk mendapatkan kepastian sesama mereka. Iqbal bagaikan tak wujud. Senang cerita, Iqbal umpama iklan yang tak berbayar di kaca televisyen.
"Awak? Adam kan?" Fazlin bertanya untuk pengesahan.
Disebabkan terlalu gabra, dia langsung terlupa akan pesanan Hakimi semalam. Bukan ke Hakimi kata dia lebih suka dipanggil dengan nama Hakimi. Bukannya Adam. Namun begitu, panggilan itu ternyata membuatkan ketawa Hakimi terhambur.  
"Awak ni, kan saya dah pesan. Panggil Hakimi."
"Oh ya. Saya terlupa." Fazlin tersengih sambil buat-buat garu kepala yang tak gatal.
Hakimi tersenyum sambil menggeleng. Tercuit hati dengan sikap kalut gadis itu. Terus terang, dia rasa sangat gembira hari ini. Mungkin inilah yang dikatakan jodoh. Minta-mintalah dia tak dengar berita tak enak pasal gadis itu. Maksud Hakimi, harapannya agar Fazlin bukanlah kepunyaan orang. Bukan isteri orang. Bukan juga tunang orang. Awek pun bukan.
"Ya. Sayalah ni, Hakimi. Lelaki yang 'buat' awak semalam." Hakimi seperti berkias.
Dia tahu, Fazlin pasti tahu maksudnya. Situasi itu hanya berlaku di antara mereka berdua. Apabila diingatkan balik peristiwa itu, terus Hakimi dipanah rasa bersalah. Kesian dia. Tak pasal-pasal jadi mangsa perlakuannya. Tapi mesti Fazlin tahu dia memang langsung tak sengaja.
Fazlin hanya melemparkan sebuah senyuman tanda memahami. Dalam masa yang sama, entah kenapa tubuh badannya seakan menggeletar hebat. Sumpah, dia tak pernah rasa macam ni.
"Tangan awak dah okey?"
"Er dah. Dah okey pun. Sikit aje ni."
Iqbal yang tidak bersuara dari tadi, mula berasa sakit hati. Bengang rasa apabila diri tak endahkan. Dua-dua ekor itu melayan dia seperti tunggul. Sudahlah dia tak tahu pucuk pangkal cerita. Minta dijelaskan, dua-duanya buat dek aje. Huh, menyampah.
"Woi woi. Agak-agaklah weh. Aku pun nak tahu jugak. Tangan apa ni? Kenapa dengan tangan kau, Lin?" Iqbal melontarkan rasa tak puas hati.
Saat itu, barulah mereka tersedar yang mereka sebenarnya bukan berdua. Bagaikan berpakat, Fazlin dan Hakimi tergelak serentak. Geli hati tengok air muka masam Iqbal. Hahaha. Kasihan, tak ada orang nak layan.
"Tak payah menyibuklah. Ni hal antara kami berdua. Kan Fazlin?" Hakimi cuba memberi isyarat kepada Fazlin untuk mengenakan Iqbal.
Fazlin mengangguk. Bibir tak putus mengulum senyum.
"Haah. Budak kecik tak boleh masuk campur. Ni hal orang dewasa." Ujar Fazlin pula.
Ternyata kata-kata itu membuatkan Hakimi tergelak sakan. Pandai betul dia menyakat. Tanpa sedar, perasaannya terhadap Fazlin semakin berkembang mekar. Memang inilah calon permaisuri hidup yang dah lama dinantikannya.
Tatkala itu, bagi memuji komplot itu berjalan dengan baik, Hakimi telah mengenyitkan sebelah matanya ke arah Fazlin. Dan tindakan itu tiba-tiba membuatkan Fazlin mahu rebah. Jantungnya bagaikan gugur ke bumi. Lutut turut terasa lemah.
Ya Allah. Kenapa pulak dengan dia ni? Adakah ini yang dinamakan cinta? Kenapa pelik sangat reaksinya? Fazlin bersoal sendiri.
"Ah... mana aci." Iqbal masih dengan rasa ingin tahu.
Ketika itu, Fazlin mula rasa tidak senang duduk. Baginya, ini adalah pengalaman pertama dia jatuh cinta. Dia cuba mengawal diri agar berlagak normal. Tapi lain pula jadinya. Wajahnya terus bertukar kemerah-merahan. Macam udang baru lepas kena bakar.
Selain Iqbal, Hakimi turut perasan dengan perubahan yang berlaku pada wajah Fazlin. Tangannya yang menggigil itu jelas menujukkan yang dia sedang gementar. Hati Hakimi kuat mengatakan, gadis itu mesti sedang segan ketika berhadapan dengannya.
Ah. Comelnya. Rasa nak gigit-gigit aje pipi dia yang putih tu. Siaplah kalau jadi bini dia nanti. Sepanjang masa Hakimi akan pastikan gadis itu berada di sisinya.
"Yang kau ni dah kenapa? Macam nak terberak aje aku tengok." Iqbal bersoal dengan lawak yang agak kasar.
Terbeliak mata Fazlin. Bertambah merah muka menahan rasa malu. Iqbal ni tak patut tau. Dahlah dia cuba jaga imej dia depan lelaki pujaan, sampai hati dia sound tepek macam tu. Ah, malas kawan.
Fazlin tahu, jika dia berterusan duduk di sini, pasti tindak-tanduk anehnya dapat dihidu. Seganlah. Jadi nak tak nak, terpaksa dia minta izin untuk bertenang dulu. Rasa nak putus dah nafas dia ni. Tak sangka begini lagak orang terkena panahan cinta.
"Err... aku masuk dululah ye, Bal. Adam... eh silap. Hakimi saya minta diri dulu ye. Lain kali kita jumpa lagi." Lembut lagi perlahan Fazlin berkata ketika meminta izin.
Tatkala itu, kelibatnya terus bergegas keluar daripada rumah. Saat itu juga, Hakimi hanya memandang pemergiaan Fazlin dengan senyuman. Ya, dia akan sabar menantikan detik indah itu.
Menyenget air muka Iqbal tatkala mendengar suara mendayu Fazlin tadi. Eh, macam gediklah pulak minah tu. Ke dia yang salah dengar?
Namun begitu, disebabkan blur Iqbal langsung tak mengesyaki apa-apa. Dia yang lebih ingin tahu pasal bagaimana Hakimi mengenali Fazlin, terus menggasak sepupunya itu untuk bercerita.
"Weh, cepatlah cerita. Macam mana kau boleh kenal dengan dia tu?"
Hakimi hanya menggeleng seketika sebelum menunaikan permintaan Iqbal yang dah macam terdesak gila. Sejurus meluahkan dari mula bagaimana pertemuan antara dia dengan Fazlin terjadi, sekali lagi Iqbal terperanjat. Mulut ternganga luas sambil kepala cuba mencerna cerita itu semasaknya.
"Jadi cerita pasal kau kepit tangan minah tu dengan lif semalam, cerita betullah?" Iqbal bersoal tidak percaya.
"Yelah."
"Mati-mati aku ingat kau tipu aku."
Hakimi hanya ketawa perlahan. Penat berdiri, dia duduk semula di atas kerusi batu yang terletak di bahagian hadapan rumah. Mata meliar ke arah sekeliling. Mahu mencari kucing tadi tapi sayang tak jumpa pula.
"Aku dah cakap, tapi kau tu yang tak nak percaya." Hakimi menempelak geram.
Itulah... orang dah bagitahu dari awal-awal lagi, tapi dia pulak yang tuduh orang mereka-reka cerita. Apa ingat muka dia ni muka penipu ke? Muka stok alim ni tau. Nak jadi imam masjid besar pun bolehlah.
Akhirnya Iqbal mengeluh perlahan. Baru sekarang dia tahu kenapa Fazlin mengaduh sakit tadi semasa tangannya ditarik. Yang Hakimi ni pun satu. Macam dah tak ada tangan orang lain yang dia nak sepit. Tangan minah tu jugak yang jadi mangsa.
Hish... ikutkan hati ni, nak aje dia luku kepala Hakimi. Tapi rasa tak sampai hatilah pulak. Fazlin ni pun satu. Langsung tak cakap apa-apa. Nasib baik dia tergerak hati nak pergi rumah minah tu tadi.
Ketika itu, Iqbal turut melabuhkan punggung di atas kerusi kosong. Dia perasan air muka Hakimi yang seperti sedang tersenyum-senyum sambil memandang ke arah rumah sebelah. Dia tengok siapa? Fazlin ke?
"Woi! Kau tengok sapa tu weh? Hati-hati, anak dara orang tu." Iqbal mengingatkan.
Dia bukannya apa. Bimbang jika Hakimi mempunyai niat tak elok atau apa. Memanglah Hakimi tu sepupunya, tapi sebagai kawan baik kepada Fazlin, dia harus memastikan keselamatan gadis itu terjaga.
"Iqbal... aku ingat aku nak berkenalan dengan dialah. Aku rasa aku dah jatuh cinta kat dia."
Terkejut beruk Iqbal dengan pengakuan berani mati Hakimi itu. Serasa sukar untuk dia percaya. Takkanlah baru semalam berjumpa, hari ini terus jatuh cinta? Macam tak logik aje. Jangan-jangan dia ada niat tak baik. Hish tapi takkanlah. Hakimi ni kan sepupu dia.
"Kau biar betul."
"Betullah ni. Aku serius."
"Kau tak main-main kan?"
"Sumpah tak."
Tatkala itu, Iqbal hanya terdiam tak berkutik. Kalau betullah Hakimi ikhlas, memang dia tak kisah. Malahan dia lagi suka jika Hakimi benar-benar tulus cintakan Fazlin. Tapi masalahnya di sini, Fazlin nak ke kat Hakimi tu?
Tengok sajalah tadi. Naik gelisah semacam aje minah tu dibuatnya. Apa ingat Iqbal tak perasan? Dia bukannya buta. Lagipula, takkanlah Fazlin boleh berkenan pada orang yang kepit tangan dia pada hari pertama pertemuan? Macam pelik aje.







11/08/16

Bukan Maksudku Memilihmu Bab 8

Bab 8
Karenah Fazlin yang sedang menjamah hidangan, ditatap Puan Airah dalam diam. Riak risau jelas terpancar di wajah seorang ibu sepertinya. Sudah lama rasanya dia nak meluahkan perkara ini, tapi bimbang pula jika hati anaknya bakal terguris.
Zaman sekarang ni, bukannya seperti zaman dulu. Patuh apa saja kata orang tua. Kalau emak cakap A, maka A lah pada pandangan mata si anak. Zaman kini? Tak ada maknanya nak macam tu. Tambahan pula kalau jenis sensitif macam anak dia ni.
Tatkala itu, Fazlin terpandang lirikan mata emaknya itu. Lain macam renungannya. Seolah-olah ingin mengatakan sesuatu yang maha berat. Hmm... entah betul ke tidak. Fazlin yakin, ibu mesti ingin mengungkit pasal 'perkara' itu.
"Kenapa ibu pandang Lin macam tu?"
Puan Airah terkejut. Terus mati niat nak menyuarakan isi hati. Bibir dipaksa mengukir senyum walaupun tak menjadi.
"Tak ada apa-apalah."
Fazlin melontarkan senyum. Tercuit hati melihat gelagat sang ibu yang cuba mengaburi pandangan mata. Ala ibu. Kalau orang lain, bolehlah ibu nak tipu. Ini Fazlinlah. Anak kandung yang dah lama hidup bawah ketiak tengik ibu tu.
"Ala cakap jelah bu. Tak payah nak cover-cover bagai." Fazlin menyindir bertujuan untuk bergurau. Lagipun dia tahu, ibu pasti takkan ambil hati.
"Hmm... macam mana nak cakap ek."
"Cakap cakap. Jangan tak cakap."
Puan Airah menarik nafas dalam-dalam. Nak tak nak, terpaksalah dia meluahkan apa saja yang terpendam di dalam kalbu. Alang-alang orang tu dah bagi permit, baik dia teruskan saja. Bukan senang tu nak dapat peluang keemasan macam ni.
"Ibu sebenarnya risau pasal kamu ni."
Fazlin buat-buat tak faham. Sedangkan dia yakin maksud sebenar akan kerisauan yang ibu utarakan itu. 
"Nak risau apanya? Lin okey apa. Ada depan mata ibu lagi ni hah." Fazlin berloyar buruk. Tersengih dia tengok ibu naik angin dengan kata-katanya.
"Bukan risau tang tu. Risau pasal lain."
"Ala ibu. Cakap ajelah apa yang ibu risaukan tu. Tak payah nak berkias-kias. Straight to the point kan senang."
Baiklah. Kalau macam tu, sekarang jugak Puan Airah akan berterus terang.
"Ibu tengok semua orang sebaya kamu ni dah ada anak pinak. Tapi kamu, usahkan nak ada anak, calon suami pun tak tahu ke mana hala lagi. Senang kata, bilanya kamu nak berkahwin Fazlin oii..." Hah, amik kau. Tadi suruh straight to the point sangat kan. Jujur teruslah ni.
Terangkat sebelah kening Fazlin mendengar luahan Puan Airah. Amboi... sekali dia bagi, rasa nak berkudis telinga. Namun begitu, Fazlin memilih untuk bersikap lebih terbuka. Tiada sebab untuk dia melatah waima melenting sekalipun. Kerisauan ibu ada benarnya. Tetapi dia tetap manusia biasa kan. Siapa dia hendak mempersoalkan ketentuan Tuhan?
"Belum ada jodoh, bu. Nak buat macam mana."
"Ya ibu tahu. Jodoh tu memang ketentuan Allah sejak azali lagi. Tapi sebagai manusia, kita tetap kena berusaha. Allah takkan mengubah nasib sesuatu kaum, melainkan mereka mengubahnya dulu. Lin kena faham tu."
Fazlin terdiam. Nasihat ibu itu umpama pahanan tajam menusuk ke hulu jantungnya. Ya, baru dia sedar akan kesilapannya. Selama ini, bukannya tak ada orang yang cuba mendekat. Tapi dia sendiri yang terlebih ringan kaki nak melarikan diri.
Fikir logik akal, sesiapa pun akan menjauh kalaulah berterusan begini perangainya. Aci nak berkenalan, dia dulu yang reject. Hmm... patutlah.
Entah macam mana, tiba-tiba saja wajah Hakimi boleh terbayang di ruang mata. Kalaulah dia tak jual mahal, agaknya dah lama dia dapat berkenalan dengan lelaki itu. Inilah padah apabila tak ada pengalaman dalam percintaan. Kan dah melepas lelaki pujaan. Padanlah muka tu.
Seketika, Fazlin mengeluh perlahan. Dia dilihat membetulkan hoodie yang berada di atas kepala. Baju sweater atau hoodie ala-ala hip hop adalah baju kegemaran yang sering dikenakannya apabila berada di rumah. Selain turut digunakan jika dia mahu melepak dengan kawan terutama si mamat yang kepalanya tiga suku tu. Siapa lagi kalau bukan Iqbal.
Sebab saja pasal mamat tu, Fazlin terus tertanya-tanya. Apa khabar agaknya dia sekarang ya? Lamanya tak jumpa. Ke sedang bahagia sakan dengan kekasih tercinta tu? Hmm. Sebut pula pasal Zara, terus moodnya berubah menjadi sedih. Ah, tak payahlah fikir pasal depa lagi. Fazlin seakan memujuk diri sendiri.
"Oh ya... terlupa pulak ibu nak bagitahu kamu. Pagi tadi mak cik Saadiah ada cakap, Iqbal nak balik rumah hari ni. Kamu tak nak pergi jumpa dia ke? Selalunya kalau dapat tahu berita ni, laju aje kamu terjah rumah dia tu." Puan Airah menyatakan berdasarkan pemerhatiannya.
Masak benar dah karenah dua makhluk tu. Rapat benar. Ibarat isi dengan kuku. Entahlah. Dulu bukan tak pernah dia berfikir. Alangkah bagus kalau dua makhluk itu berkahwin, kan lagi mudah cerita. Tak payahlah nak cari orang jauh bagai. Sebelah rumah lagi tu.
Tapi nak buat macam mana. Cinta tu kan tak boleh dipaksa. Puan Airah sendiri sedia maklum yang kawan baik Fazlin itu sudah pun berpunya. Tak elok jika dia jadi pemusnah walaupun hatinya berkenan jika dapat bermenantukan si Iqbal tu.
"Ala malaslah. Lain kalilah jumpa dia tu." Fazlin memberikan alasan.
Berkerut dahi Puan Airah. Sedikit sebanyak dia berasa terkejut. Aik. Serasa jarang benar perkataan itu keluar dari mulut Fazlin jika hal itu berkaitan dengan Iqbal. Macam ada tak kena aje ni.
"Oh ya... kamu ingat tak cerita pasal anak saudara mak cik Saadiah yang dah lama hilang tu, rasanya dia pun balik jugak. Rupa-rupanya dia menetap kat Amerika selama ni. Syukurlah. Selalu sangat ibu dengar Saadiah rindukan anak buahnya tu."
"Hmm..." Fazlin hanya mengiakan.
Memang dia pernah dengar tapi secara samar-samar. Iqbal pun seperti tak mahu berkongsi apa-apa tentang sepupunya itu. Jadi buat apa dia nak pening kepala sibukkan diri dengan perkara yang tak ada kaitan hidup dengannya.
"Katanya lelaki."
"Hmm..."
"Kacak lagi tu. Putih, berbadan tegap. Kemas lagi smart. Kamu tak teringin ke?" Puan Airah cuba masuk jarum.
Terus Fazlin buat muka. Dalam hati dah membebel geram. Apa ibu ingat anak dia ni mengidam ke sampai teringin-teringin macam tu? Hish ibu ni. Kalau ya pun, agak-agaklah. Entah suami orang ke apa. Ikut suka dia aje nak jodohkan orang dengan lelaki entah dari ceruk mana.
Tapi... ada tapinya juga. Fazlin tak marah jika ibu nak carikan jodoh. Tapi kalau boleh, biarlah mamat tu sebaik lelaki yang pernah dia jumpa semalam. Itu kan lebih afdal orang kata. Kah kah kah. Aku ni dah kenapa? Angau memanjang.
"Dahlah ibu. Orang tak nak bincang lagi pasal ni. Stress tau tak. Tapi ibu tak payah risau, nanti orang akan cari calon menantu terbaik buat ibu tau."  
Puan Airah mendengus sambil membuat muka. Itu jugalah skripnya kalau nak tamatkan perbincangan bab-bab jodoh ni. Lantak kaulah anak. Dah berbuih mulut duk ulang benda yang sama. Biar sampai ke tualah kau duduk macam tu. Dah kau yang pilih. Puan Airah hanya mampu membebel di dalam hati.
"Tu jelah alasan yang kamu tahu kan."
"Hehehe." Fazlin hanya tersengih.
Memandangkan nasi yang dijamahnya sudah pun habis, dia hanya mengambil lauk untuk diratah. Kan bahagia juga kalau dapat hidup macam ni. Duduk bawah ketiak ibu, dapat bermanja selalu. Selain dapat kerjakan masakan dia yang sedap-sedap macam ni.
Kalau harapkan sendiri yang masak, memang tak jadilah. Bukan tak sedap, tapi tak kena langsung dengan selera tekak. Resepinya tetap sama, tapi air tangan ibu tu yang tak ada, itu yang tak jadi. Rasa tak sampai hati pulak dia nak kerat tangan ibu yang tak berdosa tu setiap kali dia nak masak.
Baru saja Puan Airah nak membuka mulut, tiba-tiba saja pandangannya disapa oleh kemunculan Iqbal secara mengejut. Disebabkan kedudukan Fazlin yang membelakanginya, Iqbal mengambil kesempatan dengan memberi isyarat 'diam' kepada Puan Airah.
Puan Airah mengerti. Dia berlakon seolah-olah tiada sesiapa di situ. Malahan, dia sendiri yang mengambil peluang untuk mengenakan Fazlin yang keras kepala.
"So betullah kamu tak pergi jumpa Iqbal ni?"
"Tak naklah ibu. Tak ada mood."
Berubah terus air muka Iqbal. Mencerlang biji mata. Aduh. Tiba-tiba rasa panas telinga. Memang nak kenalah dia ni.
"Tak baik kamu cakap macam tu. Kalaulah dia terdengar, mesti kecik hati dia. Kamu tak kesiankan dia?"
"Biar..." Belum sempat Fazlin menghabiskan ayat, terus kepalanya terdorong ke depan dek tunjalan kasar Iqbal.
"Aduh. Sakitlah." Fazlin merungut, geram.
Saat dia berpaling, rasa nak terkeluar biji apabila tengok wajah Iqbal muncul. Namun cepat-cepat dia berlagak selamba. Hoodie yang sedikit longgar disepit dengan kemas oleh tangan kiri. Bimbang jika terkeluar rambut atau ternampak leher. Tengok, ada faedah jugak kan dia suka pakai baju macam ni.
"Padan muka. Sapa suruh kau tak cakap kat aku kau ada kat rumah?"
Fazlin menjongketkan kening sebelah tanda tak puas hati. Kemudian dia berpaling ke depan semula lalu menyambung aktiviti meratah lauknya tadi. Ternyata kemarahan Iqbal itu langsung tak membuatkan dia gentar.
"Kau tu bukannya mak aku sampai nak kena lapor memanjang." Bidas Fazlin, sinis.
Puan Airah hanya menggeleng tatkala melihat kelakuan anaknya. Masak sangat dah. Adalah tu perselisahan faham atau apa. Patutlah sejak akhir-akhir ni dia perasan emosi anaknya tak berapa betul. Sekejap termenung. Sekejap tersengih pula. Ah, biarkanlah. Nanti dia masuk campur, dengan dia sekali jadi tak betul.
"Iqbal nak makan tak? Kalau nak, mak cik boleh tolong ambilkan pinggan." Puan Airah mempelawa.
"Eh tak apa mak cik. Saya pun sebenarnya baru lepas makan ni."
"Oh ye ke. Kalau macam tu, kamu duduklah dulu ya. Mak cik nak ke belakang sekejap. Nak tengok si ayahnya tengah buat apa. Dari tadi lagi tak masuk-masuk. Bimbang jugak. Takut tersangkut dengan mana-mana janda area sini, mak cik jugak yang susah nanti." Puan Airah kedengaran berseloroh.
Ketawa Iqbal meledak. Tercuit hati mendengar jenaka sensitif bagi kaum perempuan itu. Setelah kelibat Puan Airah hilang dari pandangan, dia segera melabuhkan punggung di atas kerusi kosong di sebelah Fazlin.
"Cuba cerita kat aku dengan jujur. Lin, kau ni sebenarnya ada masalah dengan aku kan? Kau tak puas hati apa dengan aku? Cuba kau cakap."
"Eh mana ada."
"Tak payah bohonglah Lin."
"Betul aku tak tipu."
Iqbal naik geram. Dalam keadaan begini pun, nampaknya dia masih ada hati lagi nak berselindung. Hish, aku gigit sampai lumat karang. Nak tak nak, terpaksalah Iqbal menggunakan ikhtiar terakhir. Kali ini, confirm dia takkan dapat mengelak lagi.
"Sumpah?!"
Fazlin diam tidak berkutik. Bab-bab sumpah, memang dia tak berani berbohong. Takut kena makan sumpah, dia juga yang merana. Iqbal bijak memerangkap dia nampaknya. Punyalah dia cuba berlakon, tak sangka mamat tu bijak menghidunya.
"Entahlah Iqbal. Aku pun tak tahu nak cakap macam mana."
"Kau cakap aje kenapa. Aku dengar ni."
"Kau tak faham Iqbal. Aku..."
Fazlin berada dalam dilema. Patut ke dia berterus terang masalah yang dia hadapi ini berpunca daripada kekasih Iqbal? Baginya, perkara ini ternyata begitu merumitkan. Ibarat nak diluah mati emak, ditelan mati bapak. Kalau begini, baik dia saja yang mati. Kan senang.
Iqbal mengeluh perlahan. Dia seakan dapat merasakan kesukaran Fazlin untuk membuka mulut. Pada fikirannya, pasti ada sebab kenapa Fazlin bersikap begitu. Tiba-tiba hatinya berdetikkan sesuatu. Jangan-jangan semua ni ada kaitannya dengan...
"Zara ke punca semua ni?"
Fazlin hanya mendiamkan diri. Dia tidak mengiyakan. Dalam masa yang sama turut tidak menafikan. Namun begitu, dari reaksi yang dipamerkan Fazlin, Iqbal seolah-olah telah mendapatkan jawapannya.
"Dia buat apa kat kau? Kau cakap Fazlin. Kalau kau tak cakap, aku takkan tahu." Nada Iqbal kedengaran menyinga.
Oh, patutlah sejak akhir-akhir ni dia perasan dengan perangai Zara yang turut berubah. Selalunya dia akan telefon atau mesej Iqbal tak kira masa. Tanya khabar dan dengan siapa dia melepak. Selalu sangat dia serkap jarang sampai marah-marah sebab cemburu. Ingatkan dah faham. Rupa-rupanya Zara ada gunakan jalan pintas.
Memang kalau nak diikutkan, Iqbal tak nak berkeras. Tapi kalau dah sampai nak retak hubungan baik antara dia dengan Fazlin, dia kena lakukan sesuatu. Dia kenal Fazlin dulu kot. Nak tak nak, jika Zara nak bersama dia, Zara harus menerima masa silam dia.
Tatkala itu, Fazlin perasan akan reaksi si Iqbal. Dia tahu, jika dia beritahu cerita sebenar, tak mustahil mamat itu akan melenting. Rasa tak sampai hati pula nak keruhkan keadaan. Sebagai seorang perempuan, dia cuba memahami apa yang Zara rasakan. Lagipun Zara tak salah. Dia ada hak untuk rasa begitu. Cuma Fazlin terkilan apabila gadis itu meluahkan kata-kata yang sedikit sebanyak telah menguris hati perempuannya.
"Dahlah Iqbal. Tak payahlah cakap pasal ni lagi. Aku dah lupakan pun. Tak ada hallah." Fazlin cuba berbohong. Sedangkan sedikit pun dia tak pernah lupa apa yang Zara katakan padanya.
"Tapi..."
"Aku cakap dah, dahlah. Kang aku hempuk pinggan ni atas kepala kau nak?" Fazlin menggertak sambil buat-buat tayang muka bengang. Pinggan diangkat konon acah-acah nak pukul betul-betul.
Ada senyuman terlakar di bibir. Fazlin menarik nafas lega. Akhirnya, dapat juga dia bergurau begini dengan Iqbal setelah sekian lama. Terlepas sudah rasa rindu sebagai seorang sahabat.
"Tak nak, sakit." Iqbal menyeringai, manja.
"Tahu takut."
Serentak itu, meledak tawa kedua-duanya. Iqbal yang mahu membalas, segera mencapai gelas air kosong yang berada berdekatan. Dengan selamba badak, dia mencurah air itu ke atas kepala Fazlin yang bertutup. Habis kuyup satu badan minah tu.
"Mangkuk hayun punya orang!" Bergegar satu rumah dengan jeritan Fazlin. Dia yang bengang bingkas berdiri lalu mengejar Iqbal yang sudah berlari untuk menyelamatkan diri.